Diet Sehat, dengan Olahraga Ringan Tanpa Lapar

Saya kirain mengurangi berat badan itu harus dimulai dengan nahan porsi makan seperti kelaparan. Ternyata enggak juga. Setelah saya melakukan diet sehat sebentar, ternyata berat badan saya memang turun, tapi saya nggak lapar-lapar amat.

Dihantui Lemak

Jadi gini, dulu saya punya beberapa gaun kesayangan yang sering saya pakai untuk acara-acara istimewa. Biasanya sebelum acara, saya nyobain pakai gaun itu untuk mix and match dengan asesoris yang saya punya. Tapi ketika suatu hari saya harus pakai suatu dress code ke sebuah acara, gaun yang sesuai dress code itu mulai nampak kekecilan di perut saya. Saya jadi gugup.

Saya yakin saya nggak gemuk. Berat badan saya cuma 58 kg dengan tinggi yang mencapai 151 cm aja. Oke, mungkin sedikit berlebih, tapi saya nggak keberatan soal itu. Saya cuma kuatir kalau tubuh saya mulai kelebihan dengan lemak-lemak yang nggak bisa hilang dengan sekedar puasa aja.

Buat saya, lemak nggak cuma bisa merepotkan lantaran mengancam penyakit jantung atau stroke. Tetapi dalam jangka pendek, lemak bisa bikin kita terpaksa membeli gaun baru dan itu sudah masuk kategori buang-buang duit. Kalau gaun lama masih belum rusak, kenapa saya harus beli gaun baru cuma gegara badan saya melar?

Gaun ini kesukaan saya. Agak sulit memakainya kalau saya nggak rajin-rajin jaga berat badan. Sebetulnya menghilangkan lemak di perut itu mudah. Tetapi tantangan sesungguhnya adalah menjaga jangan sampai lemak nongol di punggung, sehingga menyulitkan saya memakai gaun ini. Membakar lemak di punggung itu adalah absolut, makanya saya mesti olahraga dan membatasi lemak.
Gaun ini kesukaan saya. Agak sulit memakainya kalau saya nggak rajin-rajin jaga berat badan. Sebetulnya menghilangkan lemak di perut itu mudah. Tetapi tantangan sesungguhnya adalah menjaga jangan sampai lemak nongol di punggung, sehingga menyulitkan saya memakai gaun ini. Membakar lemak di punggung itu adalah absolut, makanya saya mesti olahraga dan membatasi lemak.
Mencoba Olahraga Berat tapi Ngantuk

Jadi saya coba tanya teman-teman saya yang pernah berusaha ngurangin berat tubuh mereka. Begini nih jawaban ajaib teman-teman saya tentang cara menguruskan badan:

Angki, pengusaha kulit: “Minum ********* green tea  plus jalan kaki. Setelah dua bulan, berat turun 4 kg, perut jadi rata. Sekarang suplemennya aku minum sehari sekali.”

Via, dokter kandungan: “Pake *** sama katering diet mayo ditambah lari. Turun 6 kg, bertahan 2-3 bulan, Mbak. Sekarang nggak nerusin katering, olahraganya dibanyakin.”

Tina, pengusaha penerbit buku: “Suntik dan tablet penahan napsu makan. Habis 5 jutaan. Ada pantangan makan tepung, dairy product sama soya. 3-4 bulan. Gw turun 7 kg.”

Dion, food vlogger: “Beli sepeda pancal 6 juta. Fitnes 500 ribu per bulan. Belum kostum-kostumnya. Badan turun sedikit 5 kg. Sebulanan, turunnya kayaknya lebih karena ngurangi nasi sih.”

Jupri, dokter unit gawat darurat: “Beli whey 3 bulan, abis 3 jutaan. Turun 10 kg, soalnya dibawa nge-gym juga..”

Ningrum, dosen Bahasa Inggris: “Pake ********* waktu itu. Olahraga juga, waktu itu Zumba. Maintaining (berat badan) sampai 3 bulan, terus stop. Turun 5 kg, tapi body shaping-nya lumayan juga. Lemak ilang di perut, pinggul, paha.”

Semua orang ini berumur 30 tahunan.

Jujur aja, saya elap keringet waktu dengerin pengakuan temen-temen saya di atas. Ini nirunya kok susah amat.

Repot kalau saya mau ikut-ikutan cara mengecilkan perut dengan join kelas Zumba atau kelas gym itu, bisa-bisa nanti nggak ada yang jagain anak balita saya. Katering diet itu mahal banget, sumpah deh mending saya masak sendiri di rumah. Suntik-suntikan itu terdengar mengerikan buat saya, biarpun kerjaan saya juga nyuntik orang. Jalan kaki tiap hari? Ya ampun, nanti tabir surya saya boros!

Tapi saya pikir usaha mereka boleh juga, mungkin bisa saya modifikasi sedikit. Karena yang paling gampang ditiru sepertinya adalah berolahraga, jadi saya coba versi yang lebih ringan: lari pagi keliling kompleks perumahan.

Coba tebak, apa yang terjadi?

cara menurunkan berat badan dengan cepat dan mudah
Suami saya meragukan niat mulia saya buat lari pagi.
Karena saya selalu bobok lagi memeluk anak saya saban habis solat subuh.
Tapi saya coba unutk lari, meskipun sejuta kemalasan menghadang di kepala saya.
Ini saya lagi stretching sebelum lari supaya nggak kram.

Hari pertama, saya ngos-ngosan. Pulang ke rumah, saya menderita dan tepar di sofa. Saya nggak bisa tertidur sebab anak saya bangunin saya buat ngajakin main mobil-mobilan.

Hari kedua, saya lagi lari dan terdistraksi karena ketemu tukang sayur keliling. Saya baru ingat kalau stok wortel di kulkas ternyata kosong. Jadilah, yang tadi niatnya mau lari, malah pulang bawa sayur.

Hari ketiga, saya baru keliling seperempat kompleks dan saya di-WA suami. Kata suami, anak saya terbangun, sekarang mewek lantaran saya nggak ada di sampingnya.

Begitulah ceritanya saya kehilangan konsentrasi buat lari pagi. Tapi, ada yang lebih parah dari itu.

Siang-siang habis lari, saya selalu tepar. Rasanya nguantuuuk banget. Padahal saya masih harus ngasuh anak seharian, tapi saya merasa hilang tenaga, gitu. Ini saya lari pagi maksudnya buat bikin sehat, tapi kok jadinya malah ngantuk sih?

Sepertinya seluruh semesta bersekongkol tidak merestui saya lari pagi.

Olahraga Tanpa Diet = Metabolisme Berantakan

Saya rasa, ngantuk itu sebetulnya bukan karena salah larinya. Tapi karena habis lari, saya selalu laper dan porsi makan saya jadi banyak. Bahkan porsinya dua kali lipat, lebih banyak kalau makan pasca lari daripada porsi biasa ketika nggak lari.

Lalu saya coba akalin, saban habis lari, saya makan biasa aja. Nggak lebih lah. Eeeh..kok rasanya kurang puas gitu. Berasa banget masih lapernya. Sungguhan deh lari itu menguras tenaga banget, rasanya nggak ikhlas gitu kalau makan cuman sedikit.

Dan saya tuh, kalau lagi laper, biasanya jadi gampang marah. Aura saya jadi gelap banget. Padahal kan nggak baek juga kalau saya jadi gampang tersinggung cuma gegara laper, karena saya kan punya anak yang mesti diasuh saban hari.

Pelan-pelan, sambil buka buku jaman kuliah saya dulu, akhirnya saya coba introspeksi. Memang dulu saya nggak suka olahraga, tapi sekarang memaksakan diri untuk olahraga. Dan saya pilih olahraganya yang langsung berat pula, lari keliling kompleks perumahan yang luas banget.

cara mengecilkan perut
Tahukah kita kalau ternyata olahraga berat macam lari ini hanya membakar kalori sampai 300-400 kkal?
Dan biasanya yang kita makan, kalorinya lebih banyak dari itu.

Ketika tubuh manusia yang jarang beraktivitas mendadak jadi beraktivitas berat, tubuh bereaksi dengan mengeluarkan emosi-emosi negatif. Mulai dari cepat marah sampai lesu.

Orang dewasa, sepantaran saya, yang kerjaannya nulis di meja sambil ngawasin anak main, punya aktivitas harian yang cenderung membakar kalori sampai sekitar 2.000-an kilo kalori (kkal) per hari. Menu makan saya sekitar 400-an kkal tiap kali makan (terutama karena banyak nasi dan banyak gorengan). Dan menu itu belum termasuk ngemil (karena nemenin anak saya ngemil). Nggak cukup menu makan itu kalau mau dibakar dengan aktivitas harian.

Saya kurang tidur lantaran sering begadang untuk bekerja, makanya metabolism rate saya jadi nggak karuan. Pendek kata, saya ini sering masukin kalori ke badan saya tapi jarang terbakar semua. Nggak heran berat badan saya nambah.

Olahraga mungkin bisa membakar tumpukan kalori di badan. Tapi reaksi tubuh yang selalu lapar saban kali habis olahraga, akan membuat nafsu makan naik lebih daripada biasanya. Akibatnya jumlah kalori yang masuk via makanan lebih banyak ketimbang jumlah kalori yang dibakar dengan olahraga.

Dan ledakan nafsu makan itu sudah siklus hormon yang mesti diterima. Percuma juga kalau habis olahraga lalu memaksakan diri hanya mau makan sedikit.

Jadi, kalau saya mau badan saya nggak sempoyongan habis olahraga, saya nggak boleh makan terlalu kenyang. Berarti saya mesti diet yang benar, artinya cari menu makan sehabis olahraga yang kalorinya cukup, tapi tetap bikin kenyang.

Cara Diet yang Benar dan Bikin Tetap Kenyang

Saya sudah ngeh dari jaman baheula bahwa kalau saya kepingin kenyang lebih lama itu, saya mesti makan makanan yang banyak seratnya. Berarti buah-buahan dong? Cuman rasanya kok mengada-ngada juga kalau saya cuman makan buah tiap hari tanpa lauk. Lha di mana gregetnya dong makan itu kalau nggak pakai lauk seperti biasa?

Sampai kemudian saya nemu sebuah susu diet di supermarket. Merknya Slim & Fit. Di kemasannya sih bilangnya ini high protein and high fiber milk, makanya saya jadi tertarik. Protein tinggi berarti ada gizi untuk pembentukan sel-sel otot di badan. Serat tinggi berarti usus jadi bekerja dengan tokcer dan tetap kenyang.

Dan susu? Saya sendiri udah biasa minum susu semenjak masih kecil.

Waktu saya baca kemasan nilai gizinya, ternyata dalam sekali sajian, lemak yang disajikan cuman 2,5 gram. Lho ya dikit banget lemaknya itu mah.

Slim n Fit
Nilai gizi Slim & Fit.
Nampak di sini bagaimana susu diet ini rendah lemak dan gula.

Saya bawa pulang aja tuh susu.

Saya cobain satu sachet ya sebelum sarapan, saya minum sampai habis. Lalu..ajaib, saya nggak pingin makan lagi.

Tadinya saya bingung. Mosok sarapan nggak makan sama sekali, cuman minum susu doang? Saya cobain ambil nasi sedikit, sama lauk seuprit doang. Eh bener lho, baru 2-3 sendok nasi aja, saya kenyang.

Malemnya, saya cobain minum susu ini lagi dong. Satu sachet dituangin ke gelas, terus larutin dalam air. Lalu diminum. Udah deh, jadi kenyang, nggak pingin makan apa-apa..

Wedewww..kalau kayak gini caranya, saya bisa ngirit beras nih, hahahaa..

Malah, usai sarapan dengan minum susu ini, bukannya jadi ngantuk kekenyangan, saya malah jadi semangat main bareng anak saya yang lompat-lompat ke sana kemari seharian.

Lalu saya baca lagi kemasan produknya baik-baik. Woalah..ternyata komposisi bahan utama susu ini adalah susu skim, isomaltulosa, dan protein whey. Ya pantesan..isomaltulosa itu kan memang jenis karbohidrat yang proses pemecahannya agak lama di dalam tubuh manusia. Ketika isomaltulosa berkeliaran dalam darah tubuh kita, dia kirim sinyal pesan ke otak bahwa tubuh sudah dalam keadaan kenyang. Otak terima sinyal ini sebagai tanda kita sudah merasa puas, sehingga kita jadi nggak kepingin makan lagi.

Tapi, beda dengan karbohidrat biasa, isomaltulosa ini istimewa. Kalau manusia kebanyakan makan karbohidrat sampai glukosanya tinggi, otak akan kirim sinyal untuk menimbulkan rasa kantuk. Sedangkan kalau manusia banyak makan isomaltulosa, isomaltulosa ini akan bekerja di otak dan merangsang otak supaya bekerja kognitif. Pendek kata, setelah makan isomaltulosa ini, otak jadi nggak lemot dan jadi nggak ngantuk.

(Saya memang pernah baca bahwa sekarang isomaltulosa ini lagi trending jadi bahan untuk produk susu anak-anak. Ilmuwan percaya kalau anak yang dikasih minum susu isomaltulosa bisa kerjakan soal-soal pelajaran sekolah dengan lebih cepat daripada anak yang nggak dikasih minum susu isomaltulosa.)

Cara diet cepat
Enak juga minum susu diet ini sehari-hari di rumah. Kenyang dan tak perlu makan banyak-banyak.
Diet Sehat sambil Olahraga Ringan

Lalu saya mikir, bisa nggak saya diet sehat pakai susu isomaltulosa yang banyak seratnya ini tanpa olahraga lari-lari segala? Karena sepertinya lari keliling kompleks setiap hari itu kegiatan yang terlalu ambisius dadakan bagi saya.

Saya coba ganti olahraganya dong. Kalau kemaren saya gagal lari-lari rutin, besoknya saya coba download video senam di Youtube. Nah, sepertinya ini rada lebih realistis buat saya karena saya nggak perlu bangun pagi-pagi. Setiap hari, saya luangkan waktu sekitar 15-20 menit untuk senam sambil dipandu instruktur di Youtube. Anak saya tadinya bengong lihat saya stretching sana stretching sini sambil nonton laptop, tapi lama-lama dia tertarik dan ikutan niru-niru, hihihi.

Nah, habis senam bentar itu, kan keringetnya keluar banyak tuh. Saya langsung ambil susu dietnya dan meminumnya segelas, terus makan pisang. Udah deh, olahraganya selesai dan saya menjalani kegiatan harian saya seperti biasa, tanpa ngantuk apalagi capek.

Cuma kan bosen ya saban hari senam-senam melulu. Jadi saya selingin pake olahraga lain. Saya nyoba lari lagi, tapi bukan keliling kompleks, melainkan keliling taman. Kebetulan anak saya senang main-main di taman kota dekat rumah sore-sore, jadi saya temenin dia main di sana sambil jogging keliling taman. Kayak gini macem sambil menyelam minum air deh, saya mengasuh anak, sambil olahraga.

cara diet sehat cepat menguruskan badan
Kemaren-kemaren saya lari sambil bawa air mineral, sekarang-sekarang sih saya jogging sambil bekal tumbler berisi Slim & Fit.
Habis lari-lari keliling taman terus minum susu, rasanya seger!

Berikutnya, saya coba bikin jadwal minumnya teratur selama seminggu. Cara diet yang saya kerjakan ini tetap makan biasa kok, nggak pakai ngurang-ngurangin porsi.

Pagi: Minum susu Slim & Fit + makan buah

Siang: Makan nasi + lauk dengan porsi biasa

Malam: Minum susu Slim & Fit + makan buah

Olahraga dengan senam dan jogging aja, ganti-gantian tiap hari.

Hasilnya, setelah 7 hari ngabisin 2 kotak susu diet, timbangan di kamar saya nunjukin saya turun 1 kg..

Timbangan di kamar saya, setelah saya minum Slim n Fit selama seminggu. Ternyata berat badan saya turun 1 kg.
Timbangan di kamar saya, setelah saya minum Slim & Fit selama seminggu. Ternyata berat badan saya turun 1 kg.

Lhaaa..kok hasil dietnya cepat? Baru minum susu diet aja kok sudah menurunkan berat badan dalam 1 minggu? Apalagi kalau saya minum sebulan ya?

(Saya nggak terkejut sih. Memang banyak yang cerita ke saya kalau setelah minum susu diet ini sambil sedikit olahraga, beratnya turun 4-6 kg dalam 1 bulan.)

Cara Diet Sehat tanpa Olahraga Berat itu..

Jadi, saya happy banget dengan cara diet tanpa olahraga berat begini, karena:

– nggak usah nyiksa diri pakai program exercise yang ambisius

– nggak usah kurangin porsi makan, karena dengan susu diet ini pun sudah kenyang sendiri

– nggak pakai emosi karena lapar, karena isomaltulosa dan protein whey di susu diet ini bikin kenyangnya lama

– kandungan gula yang masuk dalam sekali sajian lebih rendah daripada gula ketika makan biasa

– dapet manfaat kalsiumnya juga, jadi mencegah osteoporosis dan penyakit jantung kalau saya tua nanti

– berat saya turun 1 kg setelah minum susu diet ini seminggu

– dan untuk bisa turun 1 kg ini, paling-paling yang saya korbankan nggak sampai Rp 160 ribu rupiah

Program diet yang benar
Cara diet cepat saya saat ini: Menu sarapan saya berupa 1 cangkir Slim & Fit dengan 2 buah pisang, sehabis senam. Sekali saji Slim & Fit ini cuma 200 kkal aja lho, tapi sudah kenyang banget.

Minum susu diet sambil sesekali olahraga ringan begini bener-bener cara menurunkan berat badan dengan cepat dan mudah.

Saya tanya dong ke Anda yang kepingin ngilangin lemak dan nurunin berat badan, sudah minum apa aja buat program diet ini dan berapa uang yang sudah dikorbankan buat biaya dietnya? Cerita-cerita dong di kolom komentar 😊

P.S. Slim & Fit dijual seharga Rp 77.500,- per kotak di Kalbe Store, sudah termasuk ongkos kirim ke wilayah Indonesia.

Beli 3 kotak dengan menggunakan kode promo di bawah ini:

             vicky20

ada diskon 20%, alias nggak sampai Rp 190.000 untuk turun berat badan 1,5 kg, asalkan mau sedikit olahraga lho yaa..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

22 comments

  1. Arni says:

    Kamu berhasil membuatku tertarik pengen cobain susu ini mbak
    Rasanya gak bikin eneg khan?
    Soalnya jujur aja aku gak doyang susu, baru nyium aroma uap susu yang diseduh air panas aja aku udah mual

    Mudah2an slim and fit bersahabat dengan indera penciumanku deh

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Aku nggak merasa eneg waktu minum susu ini. Aku biasanya menyeduhnya dengan sedikit air hangat, lalu mencampurnya dengan air dingin banyak-banyak. Rasanya kayak minum milkshake di cafe-cafe itu aja.

      Kalau Mbak Arni mau beli, beli di http://bit.ly/cara-diet aja 🙂 Diskonnya 20%, dikirim langsung ke rumah pula 🙂

  2. Finika Naturina Novianti says:

    Waaah… Boleh juga neh vick aku cobain… Aku dari kecil memang bertubuh montok yaa… Tahu sendiri kan Vick? Selama hidupku ini paling sebel sama yg namanya olahraga berat, paling cocok cuman bersepeda, jalan kaki dan terakhir aku coba yoga. Untuk produk diet aku pernah coba W** dan Her******, keduanya juga produk susu, memang turun beberapa kilo, tapi gak bertahan lama pakai produk itu karena harganya yang fantastis… Bangkrut lama2… Tapi liat review produk susu yang kamu tulis ini sepertinya lebih terjangkau. Jadi aku tertarik mau cobain ah, apalagi ada embel2 gak perlu olahraga berat, cukup olahraga biasa… Suka bangett dech klo diet tapi gak perlu effort gede buat olahraganya…

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Lha iya, memang susu yang satu ini cukup terjangkau kok. Kalo diminum konsisten 2x sehari sambil olahraga sedikit, sebetulnya bisa turun 4 kg per bulan, dan pengorbanannya cukup Rp 600 ribu kurang.

      Kalau dibandingkan dengan susu-susu produk kompetitor, ya harganya jauh banget dengan manfaat yang sama besar 🙂

  3. Keke Naima says:

    Saya udah 6 bulanan minum ini. Lumayan berasa turun BBnya meskipun belum konsisten minumnya. Makanya sekarang mau lebih konsisten lagi. Masih pengen turunin berat badan beberapa kg lagi 🙂

  4. ade uny says:

    ya Allah iya mbak yaa.. cewek itu kalo gendut dikit aja mikir gitu … aku juga udah belajar cut carbo dikit-dikit tapi olahraga itu yang susah konsisten 🙁

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Iya, memang sebetulnya PR pertama dari olahraga itu membuat konsistensi dulu. Menjadikan olahraga sebagai kebiasaan itu mungkin adalah agenda tersendiri 🙂

  5. Maria Soraya says:

    aku pernah nyobain susu slim & fit, suka sama rasanya tapi waktu itu belum tau manfaatnya yg sejembreng begini … apalagi tentang isomaltulosa yg bikin aku tertarik pengin beli, soale aku lagi pengin ngurangin timbangan badanku yg berlebih ni

  6. fika anaira says:

    wow bisa turun sampai 6kg dalam sebulan 🙂 bisa banget nih mba tipsnya dicoba..jangan kaget kalo ketemu aku trus lihat bodyku kayak Jedun hahahaha

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Dalam pendapat saya yah, kalau bayinya sudah berumur 6 bulan lebih, sebetulnya boleh aja susu ini dikonusmsi busui.

      Tapi jika bayinya masih butuh ASI eksklusif, lebih baik ibu minum susu khusus busui.
      Karena susu Slim and Fit ini hanya sedikit kandungan lemaknya, sedangkan busui lagi butuh-butuhnya lemak untuk bahan ASI, jadi lebih baik busui minum susu khusus busui yang lebih banyak lemaknya.

      Selain itu, Slim and Fit ini mengandung isomaltosa dan protein whey yang bikin ibu bisa kenyang lebih lama. Jika busui yang masih menyusui ASI eksklusif minum ini, saya kuatir busui jadi kenyang lama sekali, akibatnya malah nggak napsu makan, padahal di saat yang sama bayi sedang butuh-butuhnya karbohidrat dan lemak dari ASI ibunya.

      Saya sendiri masih menyusui kok. Tapi karena anak saya sudah berumur 3 tahun, jadi ASI saya emang sudah nggak memgandung gizi lagi, maka saya santai-santai aja minum Slim and Fit ini 🙂

      Gitu yaa 🙂

  7. Aku juga pengin ngilangin lemak di perut tapi di sisi lain pengin nambah BB agar ga keliatan kurus banget. Bulan lalu pernah nyoba olahraga yg dipandu aplikasi tapi ga bertahan lama 😀
    Kuncinya emang kudu disiplin baik itu makan makanan yg mendukung program diet dan olahraga rutin.

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Mungkin, kalo menu makannya lebih banyak protein, dan lebih sering olahraga buat bakar lemaknya, bisa bikin BB naik tanpa harus bikin perut jadi buncit.

  8. Fanny F Nila says:

    Hihihi ini pengalaman larinya sama ama aku sih. Niat udh kuat, tiap pagi hrs lari.. Kliling mesjid komplek rumah 5x aja udh bikin keringetan . Tapi kenyataan, gagal total dilaksanakan hahaha.. Yg ada aku ngantuk berat di kantor kalo bangun sepagi itu. Apalagi jam 5.45 udh hrs jalan ke kantor. Dan kalo diet makanan, serius itu mempengaruhi moodku. Jd bawaan mau marah, senggol bacok, dan kalo di rumah, suka ga sengaja malah marahin anak2 🙁 . Makanya sebisa mungkin aku jgn sampe laper :p

    Kalo belanja bulanan ntr aku mau cari susu ini deh. Kyknya harus minum juga. Kalo problemku itu, bukan kegemukan mba. Sbnrnya BB malah underweight. 45kg dengan tinggi 155. Tapiiiii, aku ttp ada lemak yg susah beneeeer ilang dari perut :p. Iniii yg mau aku basmi supaya tetep PD pake baju ketat dan bikini depan suami :D. Kali aja kan yaaaa, dengan ngurangin makan dan minum susu ini bisa ngurangin timbunan lemak perut ini 😀

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Huh? Kurus amat? Menurutku mending kamu banyak-banyak makan makanan berprotein deh supaya massa badannya bertambah.

      Susu ini nggak akan ngurangin timbunan lemak lho. Kalau mau pake bikini ketat sih beneran kudu olahraga lho, Fan..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *