Mendadak Rajin Menggambar

Kalau ada yang tanya ke saya, apa yang sekarang paling saya inginkan, saya cuma jawab satu. Saya kepingin anak saya mau makan kalau saya suruh.

Oke, itu, selain punya rumah sendiri.

Anak saya, Fidel, angin-anginan kalau disuruh makan. Kemaren mau, hari ini nggak mau, besok belum tentu mau.

Saya ini senewen. Lha saya kan kerjaannya nggak cuman kasih makan Fidel thok, tapi saya juga mesti ngerjain yang lain-lainnya toh? Yang saya sebel tuh, saya udah capek-capek nuangin nasi dan lauk ke piring, tapi bocahnya emoh.

Mau saya tungguin sampai dia laper, saya takut maemnya keburu dingin. Nanti kalo maemnya udah dingin, dia jadi gak mau makan. Mau saya makan sendiri, lha saya lagi puasa. Sungguh pada bulan Ramadhan itu, cobaan yang paling berat bukanlah menahan lapar, tetapi menahan untuk tidak makan makanannya anak balita yang lagi gerakan-tutup-mulut padahal kita eman-eman sama nasi.

Dulu tuh, saya sama suami saya ngakalin, kalau anak nggak mau makan, kami kasih nonton video di HP kami. Anaknya tertarik nonton video, dia jadi lengah, dan kami bisa nyuapin dia tanpa perlawanan. Itu berhasil lho, sampai lama-lama kami mikir, kan nggak baik kalau anaknya harus nonton video terus tiap kali mau makan.

Akhir-akhir ini, saya coba cara lain. Saya nyuapin dia sambil menggambar. Saya menggambarnya sambil ngobrol atau mendongeng. Kayak contohnya gambar ini.

Ceritanya saya suruh dia duduk di depan saya sambil mengunyah nasi ayam yang saya suapin. Saya ngeliatin dia, terus menggambar mukanya di kertas. Saya bilang, ini mata, ini idung, ini rambut. Ini tangan.

Sambil saya tanyain, ini tangan Fidel lagi apa? Jawab Fidel, “Lagi minum sapi susu.”

Oke, good boy. Lalu saya suapin sesendok nasi ke mulutnya. Hap. I am so happy.

Lalu dia ambil krayon warna biru. Dia mau nyoret-nyoret di kertas itu. Whoaa..saya panik! Gambar Mama jangan dicoret-coret!

“Fidel mau apa?” tanya saya waspada.

“Mau warnain telinga,” katanya polos.

Oh.

Lalu dia menyoret-nyoret gambar telinganya sendiri. Percayalah, buat saya, sekarang gambar itu jadi kelihatan seperti Fidel sedang minum-minum sambil dengerin headset warna biru.

Lalu kata bocah itu bangga, “Nggak boleh keluar garis yaah..”

Saya jadi terharu. Sumpah, sudah berkali-kali saya memperingatkannya tiap kali menggambar, kalau mau mewarnai bidang, jangan keluar garis.

Saya ambil gambar itu, lalu saya tuliskan teks, Ini Apa?? Memang dia bolak-balik lagi demen tanya ini-apa ini-apa, padahal saya sudah bolak-balik jawab yang bener.

Ketika saya nyuapin dia sesendok lagi, suami saya datang. Saya tunjukin masterpiece saya ini ke dia, dan dia langsung ketawa ngakak.

Tanya suami saya, “Kenapa Fidel pake lipstik pink?”

“Whuatt??” Saya ngeliat masterpiece saya lagi. Ya ampun, bener.. Saya salah ambil krayon. Yang mestinya saya pake krayon merah untuk gambar mulutnya Fidel, malah pakai krayon pink. Udah gitu, saya gambar bibirnya nggak proporsional, bibirnya keliatan tebel banget dengan shade bold begitu. Buru-buru saya timpa krayon pinknya pakai krayon merah.

Akhirnya, nasi di piring Fidel pun abis. Seiring dengan mulut saya yang pegel selama menggambar posenya Fidel.

Bocahnya bangga pula. “Ini Idayo! Ini Idayo!” katanya sambil nunjuk-nunjuk gambarnya.

Saya? Menghela napas lega.

Apa saya cuma satu-satunya ibu yang sampai terpaksa mendongeng sambil menggambar hanya karena kepingin anaknya mau makan?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

6 comments

  1. Fidel maunya mamam sambil menggambar ya hihii.. Eh mamanya juga kudu mau nggambar. Keren deh! Anakku yang usianya 12 tahun gila gambar. Kalo lagi capek n mumet pasti deh bikin2 apa atau melukis gitu. Ga apa2 nemenin anak makan plus gambar2 ntar kan makin jago dan hasilnya wow hehehe 🙂

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Ya, dia itu kalau lagi GTM, susah banget maemnya. Tapi kalau aku nyuapin dia sambil nggambar, lumayan sih dia lebih seneng. Dulu aku nyuapin dia sambil ndongeng, tapi lama-lama bosan karena aku kehabisan materi dongeng, hahahahha..

  2. Fanny F Nila says:

    Jangan sedih, krn aku juga begitu wkwkwk tapi keseringannya sambil dongeng thok, tanpa menggambar. Karena gambarku lbh kacau dari ini mba :D. Intinya kan, supaya anak mau makan :p. Malah kadang yaaa, cara ekstreme, aku ksh makannya, sambil kasih liat video anak2 somalia, anak2 rohingya ato korban peran lainnya, yg makan aja susah 🙁 . Biar mereka tau, ini anak2 sehari blm tentu bisa makan. Lah mereka diksh makan tiap hari malah ga abis.

    Kadang2 ampuh, tp kalo lg kumat banget, ga ngarih juga sih :p. Btw yaaa, gambarmu di atas, lgs diklaim ama anak lanangku, sebagai dia hahahaha. Krn kebetulan, ada poninya, dan baju you can see kuning :p. Dia lg pake baju kutung kuning juga tp bukan gbr crab. Pegang botol susu pula hahahahha.. Lgs bilang, “mamiiii, adek.. Adek”, sambil nunjuk ke arah dia 😀

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Kenapa ya ibu-ibu sering banget pakein anak-anak mereka dengan kaos kutung? Kayaknya biar nggak kesumukan ya. Kayaknya sebanyak-banyaknya keringet orang dewasa, masih banyakan keringet anak-anak deh.. 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *