Staycation sambil Sholat Id di Hotel Best Western Papilio

Staycation saya kali ini menyenangkan banget. Nggak cuman bisa nyenengin anak dengan ngajakin berenang, tapi juga sekalian bisa sholat Id di dalam hotel.

Jadi ceritanya, pas Idul Adha begini, saya kepingin booking hotel di Surabaya untuk staycation. Tapi kan saya kudu sholat Id ya, jadi saya cari hotel di Surabaya yang kira-kira deket masjid gitu.

Tadinya saya mau ngincar Grand Darmo Suite sih, soalnya kan deket Masjid Al Falah. Tetapi pas saya telfon ke resepsionisnya buat nanyain keamanan kolam renang, ternyata mereka jawab bahwa kolam mereka cuman cocok buat orang dewasa doang. Alhasil saya urungkan niat terus saya cari-cari hotel dekat Masjid Al Akbar Surabaya aja.

Banyak pilihan hotel dekat Masjid Al Akbar, kayak Airy Rooms, hotel Prime Biz, bahkan hotel Namira Syariah yang jelas-jelas memang untuk para pengunjungnya masjid agung nasional itu. Tapi hotel-hotel ini nggak ada kolam renangnya. Akhirnya saya milih Hotel Best Western Papilio Surabaya aja supaya anak saya bisa berenang, sedangkan untuk perkara ke masjid saya akan pakai taxi online aja.

The Room

Hotel Best Western Papilio
Fidel senang berenang di Hotel Best Western Papilio Surabaya.
Kolamnya sepi, airnya sejuk, pemandangannya bagus karena kolam ini salah satu kolam renang rooftop di Surabaya.

Kamar yang saya pilih di Hotel Best Western Papilio ini sebetulnya kamar superior yang ukurannya paling kecil. Tapi kok alhamdulillah banget, saya malah seneng banget kamar ini. Dengan bayar paling murah aja saya udah dapet kamar di lantai 10 dengan posisi kamar di pojok bangunan. Alhasil, kamar saya punya dua view sekaligus, menghadap ke kolam renang yang berada di pinggir jalan, dan menghadap ke sawah di daerah Gayungan yang masih hijau-hijau.

Anak saya, Fidel, 3 tahun, langsung memonopoli kursi di jendela lantaran kepingin ngecengin kolam renang sekaligus ngeliat mobil-mobil di jalan raya. Hotel di Jalan Ahmad Yani Surabaya ini berseberangan dengan rel kereta api, dan kayaknya itu jadi nilai plus buat Hotel Best Western Papilio tersebut. Kayaknya tiap jam itu ada aja deh kereta yang lewat, dan setiap ada kereta lewat itu, Fidel melonjak-lonjak riang. Dan kalo keretanya udah abis, dia kecewa, lalu dia akan duduk di situ sambil nunggu kereta berikutnya lewat.

Kalo kayak gini, saya jadi inget judul film lama, Fidel Masih Ada Kereta yang Akan Lewat yang pernah menang Piala Citra.

The Pool

Karena dia bolak-balik nunjuk-nunjuk kolam renang, akhirnya setelah satu jam kami check in, saya mutusin buat ngajak dia berenang. Kolamnya sendiri ada di lantai 8, dan kami turun ke sana pakai lift.

 

kolam renang rooftop di surabaya
Kolamnya Hotel Best Western ini rupanya salah satu dari sekian banyak kolam renang rooftop di Surabaya yang cukup kece buat berenang sekalian ngecengin pemandangan sekitar jalan raya.

Cuman saya sendiri kurang puas, sebab sekeliling kolam dipagerin kaca, sehingga rada kurang infinite gitu, nggak bikin ilusi seolah menyatu dengan langit. Kayaknya buat alesan keamanan kali yaaa..

Kolamnya kecil aja sih, tapi ya puas buat dipakai berenang sprint bolak-balik. Ada kolam khusus buat anak-anak juga, meskipun airnya tetep aja dingin. Fidel sedikit menggigil waktu berenang, tapi dia ogah kalau saya ajak berhenti.

Fidel sebetulnya sudah bisa jalan sendiri tanpa ban di dalam kolam itu, karena tingginya sudah 90 cm. Tapi Fidel masih belum percaya diri melepas ban renangnya. Jadilah dia hilir mudik di kolam itu sambil pakai ban. Saya tetep senang, soalnya hari ini dia bisa mengangkat kedua kakinya ke permukaan air sambil kecipak-kecipak, padahal dulu-dulu dia baru bisa napak doang di lantai kolam.

Di kolam ini sebetulnya disediain handuk. Tapi tamu nggak boleh bawa handuknya ke kamar. Kalau kepingin handuk, saya perlu panggil dulu staf yang lagi jaga di café Bantimurung, yang berada di pinggir kolam.

Saya sempat nanya ke stafnya, kalau jalan kaki dari sini ke masjid Al Akbar buat sholat Id, kira-kira butuh berapa menit. Eeh..stafnya malah bilang bahwa di hotel itu bakalan ada acara sholat Id bersama, dan  tamu-tamunya boleh ikutan. Whoaaa..jadi saya nggak perlu keluar-keluar dari hotel buat sholat Id!

Sholat Ied dalam Hotel

Ini pertama kalinya dalam seumur hidup saya sholat Id dalam hotel, dan saya seneng banget karena jemaahnya lebih kecil.

Sebetulnya saya rada terburu waktu turun ke tempat sholat Ied ini. Saya turun dalam keadaan rambut basah (padahal di kamar ada hair dryer dari hotel), setengah sober lantaran belum ngopi (padahal di kamar sudah ada kopi sachetan lengkap dengan coffee maker-nya), soalnya bangun rada kesiangan padahal sholat Ied-nya mulai jam 6.

Sholat Idnya diadakan di ballroom hotel yang biasa mereka pakai buat kondangan. Pesertanya ada sekitar 60 orang gitu, sebagian besar adalah tamu-tamu yang nginep di Hotel Best Western Papilio juga.

Hotel Best Western
Saya lagi sholat Id di Hotel Best Western Surabaya

Seneng banget saya sholat Id di hotel begini, soalnya tempatnya bersih, saya jadi nggak usah mikirin harus bawa sajadah apalagi koran segala. Terus nggak ada basa-basi pengumuman haji anu dari kompleks perumahan antah berantah kirim sapi berapa, kirim kambing berapa. Cuman ada pengumuman 3 menit bahwa di basement hotel bakalan ada acara penyembelehan hewan kurban, dan tamu boleh nonton. Manajer umumnya Hotel Best Western Papilio rupanya nyumbang sapi.

Ada khotbahnya juga, dan untuk khutbah ini, hotelnya ngundang ustadz. Ustadznya kayaknya paham bahwa tipe tamu hotelnya ini tamu yang nggak seneng basa-basi, jadi khotbahnya singkat, temanya tentang keprihatinan menghadapi gempa di Lombok gitu deh. Cuman sayang banget dalam khotbahnya terselip ketidaksukaannya bahwa misionaris dari agama entah apa sudah masuk ke Lombok dan membujuk korban gempa supaya mau masuk memeluk agama tertentu. Haish..prasangka praduga kok masih ditaruh dalam dakwah seeh.

The Breakfast

Kami sarapan di restoran Mariposa yang ada di sebelah ballroom itu juga. Menu-menunya masih menu Asia. Nggak terlalu special buat saya, soalnya saya pernah nemu menu yang lebih variative lagi di Java Paragon dan Tunjungan yang tentu setara dengan hotel ini.

Saya sendiri selama sarapan cuman sempat ambil salad buah, bakpao, omelet, sereal, dan brownies. Abis itu, saya langsung kekenyangan..

Fidel duduk di high chair, tapi dia nggak terlalu doyan makan. Sepertinya dia kebelet kepingin berenang lagi. Padahal sih rasa makanannya menurut saya ya bisa diterima lah.

Restorannya sebetulnya bisa muat untuk sekitar 200 orang, tapi saya kurang senang suasana restorannya lantaran nggak menghadap pemandangan luar. Ada sih jendela menghadap keluar gedung, tapi tirainya ditutup, kayaknya lantaran hawanya malah jadi panas.

Hotel Best Western Surabaya
Salad buah yang saya makan waktu sarapan di Hotel Best Western Surabaya

The Awkward Wedding

Abis sarapan, kan saya berenang lagi di kolam sama Fidel. Kebetulan di kolam itu ada sekitar 4-6 anak lain yang berenang ditemenin orang tua mereka.

Naah..tahu-tahu nongol tamu-tamu lain di area kolam itu pakai baju pesta. Tadinya saya kirain mereka tamu hotel yang lagi liat-liat suasana kolam gitu. Tapi kemudian nongol lagi 1-2 lusin tamu lain, beberapa pakai bawa balon segala. Salah satunya datang persis berbarengan dengan suara berisik, yang ternyata lagi sibuk nerbangin drone di atas kolam renang. Dan yang paling belakang, ternyata penganten!

Ternyata eh ternyata, rombongan penganten ini mau bikin video buat pernikahan mereka di pinggir kolam renang, Sodara-sodara..

Saya celingak-celinguk cari staf hotel. Mbatin, ini ngapain sih pada bikin video di pinggir kolam renang padahal di kolam lagi banyak orang yang berenang? Nggak takut videonya banyak bocor apaa?

(Catetan: Bocor adalah istilah fotografi di mana terdapat banyak elemen yang tidak diinginkan masuk ke dalam video/foto. Misalnya orang lewat, tiang listrik atau menara BTS, sampah, yaa pokoknya hal-hal yang kira-kira merusak estetika foto deh..)

Fidel pun langsung berhenti berenangnya dan malah antusias ngeliatin rombongan pengantin ini. Ya kostumnya yang mencolok, ya drone mereka yang berisik, dan balon-balon mereka yang menarik tentu saja bagi anak-anak..

Event organizer mereka kelihatan berusaha keras mengatur barisan penganten. Rombongan ini ada bridesmaid-nya, ada usher-nya, ada lansia yang kayaknya orang tua pengantennya. Masing-masing tamu sudah baris rapi sambil bawa balon. Pengantennya sendiri bawa..seekor merpati. Omaigad, saya mbatin, elu pake kostum putih bersih penuh ruffles dan rok yang mirip kurungan ayam, dan sekarang tangan elu pegang manuk? Gak jadi bau ya tangannya? Saya ini rada getek kalo pegang-pegang unggas, hahahah..

Seru fotografinya, “Siap-siap yaa! Adegan ini NGGAK BISA DIULANG! Siaaaap..?”

Tiba-tiba terdengar suara cempreng anak kecil dari arah kolam, “Balonku ada limaaaa.. rupa-rupa warnanyaaaa..

Saya terperanjat kaget dan langsung menoleh ke kolam. Ternyata Fidel yang nyanyi sambil ngeliatin balon!

Saya ngeliatin muka para rombongan penganten. Saya nggak tahu kenapa mereka begitu tegang, apakah karena high heels mereka terasa pegal, atau karena ada anak kecil yang nyanyi di tengah pengambilan videografi wedding mereka, atau karena takut sudah diaba-aba lalu ternyata balon dan merpatinya gagal terbang?

Tapi akhirnya, terjadilah puncak acara itu. Drone pun diterbangkan. Fotografernya meneriakkan aba-aba. Dan mereka melepaskan semua yang ada di tangan mereka, ya burungnya, ya balonnya..

Saya ngeliatin muka rombongan event organizer-nya, yang kelihatan lega sekali karena sepertinya klimaksnya sudah selesai.

Fidel ngeliatin balon-balon yang melayang ke angkasa, makin tinggi dan akhirnya ngilang di balik awan. “Mana balonnya..?” tanyanya bingung. Kayaknya dia mbatin, kok aku gak dikasih balon sih?

Err..sebetulnya saya baru ngeh bahwa ternyata kolam ini nggak private-private eksklusif amat buat tamunya. Kolam renang di sini memang salah satu kolam renang hotel untuk umum di Surabaya, dan bisa diakses dengan harga Rp 75k aja per orangnya.

The Superior Room

Kami pun balik ke kamar Superior kami.

Kamar ini lumayan lega, sekitar 26 m2-an, dengan 2 tempat tidur twin. Menurut saya sih masing-masing tempat tidurnya bisa muat 2 orang dewasa sih. Lalu tempat tidurnya terdiri atas 2 kasur juga, jadi kasur yang atas bisa diturunin tanpa bikin kamar jadi terkesan sempit.

Kalau mau lihat situasi kamarnya dan sekaligus kolam renangnya, bisa dilihat di video Hotel Best Western Papilio Surabaya saya yang cuma 3 menit ini yaa..

Ada kulkas juga yang cukup dingin dengan botol air mineral gratis. Disediain brankas juga, tapi saya nggak berani makai soalnya takut ditiru-tiru Fidel mencet-mencet nomer kombinasinya itu.

Di sebelah tivi, ada meja tulis panjang dengan lampu baca yang cukup terang. Saya sendiri betah bekerja di meja ini sampai tengah malam setelah anak saya tidur. Wifi-nya cukup kencang buat streaming video. Cuman, begitu lewat jam check out, koneksi internet Wifi-nya langsung putus..

Di kamar mandi, disediain dua handuk badan plus handuk tangan, dan amenities standar hotel. Kamar mandinya pakai shower dan air hangatnya cukup lancar. Tapi saya nggak suka sabun cair yang disediain, soalnya sabunnya kurang kental..

The Location

Bagian yang saya suka beneran dari Hotel Best Western Papilio Surabaya ini memang lokasinya. Posisinya yang menghadap jalan raya dengan langsung pemandangan rel kereta api itu bikin suasananya urban banget tapi tetap nggak berisik.

Bagian bawah hotel ini adalah restoran A & W, dan saya sempat makan malam di sana. Sebelum check in, saya malah sempat makan siang dulu di restoran Ayam Bakar Primarasa, yang sebetulnya cuman jalan kaki dari hotel. Jadi urusan makan di hotel ini cukup terjamin deh.

Dan lokasinya juga cocok buat pebisnis yang kudu sering bepergian antar kota. Kalau mau cari hotel dekat bandara Surabaya yang anggun dengan suasana nyaman, Hotel Best Western Papilio ini oke banget. Kalau naik kereta dari arah selatan, bisa turun di Stasiun Wonokromo yang paling dekat dengan hotel ini. Alamat hotel Best Western Surabaya ini bisa dilihat di peta ini yaa..

No telp Hotel Best Western Surabaya: 031-9904-3000

Balik Lagi, Nggak?

Menurut saya, dari sekian banyak hotel bintang empat di Surabaya, Hotel Best Western Papilio ini terbilang cukup memuaskan. Oke untuk diinepin keluarga, elegan buat diinepin tamu bisnis.

Balenable? Hmm..kalau saya sih iya. Lain kali saya mau kok nginep di Hotel Best Western Papilio Surabaya lagi, dengan pesan di situs booking hotel online supaya bisa dapet banyak diskon.

Apakah Anda pernah nginep di hotel jaringannya Best Western? Kasih tahu dong di kolom komen, gimana kesan-kesannya..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

18 comments

  1. ivonie says:

    Udah doong, tapi gak sempat nulis reviewnya wkwkwkwkw. Aiman nih yang ngebet ngajak nginep di sini lagi. Iya emang airnya dingin banget, Aira lho sampek kathuken plus angin kencang pas aku berenang di sini.

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Fidel kedinginan, aku kuatir dia masuk angin. Mana aku nggak bawain jubah handuk dia pula. Aku sendiri juga rada kedinginan. Gini ya risikonya kolam renang rooftop, anginnya lebih kencang.

  2. Best Western bintangnya beda-beda di tiap daerah, ya. Usai lebaran Idulfitri, saya juga staycation di Best Western, Cawang. Katanya bintang lima. Jadi ingat kalau saya belum menulis tentang hotel ini hehehe

  3. Fanny F Nila says:

    Hotel BW memang terkenal bagus sih Vic. Tapiii kenapa aku blm prnh stay di sana, krn waktu itu pernah mau pesen yg di sekitaran jakarta dari Agoda, trus ada tulisan, anak2 di bawah umur 3 thn ato brp waktu itu (aku lupa pastinya), dilarang menginap. Jiaaahh nah waktu itu anakku msh umur 1.5 thn an. Ya ga jadi deh. tp anehnya di aturan traveloka ga ada yg melarang bawa anak batita. Sbnrnya memang utk mastiin di telp aj sik. Tp akunya males wkwkwkwkw… Milih hotel lain deh.

    Rencana nanti pas ke jepang january thn depan, di Takayama, aku mau pesen Best western ini. Krn lokasinya yg paking strategis dr mana2. Ntr deh aku review juga hotelnya. Apa kamarnya agak luas kyk di Indonesia, ato seuprit khasnya kamar hotel jepang 😀

    Btw yaaa, aku seneeng ihhh hotelnya ada sholat ied sendiri. Lbh enak gitu, ga hrs dilapangan terbuka yg panas dan gerah :p. Jujurnya aku jrg sholat ied kalo di lapangan krn itu :D. Kec kalo hujan, malah seneng, krn berarti diadain di dlm mesjid

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Lhaa..kok aneh ya ada aturan batita dilarang menginap juga? Kayaknya ada content writer yang salah mencet default text tuh, wkwkwkwk..
      Asik ya Fan, nyobain Best Western di Jepang. Eh, di Agoda kan biasanya ditulisin luas kamarnya tuh, jadi kan ya bisa dikira-kira..

      Aku juga senengnya sholat Ied mending indoor, Fan. Lebih rapi aja gitu daripada di lapangan. Kalau di lapangan kudu berbekal kertas koran segala. Pulangnya males buang kertas korannya karena nggak ada tong sampah.
      Cuman kurangnya kalau sholat Ied di hotel begini, nggak ada kencleng buat shodaqoh, hahahahhahahah..

  4. Suamiku pernah nginep di Best Western Hotel nih katanya emang awesome hihii 🙂 Fasilitas dan pelayanan hotelnya bikin para tamu mau balik lai kalo suatu hari traveling gituh. Kolam renangnya asik. Happy ya Mbak Vicky dapetin kamar hook alias pojokan jadi enak pemandangannya dua macem. Lama2 ga mau pulang wkwkwk 🙂 Seneng juga ya pengalaman pertama mbak sholat Ied di dlm hotel, mantap!

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Ya, aku juga rada nyesel kenapa nginep di sini cuma semalam. Padahal aku juga nggak sengaja dapet kamar di hook-nya. Aku cuma pesan kamar yang paling murah, tapi ternyata view-nya bagus dan dapet buanyaaak..

  5. Reyne Raea says:

    qiqiqiqiqii… ngakak saya bayangin awkward momen wedding nya mbak 😀
    bisa masuk jadi cameo dong di videonya hahaha

    Btw dari Papilio jalan kaki ke masjid Al Akbar bisa gempor kaki mbak, jauhhh hahaha.
    Suka baca ini, kami udah lama mau sesekali nyobain renang di sini, ternyata gak besar-besar amat ya? padahal di foto keliatan gede banget pool nya.

    Asyik emang sih lokasinya, deket tempat makan, saya dulu familier banget ama tempat ini sebelum berubah jadi gedung segede ini.
    Dulu saya hampir tiap hari bolak balik ke kantor WIKA di sini.
    Penasaran juga, soalnya di bagian belakang gedung lama dulunya agak serem hehehe

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Owalah, jadinya ini dulu gedungnya Wijaya Karya yah? Saya malah nggak tau.. Nggak sempat keliling-keliling hotel nih, jadi nggak tau kalau ada bagian gedung ini yang spooky-spooky gitu.

      Wah, kalau anakku sampai jadi cameo di video wedding-nya si tamu, ya aku kudu minta honor tampil, hahahaa.. Aneh juga mereka nggak sempat menutup kolam hari itu. Beberapa hari kemudian, di account Instagram mereka, aku lihat ada penganten lain yang juga bikin acara pelepasan balon di kolam renang. Tapi kolamnya bersih, nggak ada cameo bocor, hahahaha..

  6. nur rochma says:

    Mba Vicky dapat hiburan gratis, nonton pengantin di kolam renang, hihi…

    Btw, kayaknya aku tahu deh, hotel ini. Dulu aku pernah tinggal di daerah Gayung Kebonsari, sekitar tahun 2003. Lama banget ya. Belum seramai saat ini, dari warung hingga resto, guesthouse hingga hotel lengkap.

  7. asik benar bisa nginep di BWP SBY..
    pasti PR nya namanya mbak Intan hehehe
    kemarin mau nginep sana gak jadi..karena ada kerjaan lain hehe
    tambah cakep aja klo pake rukuh mak wkwkwk

  8. Kolam renangnya gak terlalu besar tapi lumayan banget buat main air 🙂 apalagi kalau anak-anak, mesti hepi kalau sudah diajakin berenang.

    Melihat kamar yang balkonnya menghadap ke kolam juga kayaknya nyaman. Semoga bisa main ke Surabaya satu saat nanti 🙂 amin.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *