Hotel Santika vs Amaris Hotel, Enak yang Mana?

Ketika saya jalan-jalan ke Makassar, saya ngincipin dua hotel sekaligus, yaitu Hotel Santika dan Amaris Hotel. Ternyata keduanya enak sih, tergantung kemauan tamunya juga.

Seperti yang saya ceritain di post Rammang Rammang, saya main ke Makassar gegara mau bantuin Gridoto bikin konten buat proyek video mereka.

Sebetulnya jadwal kerjanya cuman dua hari aja di Makassar, dan mereka udah siapin kamar buat saya di Hotel Santika untuk satu malam. Tetapi karena mereka takut pesawat saya dari Surabaya akan delay dan berisiko membubarkan proyek, akhirnya mereka cepat-cepat booking-in saya satu malam lagi sebelum mulai kerja. Dan untuk malam pertama saya nginep di Makassar, saya dipesankan kamar di Amaris Hotel.

Rada mbulet sih, karena berarti saya kudu gotong-gotong koper dua kali. Tapi saya ambil aja dampak positifnya, berarti saya dapet pengalaman bikin proyek konten di dua hotel yang berbeda, hahahaha.

*urusan ini cuman bisa dimengerti oleh sesama content creator*

Saya akan cerita dulu ya pengalaman saya nginep di Amaris, lalu perkara Santika-nya di-review belakangan.

Amaris Hotel

Saya baru ngeh bahwa ternyata cabangnya Amaris Hotel di Makassar itu sampai tiga biji. Yang satu adalah Amaris Hertasning, satu lagi adalah Amaris Panakukkang, dan yang satunya lagi adalah Amaris Pettarani. (Nama-nama unik yang nggak pernah saya denger.)

Kebetulan yang saya inepin ini adalah Amaris Hertasning.

Saya dateng ke hotel Amaris ini malam-malam, sekitar jam 22.00 gitu deh. Kesan saya dengan lobbynya, lobbynya sangat fungsional efisien banget. Ukurannya kecil, nggak ada sofa, cuman ada 1-2 kursi untuk duduk. Ada peta Makassar versi comical di lobby yang membuat saya langsung mencari-cari di mana itu Pantai Losari.

Vicky Laurentina Amaris Hotel Hertasning
Saya di depan peta pada lobby di Amaris Hotel Hertasning Makassar.

Yang jagain resepsionisnya cuman satu orang. Dia nyocokin nama kami dengan catatan komputernya, terus langsung kasih kunci kamar dan password wifi. β€œSelamat istirahat,” katanya ramah.

Kami pun naik ke lantai tempat kamar kami berada melalui lift. Ketika saya masuk kamar, kami langsung disambut AC yang menyala sejuk dan sprei tempat tidur yang bersih.

Kamarnya kecil, luasnya sekitar 12 m2, mungkin. Double bed-nya kelihatan sejuk, mengundang ngajak tidur. Tapi nggak terlalu sempit kamarnya, Fidel masih bisa lari-lari kegirangan di dalamnya. Tampang kamar ini mirip banget sama Amaris Bintoro.

Di pojok kamar ada meja tulis putih bersih, dengan dua biji botol minum. Di pojok satunya ada rak gantung untuk nggantungin baju, yang hampir-hampir nggak kelihatan dari luar lantaran ada sekatnya. Nggak ada lemari. Kamar ini cuman untuk tamu yang mau nginep 1-2 malem aja.

Ada safety box-nya. Fidel yang lagi seneng lihat laci yang bisa dibuka tutup, langsung berasa nemu mainan baru. Saya langsung suruh dia berhenti main sama box itu sebelum dia punya ide gila masukin HP ortunya ke dalam sana πŸ˜€

Ada jendela kecil seukuran badan satu orang di ujung ruangan. Pemandangannya menuju Jalan A.P Pettarani yang jam segini masih aja banyak mobil lewat. Saya senyum-senyum sambil menyambut diri saya sendiri. Ini pertama kalinya saya datang ke Makassar.

Lalu saya masuk ke kamar mandi. Hampir ketawa karena saya sudah lama nggak nginep di hotel yang ternyata kamar mandinya sekecil ini. Oo ya sudahlah, namanya juga hotel bintang dua. Yang penting disediain handuk dan sabun. Sama.. wait, mana sikat giginya?

Ya ampun, ternyata standarnya Hotel Amaris adalah nggak disediain sikat gigi.. Wkwkwkwk.

Saya buru-buru mandiin anak saya (Fidel, umurnya tiga tahun), lalu pakaikan dia piyama. Semula dia lari-lari senang (seperti biasa, selalu aja gitu tingkahnya kalau masuk kamar hotel), tapi kemudian dia teler dan langsung ketiduran.

Yang kami suka, kamar ini punya colokan listrik dimana-mana. Saya dan suami nge-charge handphone kami masing-masing, lalu segera upload semua video kami ke Google Drive. Seharian itu, kami habis makan pallubassa sambil shooting. Kami tinggalkan ponsel kami nge-charge, lalu kami pergi tidur.

Selepas perjalanan jauh, langsung lega nemu kasur di Amaris Hotel Hertasning, Makassar.

Besoknya, saya bangun dan langsung merasa badan segar bugar. Saya ngecek HP yang lagi di-charge, dan nyaris ketawa lagi. Banyak file video masih bertuliskan waiting to upload. Koneksi wi-fi sini ternyata nggak kira-kira leletnya.

Pasca mandi, kami turun ke restoran untuk sarapan.

Restorannya berada di lantai dua. Jam 6 itu, tamu yang turun baru kami doang. Ruangannya luas, bahkan tamu bisa makan di teras yang menghadap ke jalan.

Saya meriksa teras sebentar, tempat meja-meja makan juga ditata. Baru saya ngeh bahwa hotel ini ternyata berada di hook jalan, jadi tamu bisa milih mau view menghadap Jalan Hertasning atau view menghadap Jalan Adiyaksa. Saya balik lagi ke dalam, saya lebih suka makan indoor yang pakai AC.

Menunya standar-standar aja. Prasmanan sih, ada omelet, roti-rotian, dan beberapa menu standar macam ayam goreng dan sayur tumisan. Stafnya cuman satu orang.

Kami pun sarapan dengan cukup. Hari itu, kami bakalan dapet kerjaan seharian dengan suatu brand otomotif.

Alamat Amaris Hotel Hertasning: Jalan Letjen Hertasning 63D, Makassar 90231

Panitia kasih tahu saya bahwa nanti sore kita akan pindah tidur ke Hotel Santika. Saya manggut-manggut dan kembali beberes koper, lalu masukin koper ke dalam mobil.

Hotel Santika Makassar

Pulang dari proyek seharian, kami akhirnya tiba di Hotel Santika. Dari luar langsung kelihatan megahnya hotel ini. Suami saya tanya ke petugas untuk parkir, dan petugasnya langsung mengarahkan ke basement. Heheheheheh.. kalau di Amaris sih nggak ada basement, mobilnya parkir ya di luar gedung.

Masuk ke lobby hotel Santika, langsung kelihatan lobby-nya yang super elegan. Meja resepsionis berkilat-kilat di ujung, sementara sofa buat tamu ada di mana-mana. Di sudut ruangan bahkan ada meja bar segala (biarpun nggak ada petugasnya juga).

Saya dateng ke resepsionis dan sebut nama Vicky Laurentina tiga kali, dan resepsionisnya langsung kasih kunci kamar dan password Wi-fi. Barangkali kalau saya sebut nama saya lima kali, mungkin saya bakalan dikasih saham Santika Group.

Kami dapat kamar Deluxe, kayaknya sih. Kamarnya luas, mungkin sekitar 30 m2 gitu, kali ini dengan king bed. Jendelanya besar sekali, tapi sayangnya cuman menghadap atap gedung, jadi kami nggak dapet pemandangan yang mengesankan.

Ada lemari pakaian di dekat kamar mandi, lengkap dengan gantungan bajunya. Saya masuk ke kamar mandi, dan nemu sikat gigi. Yes! Kulkas nampak menyala, dan kami masukin botol-botol minuman air mineral kami supaya segera dingin.

Kamar mandinya lumayan luas juga, dengan rain shower nancap di dinding. Saya langsung mandiin Fidel yang seharian itu sudah keringetan akibat main di Pantai Losari.

Selepas mandiin Fidel, saya nyalain wifi di smartphone dan sambungin ke wifi-nya kamar hotel. Whoaa.. video-video yang tadi tertunda upload langsung melesat lari tersalin ke dalam Google Drive. Haseeek..wifinya kenceng nih.

Saya lagi main sama Fidel di kamar Hotel Santika Makassar.

Kami nggak lama leyeh-leyehnya. Sebab malam itu kami kudu keluar lagi buat cari ikan bakar Makassar.

Saya turun ke lobby, dan ketemu Pak Ardy, staf media yang bertugas jadi guide kami malam itu. Ngerti kalau saya lagi kena flu, dia langsung suruh staf resepsionis bikinkan minuman saraba untuk saya. Saraba itu.. tau nggak? STMJ bikinan orang Makassar, wkwkwkkwkw..

Saya menyesap saraba, dan langsung ketagihan. Saya minta lagi ke stafnya yang lagi jagain meja bar di lobby, dan langsung dibikinin lagi. Olalalaa.. senangnya saya di Makassar.

Menyesap saraba di bar lobbynya Hotel Santika Makassar.

Malam itu, kami tidur nyenyak lagi sepulang dari memburu ikan pallumara. Sebetulnya saya kebelet kepingin nontonin Youtube mumpung koneksinya lagi gratis dan kenceng, tapi saya capek..

Besoknya, kami sarapan di restorannya hotel. Restorannya Santika ini lebih elegan lagi, mejanya banyak dan pilihan menunya juga lebih bejibun ketimbang Amaris. Selain staf-staf yang bertugas jadi waiter, ada juga petugas yang disuruh kebagian jadi door girl dan berpakaian baju bodo. Tugasnya adalah bilang selamat pagi Bu selamat pagi Pak.

Macam-macam menu yang ditawarin di situ. Di suatu sudut, saya lihat macam-macam roti untuk toast. Di tengah-tengah ada meja dengan menu-menu buat makanan berat. Di sudut lainnya ada kue-kue tradisional jajanan pasar beraneka warna.

Tapi yang paling menarik buat saya, adalah sudut tempat makanan khas Sulawesi. Di sana ada coto Makassar, bubur Manado, sop ubi, sampai-sampai snack local macam pisang epe dan barongko. Bisa ditebak dong stand mana yang paling jadi kegemaran saya, hahahahaa..

Sayang saya cuman sebentar di hotel ini, karena saya kudu buru-buru cabut untuk inspeksi Rammang Rammang, Maros. Tapi overall, pengalaman saya di Hotel Santika Makassar ini sangat menyenangkan.

Saya sempetin buat bikin video tentang Hotel Santika Makassar di sini sepanjang 2 menitan. Tonton yaa.. πŸ™‚

Mending Santika atau Amaris?

Sama-sama turunan usaha dari perusahaan hotel Santika Group, Hotel Santika maupun Amaris Hotel ini sebetulnya enak kok. Servisnya bagus, stafnya juga ramah-ramah tulus gitu. Lumayan worthlah buat menjamu tamu di sini.

Tetapi buat saya yang pekerjaannya sangat tergantung kepada koneksi internet, saya lebih milih Hotel Santika karena koneksi wifi-nya yang kenceng beut. Amaris Hotel mungkin lebih murah harganya ketimbang Santika, tapiya cocok sih buat pelancong yang cuman kepingin bed and breakfast tanpa menuntut koneksi internet kekinian.

Hotel Santika Makassar sendiri berada di area turis Makassar. Jalan kaki dari sini, sudah dapat Jalan Somba Opu yang merupakan jalan deretan toko oleh-oleh khas Makassar. Kalau mau jalan kaki agak jauhan dikit, sudah dapet Pantai Losari juga. Meskipun kalau saya sendiri mengincar kepingin jalan ke Pantai Losari, ada banyak hotel lain yang lebih strategis ketimbang Hotel Santika Makassar.

Alamat Hotel Santika Makassar: Jalan Sultan Hasanuddin 40, Makassar 90111

Alternatif Booking Hotel Lain?

Kalau kalian sedang berada di Makassar dan kepingin cari hotel yang strategis, ini daftar hotel di Makassar selain Santika dan Amaris, yang kira-kira bisa jadi pilihanmu:

Hotel dekat bandara Makassar: Ibis Makassar Budget Airport, yang berada persis di dalam bandara.

Hotel dekat Pantai Losari: Hotel Aryaduta Makassar atau Hotel Ibis Makassar City Centre.

Hotel dekat Mall Panakukkang: Swiss-Belhotel Panakukkang atau Myko Hotel.

Hotel dekat Trans Studio Makassar: Hotel The Rinra atau Gammara Hotel.

Apakah kalian pernah nginep di Hotel Santika Makassar juga? Kalian lebih suka Santika atau Amaris?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

38 comments

  1. Haloooo Mbak Vicky canciiik πŸ™‚ Wah, nerarti jaga2 ya kalo kita suatu hari mau nginep di hotel kudu bawa sikat gigi beserta odolnya wkwkwkwkwk πŸ˜€ Aku sih iya, selalu bawa, soalnya kan cocoknya dg produk tertentu. Apa kelupaan ya staf Amaris ga nyediain gitu. Kalo wifi lelet iiih gemes ya. Harga lebih murah tp mestinya internet lumayan lah kecepatannya. Santika sih emang udh oke sejak lama yaaaa, fasilitasnya bagus dan cukup sesuai harapan πŸ™‚ Pilih santika aja kalo gitu hihii πŸ˜€

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Mungkin lupa kali ya stafnya kasih sikat gigi.
      Memang saya biasanya nggak bawa sikat gigi kalau mau travelling, soalnya supaya ada space buat barang-barang lain di koper. Lha saya sangka Amaris itu hotel keren, meneketehe kalau ternyata di kamar itu nggak ada sikat giginya..

  2. Masa ngga disediain sikat Gigi di Amaris ? Aku kok dapet ya. Haha
    Toiletries nya Amaris isinya sabun, sendal, 2 sikat gigi, odol kecil.
    Desain kamarnya sama aja ya di Amaris mana pun, minimalis.
    Standar bintang 2, Amaris lumayan menurutku, sarapannya enak.
    Kalo budget lebih ya pilih Santika aja.

  3. Damar Aisyah says:

    Kalau Amaris ini andalanku banget alau cuma buat numpang tidur tanpa butuh entertain dr hotel. Harganya mashok banget dan biasanya lokasinya di pusat kota. Kalau Santika emang ya cocok bat staycation gitu menurutku. Yang bener-bener diam di hotel, renang, makan pokoknya santailah. Menurutku keduanya oke, bener kata Mbak Vicky tergantung kebutuhan aja.

  4. Ini perbandingan yang nggak apple to apple sih, kak. Yang satu hotel bintang 2 yang basic banget, yang satu hotel mevvah πŸ˜€
    Kalau ditanya enak mana, Hotel Santika pastinya. Tapi kalo mau hemat, pilihan jatuh ke Amaris.

  5. Mugniar says:

    Nyaris ngikik pas bagian “kalo menyebut nama 5 kali mungkin dikasih saham” hahaha ada-ada saja Mbak Vicky.

    Kalo Amaris memang kamarnya kecil-kecil, ya. Adik saya pernah nginap yang di Jalan A. P. Pettarani. Kamarnya kecil. Trus waktu itu kipas toiletnya gak berfungsi jadi pengap. Saya langsung review di Google Map, eh langsung direspon sama orang hotel hehehe.

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Ya, kelebihannya Amaris itu, stafnya responsif terhadap keluhan pelanggan. Tapi ya nggak bikin inovasi lebih karena mereka juga nggak akan memperbesar luas ruangan, hihihi..

  6. Amanda ratih says:

    Klo saya lebih memilih Amaris, Santika udh pernah nginep di mana2 dan sama kcuali yg premiere ya, itu juga menurutku biasa aja, nothing special
    Btw, aku pernah loh tinggal di Makassar, kangen juga ama Panakukang, tempatku nongkrong tu dulu sama paksu

  7. Liswanti says:

    Aku pengen banget ke Makassar lagi, suami mah dah sering kesana. Mba kebayang ga ada sikat gigi, aku punya pengalaman yang sama juga. hehe. Santika aku suka banget hotelnya, apalagi pelayanannya. Pengen deh next kalau ke Makassar nginep di Santika juga

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Heheeh..semenjak itu, kalau aku mau nginep di hotel bintang 2 ke bawah, selalu aku telfon dulu ke hotelnya, “Dapet sikat gigi, nggak?” πŸ˜€

  8. koneksi internet itu hal super duper penting ya mba, biar kerjaan tetep lancar jayaaa. Ya minimal aktivitas stalking di sosmed bisa aman terkendali lah *eh

  9. kalau saya pribadi, amaris buat keluarga kurang cocok hehe
    soalnya nginep disana kurang sip..
    tapi kalo traveling sendiri oke lah..

    kalau santika oke bagi saya

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Hihihiih.. iya..suasana kamarnya Amaris untuk sebetulnya kurang lega untuk anak-anak yang sering pencilatan ke sana kemari. Beda lah dengan Santika..

  10. fanny f nila says:

    akupun lebih milih santika lah drpd amaris :D. pernah nginep amaris yg di Jakarta, tapiii ya gitu deh, nyaman sih, cuma jangan ngarep terlalu tinggi, ya namanya bintang 2.

    padahal santikanya belum yg kelas santika premiere ya Vic, tp udah bagus juga. Yg aku pernah inapin santike premiere di Jogja dan yg di gajah mada jakarta. 2-2 nya keren, dan ga nemu kekurangannya. santika yg tanpa premiere aku prnh datang doang, krn ada temen nginep di cabang kelapa gading. lobbynya luas sih, banget pun. Aku ga prlu liat kamarnya, udah yakin pasti sama nyamannya kayak kakanya yang premiere πŸ˜€

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Memang paripurna banget ya servisnya Santika itu. Nggak heran deh kalau aku lagi nyasar ke kota dan nggak nemu hotel yang fasadnya rada meyakinkan, begitu nemu Santika langsung dada bernapas lega πŸ™‚

  11. Wah makasar yaaaa…aku blm pernah kesana.but tks yaaa inpohnya.semoga bisa kesana dan dah tau hotel mana yang cucok buat dipilah pilih hihihi…

    salam

  12. Santika kan emang kakaknya Amaris ya, secara hotelnya lebih bagus juga dari Amaris. Internet lebih kencang di Santika emang. Dua-duanya pernah juga nginap di sini. Kalau budget gak masalah aku lebih suka Santika πŸ™‚

  13. Dian says:

    Sepertinya kalau bawa anak lebih enak santika ya mbak..
    Lebih luas
    Dan emang wifi kenceng jadi kebutuhan banget ya buat blogger, hehe

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Hihi..iya.. sebetulnya Wifi itu penting karena kita bawaannya mau mengamankan data images dari ponsel ke virtual drive.
      Jadi kalau virtual drive nggak bisa dijangkau karena koneksi lelet, itu seperti memberat-beratkan kapasitas data di ponsel, gitu πŸ™‚

  14. Waa jadi pengen ke makassar lagi. Kalau saya dulu ke makassar sama rombongan kantor nginapnya di hotel four point sheraton itu. Hotelnya enak juga dan menu sarapannya juga enak

      1. Mugniar says:

        Iya, jauh. Letaknya dekat dengan jalan Pettarani. Kalo dari Amaris kan ke arah barat dapat jalan Pettarani, nah belok kiri sampai kira-kira 3 km, terus belok kanan kira-kira 1 km.

Leave a Reply to innaistantina Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *