Mau salin kontennya? Kontak saya dulu di vicky.laurentina@gmail.com

Sejuk Rindang di Hotel Paku Mas Jogja

Jogja, di mata saya, selalu nampak mirip transisi yang tiada akhir. Dulu kuno sekarang modern. Dulu konservatif sekarang mulai liberal. Dulu enak buat ditelusurin, tapi sekarang sering jadi macet.

Cari Hotel Dekat Stasiun Lempuyangan

Bulan ini, saya kepincut ingin hadir di sebuah seminar Adsense. Kok ya pas nyelenggarainnya di Jogja. Jadi saya pun kepingin angkat kaki ke sana.

Sebetulnya saya punya sepupu di sana buat ditumpangi nginep, tapi sekarang waktunya lagi nggak tepat buat bercengkerama dengan sepupu. Malem sebelum seminar itu, saya kudu stay di depan gadget karena saya mesti mimpin sebuah e-workshop online tentang blogging. Mau nggak mau, saya terpaksa cari hotel supaya saya bisa konsentrasi dengan e-workshop-nya.

Dulu milih hotel di Jogja itu cukup cap-cip-cup karena hotelnya murah-murah. Tapi saya lihat sekarang, hotelnya mahal. Makin mendekat ke stasiun kereta, harga hotelnya makin tinggi. Padahal kali ini, lokasi seminar yang mau saya ikutin ini di dekat Stasiun Lempuyangan.

Setelah saya browsing dengan telaten dan akurat, dan hampir memilih mau nyewa apartemen pakai AirBnB aja, akhirnya saya mendarat di halaman Hotel Paku Mas Jogja.

Saya mesti jujur aja, tadinya saya tertarik sama Hotel Paku Mas Jogja ini karena ada tempat parkir buat mobil, tapi harga kamarnya lumayan murah. Dan tempat parkir ini krusial buat kami, soalnya suami saya kan nganterin saya pakai mobil (sebab kami datang bertiga, dan nyetir mobil Surabaya-Jogja pp masih lebih murah dan aman ketimbang naik kendaraan umum).

Eh ya, di sekitar Stasiun Lempuyangan itu, cari hotel yang punya tempat parkir mobil sih gampang banget, tapi kok harganya ya mahal-mahal.

Saya teliti lagi landing page hotelnya, dan langsung seneng lihat foto kamarnya yang nampak cukup luas. Setelah saya cari-cari review-nya yang ternyata jarang ada review negatifnya, saya pun bulatkan tekad buat booking hotel ini.

Check In Mulus, Parkir Lega di Hotel Paku Mas Jogja

Kami datang pada hari Jumat, setelah makan siang di Jogja. Di peta sih kelihatannya hotelnya dekat ke jalan raya Adi Sucipto. Tapi ternyata, setelah kami ngikutin peta, baru ngeh saya bahwa hotel ini ada di gang kecil bernama Nogopuro.

Alamat Hotel Paku Mas Jogja

Fasad depan hotelnya cuman berupa lobby resepsionis. Tidak ada tukang parkir karena memang nggak boleh parkir lama-lama di depan hotelnya. Tapi, ketika kami masuk ke dalam bangunan hotel, ternyata di belakang bangunan lobby adalah kompleks besar berisi kamar-kamar, kolam renang, restoran, plus lapangan parkir.

Lapangan parkirnya bisa muat kira-kira sampai 40-50 mobil. Entah kenapa, mendadak saya teringat keluarga besar saya yang kalau reuni sampai bawa bus pariwisata.

Kami parkir mobilnya, lalu saya turun ke lobby. Jalan paving block telah diukiri semua dengan tulisan “Paku” dan “Mas” secara telaten. Saya nyengir. Saya suka banget hotel yang sudah dimiliki lama oleh pebisnisnya dan sulit dipindahtangankan.

Saya masuk ke lobby, memperkenalkan diri sebagai tamu yang sudah booking. Resepsionisnya mengenali nama saya, dan langsung kasih saya kunci kamar, password wi-fi, dan kupon sarapan. Suami saya mengambil welcome drink yang berupa teh dingin dari dispenser. Sambil mengawasi anak kami, Fidel, yang tidak sabar kepingin lari-lari di sepanjang parkiran.

Bellboy-nya menawari membawakan koper kami, lalu mengantar kami ke kamar sambil jalan kaki. Kamar yang saya pesan itu kamar Superior, dan ternyata saya ditempatkan di bangunan pavilyun dua lantai di sudut kompleks.

Kamar Lega, Teras Lega, Khas Hotel Keluarga di Jogja

Saya langsung senang melihat lokasi kamar saya. Sebab saya dapat kamar di lantai dasar, jadi nggak usah naik-naik tangga buat mbopong koper.

Kedua, persis di depan kamar saya, ada semacam pergola dengan tanaman rambat. Jadi suami saya bisa parkir mobil di situ, tanpa kuatir mobilnya kepanasan.

Teras di depan kamar saya adalah bonus gede buat saya. Ada bangku panjang di situ, dengan meja kayu dan lemari tempel pada tembok. Persis kayak lagi di rumah sendiri. Dan karena posisi kamar saya rada mojok, maka nggak ada orang lain hilir mudik mondar-mandir di teras itu.

Tapi yang paling saya demenin, kamarnya luas. Mungkin sekitar 6 x 4 meter gitu, belum termasuk kamar mandi dan terasnya lho ya. Tempat tidurnya ukuran king. Ada lemari buat nyimpan barang, ada wastafel, ada meja kecil dan kursinya buat minum teh, dan ada cermin besar.

Kerja dulu, mumpung kamar hotelnya lagi enak, sebelum kasurnya diacak-acak sama anak saya.

Dan kasurnya bisa diturunin. Penting itu.

Fidel girang ngelihat kamar mandinya. Soalnya kamar mandinya pakai bath tub dan luas, bisa muat sekitar 4-5 orang.

Meskipun jendelanya pakai tirai, tapi kami sengaja nggak nutup tirainya. Supaya bisa tetap lihat pemandangan luar dari dalam kamar. Lagian orang kalau mau ngintip dari luar, juga nggak bisa lihat langsung. Sebab pemandangan dari luar jendela hanya menampakkan tivi dan cermin, bukan tempat tidur.

Lihat deh situasi resort yang homey dan ijo-royo pada video 3 menitan tentang Hotel Paku Mas Jogja ini.

Kolam Renang yang Biru

Saya ngajak Fidel jalan-jalan ke kolam renangnya. Kolamnya bersih, warna airnya kelihatan biru.

Ini hari Jumat, jadi nggak terlalu banyak tamu. Sore itu, yang berenang paling-paling cuman dua orang anak. Orangtuanya ngawasin mereka berenang sambil duduk-duduk sembari main HP di koridor.

Fidel baru mau berenang besok paginya. Jam 6 pagi, saya ajak dia pakai baju renang Lightning McQueen-nya, lalu nyebur ke kolam renang.

Kolam renangnya ada yang buat anak-anak juga. Cuman sedalam 60 cm.

Hawa Jogja di bulan Februari ini ternyata lagi adem, alhasil Fidel kedinginan di kolam renangnya. Bocahnya senang lihat kolam biru itu, tapi dia langsung cepat puas dan mengajak saya naik balik ke kamar.

Mungkin saya bisa ngajakin dia berenang lagi siangnya. Sayang siang itu saya kudu segera pergi seminar.

Sarapan di Pinggir Kolam

Restorannya Hotel Paku Mas Jogja ini berada di pinggir kolam. Hidangannya dipajang secara prasmanan dan lumayan beragam. Ada potongan pilihan buah melon, semangka, tapi ini cepat habis, dan segera diganti pepaya. Saya nyuapin buah-buahan ini untuk Fidel sambil mencocolinya dengan mayonaise.

Salah satu meja prasmanan nyediain makanan khas Jogja. Yang saya spot, ada nasi dari beras merah. Sayur trancam. Gereh patek yang ternyata ikan asin yang digoreng.

Ada bubur ketan hitam juga. Dan kudapan tradisional berupa ubi rebus. Plus ada jamu tradisional juga. Kayaknya jamu beras kencur sih, tapi saya nggak ngincipi, lha wong saya nggak doyan jamu.

Keliling Hotel

Sementara Fidel dan suami saya balik lagi ke kamar setelah sarapan, saya keliling hotel.

Jadi ceritanya, di hotel Paku Mas Jogja ini, selain kamar Superior yang saya inepin, juga ada kamar yang jenis Standard aja. Sepertinya lokasinya nempel sama bangunan lobby, tapi tetap punya teras sendiri. Ukurannya sedikit lebih kecil, dan kamar mandinya nggak punya bathtub.

Kamar yang lebih luas namanya kamar Family. Bisa sedia tempat tidur yang muat empat orang dewasa. Letaknya langsung menghadap kolam renang. Cuman kamar ini hanya tersedia empat biji aja.

Bagian yang saya kurang mufakatin, banyak kamarnya berada di lantai atas. Sayangnya, untuk naik ke sana, belum ada liftnya.

Mau balik lagi nggak? Kalau butuh rekomendasi hotel keluarga di Jogja, mungkin saya mau pilih hotel ini. Letaknya dekat dengan Amplaz, jadi nggak perlu kuatir susah cari makan dengan jalan kaki. Tapi kalau mau wifi-an, kudu bawa modem sendiri, hihihihihi..

Harga Kamar Hotel Paku Mas Jogja

  • Kamar standard: Rp 370.000,-
  • Kamar superior (punya bathtub): Rp 430.000,-
  • Kamar triple (tempat tidur untuk 3 orang): Rp 650.000,-
  • Kamar deluxe family (tempat tidur untuk 4 orang): Rp 700.000,-

Kalau kamu butuh hotel dekat Stasiun Lempuyangan, apakah kamu akan pilih Hotel Paku Mas Jogja ini? Kalau bukan, kamu mau pilih hotel yang mana?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

17 comments

  1. Himawan Sant says:

    Thanks review hotelnya, kak. Kapan ke Jogja lagi akan kucobain bermalan disana.
    Dekatnya lokasi dengan halte transjogja jadi satu pilihan, kalo kemana-mana jadi mudah.

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Iya, saya memang lagi nandain hotel-hotel yang deket halte TransJogja. Menurut saya, halte ini krusial banget buat para turis yang kepingin menikmati Jogja tanpa bingung mikirin transportasi.

  2. Ini hotel bintang berapa? Ini desain interior lama ya, jd gak ada fasilitas yg lumayan. Soalnya aku pernah ke Jogja harga 400ribu udah dapat kamar yg bagusan.
    Jadi utk numpang tidur aja lumayan ya.

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Ini hotel melati, setauku. Ada juga sumber lain bilangnya udah jadi hotel bintang 3.

      Memang fasilitasnya kolam renang doang dan restoran. Tapi bath-tub + teras + carport depan kamarnya + lokasinya yang cuman jalan kaki dari halte busway bikin kamar ini jadi valuable banget untuk harga Rp 400k-an. 🙂

  3. Dwi Puspita says:

    Dimana-mana penginapan yg dekat dgn sarana yg dibutuhkan masyarakat cenderung mahal ya. Hahaha… pastinya daripada harus bayar ongkos lagi buat ke suatu tempat mending cari penginapan yg dekat dengan tempat acara. Udah gak perlu keburu-buru. Mending leyeh2 dikamar dulu atau berendam di bathtub… wkwkkw

  4. bener, dulu jogja surganya hotel murce tapi oke. sekarang… ya kudu sabar lihat di aplikasi. terakhir ke jogja aku nginep di hotel yang banderolnya 400an dan cukup puas meski berisik karena lagi rame full book. Tapi jogja selalu ngangenin

  5. Fanny F Nila says:

    hotel dgn bangunan baru, ga mungkin ada bathtub apalagi hrg segitu :D. jd menurutku juga , lumayan bgt stay di sana.. ditambah strategis pula.. kalo ke jogja aku jrang banget nginep, krn jogja kan cm 1 jam dr solo. makanya suami milih mndingan pulang ke solo :D. jd jogja cm utk jalan2 ato kuliner.

    lebaran thn ini nih, aku udh bilang sesekali mbok ya nginep di jogja. pgn ngerasain jg jalan sampe malam di sana :D.

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Naah.. Aku malah lebih sering nginep di Jogja ketimbang Solo. Sekalinya nginep di Solo, cuman semalem doang. Kurang ah!

      Kapan-kapan mau nyobain kereta prameks Jogja-Solo itu, soalnya aku belum pernah. Tapi kok..sekarang udah ada kereta baru yang namanya Jogja Ekspresa itu ya, hahahahah..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *