Habis Nyetir Ekskavator, terus Pijet-pijetan

Sudah beberapa hari terakhir ini, anak saya suntuk di rumah karena mainnya itu-itu terus. Sayanya juga bosen, karena dia kalau lagi bosen itu jadi ngeriwukin saya. Akhirnya saya putusin ngajakin dia cari playground di mall Surabaya, hitung-hitung supaya dia ada penyegaran mata gitu.

Kok ya kebetulan beberapa hari yang lalu itu Clozette Indonesia (clozette.co.id / Instagram: @clozetteid) ngajakin saya buat main ke Miniapolis di Pakuwon Mall, Surabaya. Saya ini sudah beberapa kali ngawasin cabang-cabangnya Miniapolis di Indonesia, apalagi semenjak Miniapolis berdiri di Surabaya dua tahun lalu, jadi saya pun cobain aja deh. Akhirnya cuzz lah saya ke arah daerah Lontar sana.

Miniapolis, Tempat Hiburan Anak di Surabaya

Jadi Miniapolis ini playground besar gitu di mall. Ada macam-macam mainannya di dalam, kayak kolam bola, bricks besar-besar, ayunan, dan sebagainya gitu lah. Tetapi, bagian yang rada menarik itu, di dalamnya ada salon anak-anak juga. Salonnya nggak cuman satu, tapi bahkan dua bijik: Kiddy Cuts sama Mom n Jo.

Fidel, 3 tahun, anak saya, langsung sumringah pas dateng ke Miniapolis itu. Memang Miniapolis ini menarik sekali pas saya datang pertama kali. Di depan loket resepsionisnya, kami langsung disambut ekskavator dua biji. Ediyan, datang-datang langsung disodorin alat berat kayak Danny Dozer itu.

Ekskavator

Tadinya saya kirain itu ekskavator cuman semacam mobil-mobilan palsu. Fidel sih udah gemes kepingin naik mobil gede warna kuning itu. Tapi pas saya ajakin dia naik barang satu itu, saya baru ngeh bahwa itu ekskavator ternyata bisa gerak sungguhan. Termasuk lengannya yang panjang itu lho, bisa naik turun segala. Dan yang tugasnya gerak-gerakin ekskavator itu ya anaknya sendiri yang naikinnya..

permainan anak yang mendidik di Miniapolis playground di mall Surabaya
Memang ekskavator ini mainan yang keren sekali buat ngajarin kordinasi tangan dan mata untuk nak-kanak.
Tapi, ternyata main ginian itu dijatah waktu.
Ngejatahnya pakai lagu, coyy..
Jadi kalo lagunya abis, ya berarti jatah si anak untuk main ekskavator ini ya abis.

Sayangnya ternyata Fidel masih kekecilan buat duduk di bangku operator ekskavator. Jadi akhirnya tugas saya buat duduk di bangku situ, sambil mangku Fidel. Dan tugas saya juga buat nyetirin tuas untuk ngambil-ngambilin bola (bukan pasir! Wkwkwkwkwk) dan masukin bolanya ke dalam container yang sudah disediakan. Fidel boleh ikutan megang tuas juga, meskipun pada prakteknya saya yang kudu ngendaliin.


Lihat video saya main Ekskavator bareng Fidel di sini yaa.. termasuk video Fidel lagi loncat-loncat dan lagi spa pijet di Miniapolis juga :))

Masak-masakan

Satu lagi permainan lain yang disukain Fidel juga adalah masak-masakan. Jadi di Miniapolis sana ada sudut khusus gitu yang ceritanya adalah dapur, lengkap dengan meja makannya segala. Di dapur sini, ada rak isi buah-buahan, terus ada mainan kulkas, oven, sama kompor, plus bak untuk cuci piring.

Fidel langsung ngeh sama mainan gitu, dan nyuruh saya duduk manis di meja. Dia nyiapin buah jambu sama paprika, terus dia masak pake panci di atas kompor. Gaya banget deh dia masaknya, pakai pancinya digoyang-goyang segala di atas, habis itu dia pura-pura matiin kenop kompornya. Saya ngeliatin dia sambil ngempet ketawa. Ini pasti gegara dia suka nonton bapaknya numis omelet buat dia di dapur..

Udah gitu, jambu panggang dan paprika panggang itu (nggak tau deh rasanya gimana, wkwkwk) dia sajikan dengan anggun ke saya di meja makan. Terus dia pura-pura tuangin teh dari teko ke cangkir saya, lalu dia suruh saya minum teh itu. Saya ketawa geli, dia nuangin teko itu sambil masih pake sarung tangan gede yang biasanya dipake buat ngangkat panci itu lho. Saya aja kalo masak beneran pun nggak pake sarung tangan!

Belajar di Kids Club

Pas saya datang ini kan hari Rabu, jadi ya nggak terlalu banyak pengunjung lain. Lalu saya lihat beberapa anak lain datang dianterin babysitter mereka. Lucu deh ngeliatnya, babysitters itu saling menyapa “Eeeee ketemu lagiii!” sehingga saya jadi rada kepo, ini orang-orang kayaknya punya grup WA yang sama. Anak-anaknya sih pada langsung lincah main ke sana kemari, sementara babysitters ini duduk di pojokan sembari ngerumpi.

Kira-kira pas jam 11 siang gitu, tahu-tahu mereka bawa anak-anak mereka untuk masuk ke suatu ruangan khusus. Saya ngintip sebentar, ternyata ruangan itu sebuah kelas yang namanya Kids Club. Kelas ini kira-kira berupa hall kecil gitu, di dalemnya ada alat-alat kayak alat nggambar, alat peraga pengetahuan, dan lain-lain.

tempat liburan di Surabaya
Saya sendiri nggak masuk ke Kids Club ini, soalnya kalau mau masuk itu kudu mbayar sekitar Rp 50k untuk sekali kunjungan.
Tetapi kalau sudah beli tiket bulanannya Miniapolis, boleh masuk ke Kids Club ini setiap hari (lihat harga tiket bulanannya di bawah).

Kegiatannya Miniapolis Kids Club ini macam-macam, ada gerak-gerak ngikutin musik, baca dongeng, olahraga, memasak, dan ilmu pengetahuan. Nggak lama-lama kok, cuman satu jam aja, tapi ada jadwalnya sendiri. Jadwal kelasnya Kids Club ini ada di websitenya Miniapolis ya, www.myminiapolis.com.

Saya sebetulnya mau tanya-tanya lebih lanjut ke resepsionisnya Miniapolis tentang kurikulum lengkapnya Kids Club ini, tapi terus saya lihat Fidel loncat-loncat terus sambil megangin sela pahanya. Curiga, saya tanyain ke Fidel, “Del, mau pipis nggak?”

“Enggaaak!” dia teriak, lalu lari ke Bouncy dan manjat balon besar itu.

Bouncy

Jadi Bouncy ini apa? Ini sebetulnya balon raksasa yang dibentuk buat arena loncat-loncat. Di bouncy ini, ada terowongan sama perosotan.

Anak-anak itu kayaknya naturalnya demen loncat-loncatan ya, termasuk Fidel juga. Alhasil Fidel pun semangat loncat-loncat di atas sana sampek keringetan gobyos.

Salah satu stafnya, namanya Andi, sempat nawarin buat motret-motretin kami selama di sana. Lumayan jago lho staf-staf Miniapolis ini kalo motretin pengunjungnya.

Tempat bermain anak di Surabaya - Miniapolis
Bouncy di Miniapolis

Carousel

Selesai loncat-loncatan di Bouncy, Fidel merengek minta ditemenin naik ekskavator lagi. Tapi saya ajakin dia main kuda-kudaan di komidi putar Carousel.

Sebetulnya saya rada waswas main komidi putar ini, soalnya biasanya dia rada takut-takut gitu. Pernah sih dia naik carousel waktu kami main di sebuah event taman ria-nya Xpander di Makassar, tapi kan waktu itu dia naik ke atas kudanya bareng saya.

Saya suruh dia milih kudanya sendiri buat dia naikin, sementara saya setting kamera di HP saya. Ceritanya, saya mau naik juga ke komidi putarnya, tapi sambil disyutingin stafnya gitu pakai HP saya. Eeeh.. ndilalah, Fidel sudah naik duluan ke kuda pilihannya, terus stafnya nyalain mesin dan odong-odong itu muter sendiri. Fidel ketawa girang sambil dadah-dadah, sementara saya terpana.

tempat hiburan anak di Surabaya Miniapolis
Ealaaah..anakku udah berani naik komidi putar sendiri reeek..
*pengen terharu tapi kok takut maskara mbleber*

Arts Station

Oh ya, di depan komidi putar ini ada sudut khusus, namanya Arts Station. Jadi di Arts Station ini, anak-anak bisa menggambar/melukis di atas media yang udah disediain oleh Miniapolis-nya. Medianya macam-macam, ada bantal, gantungan kunci, kanvas, dan lain-lain.

Cuman kalau mau nyobain medianya, ya kudu mbayar ke loketnya. Saya belum nyobain Arts Station, sebab Fidel belom terlalu senang melukis pake cat air (saya nggak bawa baju ganti).

Pas Fidel baru turun dari komidi putar tadi, tahu-tahu ada badut kelinci menyapa Fidel. Fidel langsung cium tangan badutnya, hahahah..


Saya ajakin badutnya supaya mau duduk di bangku Arts Station bareng Fidel buat saya fotoin.

Kenyataan bahwa bangku anak-anak ini nggak patah didudukin oleh bokongnya badut kelinci yang segede gaban, membuat saya percaya diri untuk duduk di sana beberapa jam kemudian..

Kalau kepingin lihat tentang kegiatan-kegiatan anak-anaknya selama di Arts Station dan mainan-mainan lainnya di Miniapolis, kalian cek sendiri Instagramnya di IG @miniapolisplayground yaa..

Grooming Dulu Ah..

Fidel saya ajak masuk lagi. Dia main-main di kolam bola, sesekali ngajak saya naik ke perosotan (yang tentu saja saya tolak. Bukan takut perosotannya ancur, tapi takut kalau sekali saya main, saya bakalan main terus..) Di tiang perosotannya itu ada keranjang basketnya, jadi saya ajarin dia main basket pakai beberapa bola basket di situ.

Puas, dia tawaf keliling Miniapolis pakai sepeda bayi. Pas saya lagi buntutin dia, tahu-tahu saya lewat depan Kiddy Cuts.

Sudutnya Kiddy Cuts di Miniapolis sini ternyata sama kok kayak cabang-cabang Kiddy Cuts biasanya. (Saya biasa motongin rambut Fidel di Kiddy Cuts Galaxy Mall.) Saya ngajak Fidel potong rambut sebentar. Fidel-nya mau, dan dia pilih kursi mobil-mobilannya sendiri.

salon khusus anak di Surabaya
Rambut Fidel dirapiin sedikit di bagian cabangnya, sama di poninya dikit.
Alhamdulillah anaknya anteng, soalnya dia sibuk mainan setir dan pura-pura mencet klakson.

Selesai potong rambut, dia ambil sepedanya yang dia parkir di depan Kiddy Cuts. Terus dia pun tawaf keliling Miniapolis pake sepeda itu. Gayaaaa..

Pijet-pijet untuk Anak-anak

Saya pun masuk ke sudut lain di Miniapolis itu, yaitu Mom n Jo. Aslik deh saya ini nggak pernah nyobain spa bayi, karena Fidel nggak suka digrepe-grepe orang lain selain oleh bapak-ibunya sendiri. Terus saya bilang ke Fidel, “Del, capek ya lari-lari dari tadi? Kita pijet-pijetan yuk di depan tivi..”

Staf pijetnya pun saya bisikin kalau bocah ini nggak pernah dipijet orang lain. Maka stafnya ngajakin Fidel keliling Mom n Jo itu, yang dekorasinya nuansa ceria banget khas anak-anak. Fidel langsung pilih kamar pijetnya sendiri yang didominasi warna biru.

Jadi di Mom n Jo ini, anak-anak dipijet di kasur anak-anak. Selama dipijet, anaknya nonton tivi yang muter film-film kartun. Di kamar anak-anak ini, ada juga bak mandi untuk anak balita plus kolam mandi untuk bayi juga untuk berenang pakai neck ring.

Fidel dipijet pakai minyak esensial gitu deh. Tangan terapisnya mijetnya telaten banget. Sekali-sekali sama terapisnya, Fidel diajak ngomong. Sambil sesekali terapisnya nyanyi-nyanyi ngikutin lagu kartun Tayo yang ada di layar tivi. Selama dipijet ini, Fidel cuman pakai celana dalam. Tapi badannya ditutupin dengan selimut.

Saya duduk di kamar itu juga sambil kerjain proyek saya di smartphone. Sesekali ngelirik Fidel, kali-kali dia rewel kalo dipijetin orang lain.

Mom n Jo Surabaya
Ealaah..ternyata Fidel-nya enjoy banget dipijetin dan dia nggak minta berhenti lhooo..

Oh iya, kamar Mom n Jo di Miniapolis ini ada tiga biji: Dua kamar untuk anak-anak, dan satu kamar untuk dewasa. Kamar untuk dewasa ini adalah untuk ibu-ibu yang lagi nemenin anaknya main di Miniapolis sini. Jadi ternyata, sambil nungguin, para mama bisa sambil creambath dan pijet juga. Asyik yaaaa…

(mendadak bahu saya jadi pegel dan pingin dipijet)

Paket Ulang Tahun Anak Murah Meriah di Miniapolis

Miniapolis juga sediain paket pesta ulang tahun buat anak-anak. Sekali pesta, penghadirnya minimum 20 anak dengan budget sekitar Rp 3,2 juta sampai Rp 4 juta, yang bisa diadakan selama waktu weekend maupun hari kerja biasa. Pestanya diadakan di ruangan khusus lho. Lagian, anak yang ulang tahun juga bakalan dapet fasilitas keanggotaan loyalti Miniapolis gratis).

Dateng jam 10 pagi, kami akhirnya pulang dari Miniapolis itu sekitar jam 3 sore. Ya bisa sih rada lebih sorean lagi, tapi saya kuatir Fidel kecapekan mengingat rumah kami jauh banget dari Pakuwon Mall. Akhirnya sepanjang perjalanan pulang, bener aja, Fidel tepar di bangku belakang mobil. Zzzz…zzzz…

Harga tiket Miniapolis Pakuwon Mall

Tiket Harian

HariAnggotaNon-Anggota
Senin sampai JumatRp 90.000,-Rp 120.000,-
Sabtu dan MingguRp 120.000,-Rp 140.000,-

Harga keanggotaan : Rp 150.000,- per tahun
Perpanjang: Rp 100.000,- per tahun

Tiket Bulanan

Masa KeanggotaanHarga
1 BulanRp 500.000,-
3 BulanRp 1.200.000,-
6 BulanRp 1.800.000,-

Setiap tiket masuk berlaku untuk 1 orang anak + 1 orang pendamping + jatah main carousel + jatah main ekskavator.

Harga tiket pendamping tambahan Rp 30.000,-
Harga kaos kaki Rp 20.000,-

Tanya dong..

Cabang Miniapolis yang mana yang paling dekat rumah kalian? Apa sih yang paling kalian sukain dari permainan-permainan di Miniapolis ini? 🙂

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

8 comments

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Gak papa, Ghea, yang dari Malang pun bisa main ke sini kok. Ini kalo pake tol jalannya cepet lho, dari gerbang tol Pandaan langsung bablas ke gerbang tol Dukuh Pakis. Nyampek laah 🙂

  1. Himala says:

    Wah, lengkap juga di Miniapolis. Jadi kepingin coba main ke sana… 😀

    Itu selain ekskavator & carousel, berarti masih bayar per wahana kalau belum anggota bulanan ya mbak?

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Hai Himala 🙂 Wahana yang mesti bayar kalau belum anggota bulanan itu hanya Miniapolis Kids Club. Adapun wahana Arts Station itu juga harus bayar lagi (biarpun sudah jadi anggota bulanan, seingat saya). Servis Mom n Jo dan Kiddy Cut-nya juga bayar lagi 🙂

  2. hahahaa..mbaaakk, saya dong kemaren ikutan naik, aslinya was-was takut roboh, eh ternyata kuat dong, padahal waktu saya naik di atas mainan perosotan itu, ada bapak-bapak gendut juga ikutan naik sama anaknya.

    Keren banget bisa nahan bobot kami yang luar biasa wakakakakka

    Yang di bouncy juga saya ikutan naik, dan benerrr pengennya gak mau berhenti, tapi malu diliatin anak-anak kecil wkwkwk

    Fidel pinter banget sih santai banget di massage, makanya kata mbaknya itu juga cerita, kalau enak banget mijetin Fidel hehehe

    Itu mah bukan anaknya aja yang puas bermain, emak kayak saya juga happy banget karena bisa perosotan wakakakak

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      *terpana*

      Mbak Reyne kan datang 3 hari sesudah saya datang, tapi mbak terapisnya masih inget Fidel??

      Bouncy-nya nggak bocor tuh dinaikin Mbak Reyne? Umumnya balon-balon gitu kan bisa bocor kalo dinaikin orang dewasa, Mbak..

Leave a Reply to Rahmah Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *