Sewa Mobil di Bali untuk Rombongan

Untuk ke Bali, berlibur bareng keluarga besar menurut saya lebih challenging ketimbang sekedar berlibur dengan pasangan dan anak. Soalnya makin banyak orang yang kudu diladeni, maka makin complicated. Salah satu urusan rumit ini adalah trik sewa mobil di Bali. Lepas kunci atau dengan supir? Mau mobil tipe apa? Pakai vendor mana?

3 tahun yang lalu, saya bareng rombongan sirkus keluarga besar saya pergi ke Bali. Komposisi rombongan kami itu berupa 3 pasang suami-istri dan 1 anak balita. Kami sewa mobil Avanza lepas kunci supaya murah. Untung lepas kunci ya, soalnya ternyata denah duduknya Avanza ini terlalu sempit untuk kami bertujuh. Pernah nggak kalian nyadar bahwa bagasinya Avanza iu nggak cocok buat koper untuk 6+1 manusia? Koper yang banyak itu pasti nggak muat di bagasinya, jadi pasti ada salah satu koper yang duduk di seat belakang. Nah, akibatnya seat belakang jadi sempit dan bikin penumpang jadi nggak nyaman. Dan itu sudah terasa semenjak kami ambil mobilnya di airport Ngurah Rai.

Memang sebetulnya Avanza itu tinggal pilihan yang ada dan terbilang ekonomis karena waktu itu kami dapet harganya cukup Rp 250k aja per harinya, sebab lepas kunci. Saya sempat cari-cari mobil MPV yang lepas kunci juga tapi lebih besar, dan ternyata nggak dapet. Kata suami saya, kebanyakan perusahaan sewa mobil di Bali itu lebih banyak punya stok Avanza ketimbang stok mobil-mobil lain. Ih, coba kalau saya udah book Golden Bird Bali Airport waktu itu, tentu mungkin saya bisa dapet yang lebih gede.

Berangkat dari pengalaman itu, saya jadi ngeh bahwa sewa mobil di Bali itu kudu lebih terencana, terutama jika jalan dengan keluarga besar yang kini sudah punya 2 balita yang berisik. Maka, kali ini saya akan cerita-cerita dikit tentang apa yang saya kerjain jika saya mau sewa mobil buat liburan di pulau seribu pura itu.

Selama di Bali, Mau Ngapain Aja?

Pertanyaan yang paling mendasar itu selalu saya keluarin sebelum mau pesan pesawat. Di Bali ini, ada orang yang pergi liburan itu dengan nyewa kamar hotel, terus tiap harinya pergi jalan-jalan dan baru pulang ke hotel kalau udah capek. Tapi sebaliknya, banyak juga orang yang dateng ke Bali cuman demi tidur-tiduran di resort doang alias mager parah lantaran kesengsem lihat view kamar.

Nah, kalau saya liburan itu cuman kepingin bermalas-malasan doang di pinggir kolam renang sembari ngeliatin view, kayak Ubud atau Nusa Dua misalnya, mending saya nggak usah sewa mobil lama-lama, tapi pilih airport transfer aja. Kalau pun memang mau sesekali keluar dari hotel untuk pergi ke tempat-tempat touristy, mending cari biro travel yang jualan paket one day trip yang udah lengkap dengan jemput tamu di hotelnya.

Beda lagi kalau memang saya ingin pergi jalan-jalan tiap hari ke objek wisata. Saya kayaknya lebih senang sewa mobil yang bisa muat sekeluarga gede. Dulu ya, suami saya senang nyetir sendiri, dan dia selalu happy nyetir buat sekeluarga besar kami. Tapi kemudian saya melihat bahwa dia enjoy kalau disetirin, karena berarti dia bisa motret-motret pemandangan sepanjang jalan. Jadi saya pikir alangkah happy-nya jika kita sewa mobil dengan supir aja. Biarkan supir yang mikirin lalu lintas dan penjagaan mobil, sementara kami tinggal bercengkerama haha-hihi.

Sewa Mobil untuk Airport Transfer di Bali

Menurut saya sih, titik krusial dari urusan sewa mobil ini justru pada saat kita baru turun dari pesawat di bandara. Soalnya itu adalah fase di mana kita lagi capek-capeknya kudu ngegeret koper, sambil celingaukan cari mobil buat ke hotel, tetapi juga kudu menjaga jangan sampai terpisah dari rombongan. Sebetulnya ada banyak perusahaan yang bisa bantuin kita untuk airport transfer di Ngurah Rai ini, dan kita tinggal pilih aja mana penyewaan yang ekonomis.

Kura Kura Airport Transfer

Sebetulnya sewaan mobil ini masih sodaraan dengan Kura Kura Bus yang keliling Bali area Selatan itu. Reservasi dulu di Kura Kura Bus-nya, lalu supir Bali akan muncul menjemput kita di bandara. Cuman saya sendiri kurang antusias mengambil sewaan ini kalau pergi berombongan sirkus, karena ternyata kita cuman boleh pesan maksimal 4 orang untuk 1 mobil. Padahal harganya sendiri Rp 530.000,- untuk ke Ubud.

Golden Bird Airport Transfer

Salah satu sewa mobil yang cukup variatif untuk rombongan sirkus, soalnya mobilnya bisa muat banyak orang. Untuk pilihan mobilnya, mereka punya Innova dan Alphard yang bisa muat sampai 6 orang dewasa. Bagasinya muat 4 koper ukuran 24 liter. Jadi ya sangat kompeten untuk keluarga besar.

Oh ya, satu hal yang mesti saya highlight-in di sini, kalau baru turun dari pesawat di Gerbang Kedatangan Internasional, dan sudah book Golden Bird, maka kita boleh nunggu di Golden Bird Lounge-nya sambil minum-minum dan makan.

Golden Bird (telepon): 021-797-1245

Harganya Rp 397.000,- aja ke Ubud kalau kita pesannya di Traveloka.

Klook Bali Airport Transfer

Ini sebetulnya online travel agent juga, dan sedia mobil buat rombongan sirkus juga. Cuman sayangnya pilihan mobilnya selain Avanza baru Isuzu Elf doang. Tarifnya Isuzu Elf ini ke Ubud agak sedikit lebih tinggi, yaitu Rp 420.000,-. Mungkin karena elf ini sendiri bisa muat sampai 18 orang penumpang. Cuman bagi saya ya rada kurang worth gitu, karena mobil elf itu kurang empuk dibandingkan naik MPV. Ini mah bukan sewa mobil namanya, tapi sewa minibus.

Sewa Mobil Murah Langsung di Bandara Bali dengan Supir

Banyak banget nih kios yang menyewakan mobil di bandara untuk nganterin kita ke hotel. Cuman umumnya yang ada tuh langsung pakai supir, dan yang lepas kunci udah sering kehabisan. Untuk yang muat rombongan isi 6 orang dan dengan supir, minimal mereka ngecharge-nya Rp 450.000,- (jika mobilnya berupa APV), atau Rp 600.000,- (jika mobilnya berupa Innova). Memang harganya lebih tinggi, karena rerata supirnya sigap buat disewa sampai 12 jam. Lebih cocok jika itinerary kita begitu turun dari pesawat adalah langsung jalan-jalan, bukan masuk hotel dulu.

Airport Transfer Langsung dari Hotel

Ini sebetulnya ciri khas fasilitas dari booking hotel mewah di Bali. Tamu-tamu yang menginap di sana langsung disediakan juga fasilitas airport transfer gratis. Cuman seringkali saya melihat bahwa fasilitas ini cuman berlaku bagi tamu-tamu yang menginap agak lamaan, minimal 3 hari. Dan sayangnya, airport transfer ini hanya berlaku sekali jalan. Jadi semisal, kita menggunakan airport transfer ini ketika mau check in ke hotel, maka setelah check out pun kita nggak diantar ke bandara.

Menurut saya sih ya, bepergian bawa rombongan keluarga ke Bali itu kudu siap mental. Menghadapi tiap orang dari satu rombongan yang masing-masing isi kepalanya berbeda-beda itu kudu sabar dan telaten buat bikin itinerarynya. Tapi percaya deh, selama kita nyaman duduk dalam kendaraan tanpa menyenggol satu sama lain, liburan kita di Bali pasti tetap menyenangkan. Dan untuk mendapatkan liburan yang nyaman itu, dimulai dengan sewa mobil yang tepat dari semenjak masih di bandara Bali.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

72 comments

  1. Asli, ini mah paket lengkap mbaa. Soalnya selama yang aku tahu kayak sewa mobil seperti biasanya, gak ada tambahan pelayanan kayak di golden bird ini. Siip dah, langsung tak tandai kalau next time melipir ke Bali.

  2. Wah ternyata banyak pilihan sewa mobil sejak turun dari pesawat ya. Enak gt mbak, biarlah sopir yang mikirin jalan ke lokasi wisata, di perjalanan bisa ngobrol sama keluarga. Motret dan rekam pemandangan indah di jalan sekalian. Apalagi tempat wisata Bali tersebar hampir semua titik Pulau. Dan jalan nya ada yang meliuk dan naik turun. Kalo gak memahami jalan tercepat bisa terjebak macet juga sih hehe. Apalagi pas moment libur panjang. Referensinya super komplit mba Vicky, kudu di bookmark jaga2 kalo ke Bali lagi, amin 🙂

  3. Nunung Yuni says:

    Enak juga ya Mbak kalau bawa rombongan dan pakai sopir. Lebih santai jadinya liburannya. Tiga kali ke Bali biasanya kalau sewa mobil lepas kunci alias bawa sendiri. Tapi kalau ada sopirnya mungkin bisa lebih santai dan motret pemandangan ya.

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Betul, Mbak Nunung. Kalau kita sewa mobil lepas kunci, sebetulnya malah jadi kerja dua kali, karena kita mesti mikirin mau jalan lewat mana, bayar bensin, dan lain-lain. Beda dengan supir yang bikin kita jadi tahu beres aja.

  4. Ubay says:

    Kalo bareng keluarga atau banyak orang memang asik pake mobil dan bisa jadi rekomendasi nih. Tapi bagi kita-kita yang hobi jalan mending sewa motor biar lebih leluasa blusukannya. MEmang ada dua sisi sih. Tergantung peruntkannya. hehehe

    salam
    kidalnarsis.com

  5. adeuny says:

    pengen banget aku ke bali mbak.. udah lama enggak kesana pasti seru banget yaaa apalagi bisa hemat gini mbak.. enak bisa urunan ber 6 ehhehe

  6. Ayok Jalan says:

    Sewa mobil bisa jadi pilihan yang efekstif dan efisien untuk jalan-jalan bareng keluarga…Apalagi kalo banyak tujuan ya…Lumayan sehari bisa ke beberapa destinasi sekaligus…Gak terlalu capek juga jadinya…

  7. Wah, bener banget. Jalan bareng rombongan sirkus memang berattt. Jauh lebih berat dari naik gunung. Ahahaha
    Apalagi kalau bawa kakek atau nenek, wah, maskin ouaing deh tuh.

    Aku juga setuju, kalau ramean begini, memang lebih enak pakai supir, jadi selama di perjalanan bisa curi-curi waktu untuk tidur sebentar 🙂

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Aku pernah pergi jauh bareng nenek. Wuih..kudu traveling aman banget. Rute yang dipilih adalah rute yang nggak perlu turun dari mobil. Lupakan deh acara jalan-jalan jogging muterin danau atau sekedar main pasir. Hahahahaha!

  8. Grandys says:

    Ak boomark in ah karena kalo sekarang bacanya masih pergi jalan-jalannya berduaan doang sama suami mba. Soon kan pasti keluarga besar, ada debay juga insya Allah pasti mikir akomodasi berupa sew mobil nih penting banget. Sewaktu ak k Bali, al sewa motor. Jadi momotoran deh k Blue Ocean sama Padang-padang beach.

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Betul, Grand. Kalau cuman berdua sama suami, kita pasti cenderung backpacking aja pakai motor atau naik kendaraan umum. Semua berubah ketika aku mulai traveling sambil bawa bayi, dan situasi ini ribet untuk cuman pakai motor doang. Maka pasti suatu saat kita akan butuh sewa mobil 🙂

  9. Tika Samosir says:

    Aku juga dulu pas ke bali sudah punya supir langganan. Semua keluarga kalau jalan-jalan ke bali pasti pakai jasa supir langganan. Soalnya sudah nyaman dan harga pun bersahabat.

  10. Ria Andika says:

    Aku sama keluarga ke Bali waktu itu sewa mobil lepas kunci, serah terima di bandara. Emang agak repot cari jalan sendiri tapi menurutku sih lebih nyaman tapi balik lagi sih tergantung kebutuhan dan siapa yg kita ajak traveling ya

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Iya, bener. Memang di dunia ini ada pelancong yang prioritas utamanya tiba di destinasi saja, tidak berniat menikmati dalam-dalam.
      Tapi ada juga pelancong yang prioritas utamanya menikmati destinasi secara mendalam, biayanya urusan belakangan.

      Prioritas utama pelancong akan menentukan apakah dia mau sewa mobil dengan supir atau lepas kunci. 🙂

  11. Kalau saya pasti menyarankan pakai sopir. Soalnya kalau sewa mobil lepas kunci, nanti biasanya suami yang nyetir. Dia sih ayo aja. Tetapi, saya kan pengennya dia juga santai. Masa’ ke mana-mana dia melulu yang nyetir hehehe

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Ya..saya juga melihat bahwa ketika suami nampak santai, mereka menjadi teman diskusi yang jauh lebih baik selama liburan. Makanya saya lebih senang suami nggak nyetir aja 🙂

  12. Dede Diaz Abdurahman says:

    Komplit nih referensi nya, kemarin pas ke sana yang handle temen orang denpasar jadi kita tau beres aja hehehe

  13. Paling banyak aku berenam jalan2 ke Malang, bareng suami, 2 anak dan mamah papahku. Nah, belum kesampaian nih ke Bali. Itulah binun sama tramsportasinya. Lebih hemat kalau bawa mobil pribadi dari Jakarta. Tapi di sisi lain kepengen santai juga gitu ga nyupir kan bisa banyak menikmati pemandangan hahaha. AKu pernah di Bali pas nginap di Hotel Sayang Maha Merta tuh sewa APV. Luas banget nyaman sih dibandingkan Avanza. Enak lagi Innova hihihi. TFS ya mb Vicky 😀

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Nyetir Jakarta-Bali sendiri sebetulnya hemat biaya. Tetapi mungkin perlu waktu yang lebih panjang. Perjalanannya sendiri mungkin 2 hari, tentu kurang memuaskan jika di Bali cuman 4-5 hari. Jadi sebetulnya lebih baik ke sana naik pesawat untuk menghemat durasi perjalanan 🙂

      Semoga lain kali bisa kesampaian masuk Bali bersama keluarga ya, Mbak 🙂

  14. Diayu Refina says:

    waktu itu honeymoon ke Bali sama suami (tahun2017) kita naik taxi bandara ke hotel daerahSeminyak kena tarif kalau gak salah 200-250 ribuan menurutku rada mahal sih dan waktu itu taxi online gak boleh masuk bandara. karena kita cuma berdua jadinya sewa motor kemana-mana dan ternyata sewa motor dari hotel lebih murah mba. kalau sewa dari luar 100 ribuan perhari, kalau kita sewa dari hotel hanya 75 ribu perhari.

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Memang jatuhnya lebih murah jika berkendara di Bali hanya berduaan. Tetapi akan jadi lebih tinggi biayanya jika kita perlu bepergian bersama banyak orang (misalnya sekeluarga) dalam kendaraan yang sama.
      Eh ya, dari bandara ke Seminyak mestinya nggak lebih dari Rp 150.000,- pada tahun ini 🙂

  15. Aku kalau ke Bali juga selalu sewa mobil tapi lepas kunci, kebetulan memang ada langganan. Atau kalau sepupuku gak sibuk biasanya minjem mobil dia deh, hahahahaa… Enaknya tuh kalau sewa mobil gak diburu-buru dengan jadwal perjalanan kalau aku.

  16. April Hamsa says:

    Nek di bandara Bali sana gak ada kyk grab gtu ta?
    Ini sewa mobilnya bookingnya jauh2 hari sebelum ke Bali atau langsung?
    Aku kyke ra iso nek lepas kunci, wedi nyasar. Takgowo ke mana2 we sopire 😀

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Sebetulnya, Grab itu beroperasi juga di Bali. Tetapi, yang kutahu ya, Grab itu tidak diperbolehkan menjemput orang di daerah-daerah wisata. Bolehnya menjemput orang di daerah-daerah non-turis, misalnya perumahan, atau perkantoran.

      Aku terakhir dikabari bahwa Grab diperbolehkan menjemput orang di bandara, tapi hanya pada titik tertentu aja (dan kebetulan bagi sebagian orang, titik ini kurang strategis karena terlalu jauh).

      Sewa mobil di Bali sebaiknya jauh-jauh hari. Tapi untuk menyewa mobil Golden Bird melalui Traveloka, umumnya bisa dilakukan paling lambat 48 jam sebelum hari pemakaian. Ya, tentu saja, sewa mobil melalui Traveloka rata-rata memakai supir, bukan lepas kunci 🙂

      1. April Hamsa says:

        Oh jadi melalui Traveloka bisa agak2 go show yaaaa. Kalau bawa keluarga atau rombongan emang enakan KLOOK itu ya, bisa muat banyak org. Eh tapi moso Elf iso muat 18 org sih mbak? Itu jenis Elf kyk Elf sing biasa angkut org Wonokromo-Sidoarjo itu kan?

        1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

          Aku nggak ngerti elf ini segede apa. Tapi yang jelas Klook-nya sendiri bilang bahwa elf mereka bisa muat sampai 18 orang (tapi ndak tau bagasinya muat berapa koper ya).

  17. Kartika says:

    Kumplit sekali informasinya, bermanfaat banget bagi aku yang ga pernah ke bali..jadi tertarik liburan ke bali tanpa khawatir bakal terombamg ambilng kalau ga bawa mobil sendiri

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Dear Mbak Kartika, Bali sangat menarik, sebaiknya dikunjungi minimal sekali seumur hidup. Jangan kuatir kalau belum bawa mobil sendiri, karena aku sendiri nyaris selalu nelfon perusahaan apapun yang sewa mobil di sana 🙂

  18. Dinilint says:

    Ternyata pakai jasa Golden Bird terjangkau yaaa. Ntar kalau main ke Bali rame2 aku juga mau pakai jasa ini ah.

    Tentu saja kalau agenda hari pertama di Bali nya cuma leyeh2 di hotel dong.

    Kalau mau keliling tempat wisata, ya bener kata mbak, mending sewa mobik yang komplit pake sopir. Di jalan tinggal duduk manis.

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Memang sewa mobilnya Golden Bird itu cukup terjangkau, jika dibandingkan vendor-vendor lainnya di Bali. Tapi untuk keliling tempat wisata, aku cenderung selektif dulu. Jika aku nginepnya di tengah Seminyak dan niatnya cuman mau keliling dari kafe satu ke salon pijet yang lain sekitaran Semniyak, barangkali aku takkan sewa mobil, melainkan mau jalan kaki aja, hihihihihii..

  19. Fenni Bungsu says:

    Bepergian ke luar kota yang makan waktu, daku belum pernah cobain via sewa mobil. Jadi bahan pertimbangan nih kalau nanti keluar kota dengan pilihan sewa mobil

    1. Fenni Bungsu says:

      Kalau misalnya sering melakukan traveling atau bolak balik ke Bali apakah bisa jadi membernya ya? Siapa tahu karena member jadi lebih murah sewa mobilnya atau mungkin dapat promo

      1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

        Mbak Fenni, untuk sewa mobil Kura Kura dari airport, ada promo bonus jatah tiket untuk Kura Kura Bus.
        Untuk sewa mobil Golden Bird, ada promo jatah tiket masuk lounge airportnya Golden Bird.
        Untuk sewa mobil dari Traveloka, kadang-kadang ada kode promo juga di aplikasinya pada musim-musim tertentu.

        Tapi aku belum pernah dengar ada promo untuk pelanggan yang sewa mobil berulang-ulang. Kalau aku sudah dapat informasinya, nanti kukabari di sini 🙂

  20. Aku baru tau kalau ada banyak jasa penyewaan mobil. Harus benar-benar di pertimbangkan ya kita rombongan berapa orang dengan berapa banyak koper. Biar semua merasa nyaman. Dapet mobil yang enak dan harga yang worth it.

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Betul, Mbak Fauziah. Dulu, aku kalau mau nyewa kendaraan, paling-paling cuman mikirin berapa orang yang mau naik kendaraannya. Mindsetku cuman mikir berapa badan yang bisa masuk, dan aku cuman ngitung bahwa mereka cuman bawa backpack doang yang mereka pangku :)) Tapi sekarang, aku banyak bepergian dengan lansia, ibu berbalita, yang tentu saja tidak bawa backpack, melainkan bawa bagasi. Maka aku sekarang harus ngitung bagasi juga, bukan cuman ngitung kepala. 🙂

  21. hani says:

    Wah…belum pernah lho aku piknik ama keluarga besar, yg aku sbg ortunya. Pernahnya nemenin Mamah. Jd aku tinggal nyengklak. Hihi…
    Lepas kunci berarti nyupir ndiri yah. Simpen ah linknya…Siapa tahu perlu pas ke Bali.

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Ya, Mbak Hani. Semua orang pasti akan melalui masanya. Dulu, saya juga pernah jadi anak-anak, ketika urusan liburan diurusin oleh orang tua saya, dan saya sebagai anak pun hanya tahu beres (atau lebih tepatnya lagi, tidak ngerti apa-apa). Tapi sekarang, saya sudah gede, sudah waktunya saya mengambil alih urusan kepemimpinan keluarga, termasuk memimpin orang tua untuk liburan. Jadi, inilah yang bisa saya kerjakan: memutuskan apakah mau menyewa mobil secara lepas kunci atau dengan supirnya juga. 🙂

  22. Sari Hati says:

    Fix sih ini aku masukin ke bookmark. Ya walopun nggak tau juga kapan ke balinya. Lol. Tapi siapa tahu bermanfaat utk kenalan dan saudara yang butuh kan. Tinggal share post ini. Karena ya gitu. Karena bali tujuan wisata banget. Kalo ga banyak tau info ya takut di boongin.

  23. Wah kak vicky samaan aku sebenarnya lebih senanh leyeh leyeh di hotel, udah lama masukin wishlist Ubud dan pengen bawa sekeluarga kesana. Baru tau ternyata banyak juga ya jada airport transfer. Gak ribeet ini

  24. Noted, Golden Bird. Buat liburan keluarga besar atau liburan sama temen-temen cocok semua yak! Harganya juga murah nggak sampai Rp400ribu, terus bisa bebas nunggu di lounge dengan nyaman dan nggak ada acara kucing-kucingan.

    Karena transportasi di Bali belum bagus, aku juga pasti bakal kayak kamu kak. Staycation di penginapan, terus book day trip dari operator tur buat ke tempat-tempat wisata mainstream. Entah kenapa aku kalo trip domestik bawaannya lebih selow, nggak semenggebu-gebu kalau trip ke luar 😀

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Bener, Nugi. Sebetulnya Bali itu sangat menyenangkan, tapi faktor sewa mobil yang banyak peminatnya itu yang membuat harganya cukup tinggi. Pada dasarnya, sewa mobil dengan supir itu lebih nyaman, tapi kita mesti jeli memilih operator yang bisa kasih harga paling murah 🙂

  25. Wah aku baru tahu nih jasa-jasa penyewaan mobil di Bali. Kapan hari ada temen yang nanya, ku bingung jawabnya. Soalnya aku klo pulang ke Bali, klo pas via darat ya ngider pake mobil sendiri. Klo naik pesawat, tinggal ngebajak mobil kakak/adik ipar hihi
    Nanti klo ada temen yang nanya lagi kusodorin postingan inilah

    1. Ifa Mutia says:

      Memang agar liburan lebih nyaman kita harus mempersiapkan dulu segala sesuatunya termasuk urusan transportasi di tempat tujuan.
      Terima kasih infonya ya.

    2. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Hahaa..ya bisa diduga. Padahal pemain persewaan mobil di Bali banyak banget, mulai dari yang lokal sampai nasional. Bahkan WNA yang nyewain mobil di Bali juga banyak tapi pakai nama orang lokal, dengan kualitas a la orang WNA juga..

  26. Syaiful BS says:

    Iyaah bener banget kak, kita musti prepare lebih kalo jalan-jalan sama keluarga besar akan ada banyak problem yang muncul yaa kak hehe. Btw, terima kasih rekomendasinyaa yaa kak, jadi bisa ngebandingin harga dan fasilitasnya nih kak hehehe

  27. Dyah says:

    Setuju. Kalau rombongan besar, mendingan sewa mobil plus sopir. Udah pasti sopirnya tahu jalan, nggak usah mikir parkir, plus nggak ada yang malam-malam komplen capek banget karena nyetir seharian.

    1. Li Partic says:

      Enak banyak vendor pesan via Traveloka.
      Murah2. Tapi harus teliti area mana yang luar kota. Waktu ke Bali kemarin aq juga pake sewa Traveloka. Tapi ada tambahan gara2 ga baca sampe kota mana yang free

      1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

        Jika ingin nyewa mobil dari airport, umumnya untuk daerah Denpasar, Kuta, atau Sanur saja biasanya masih free. Tapi kalau sudah masuk ke area Nusa Dua bagian selatan, beberapa vendor mulai pasang tagihan tambahan. Apalagi untuk daerah arah utara macam Ubud, Bangil, atau bahkan Bali timur, itu jelas nggak akan free.

  28. Eddy Fahmi says:

    Kalo dapet alphard, ogah lepas kunci yaaa… Nggak keren, lha wong naik alphard jeh, kudu pake supir. Lagian mbawa mobil sebesar alphard di jalanan bali yg rata2 sempit agak repot juga. Paling enak pake jasa supir, tau beres. Tapi kalo bisa dapet xpander atau livina, ayuk ae setir dewe. Mobil enak itu, lebih murah pula sewanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *