Masih Kudu Latihan Soal Cara Memakai Contouring

Tadi siang, saya ikut beauty class bareng Lakme. Kami belajar banyak, mulai dari urusan kecil macam membersihkan sisa make up, sampai yang ruwet-ruwet macam cara memakai contouring.

Datang ke Beauty Class Kosmetik Lakme

Jadi ceritanya, seperti yang kalian lihat di Instagram saya tadi siang, saya dan teman-teman dateng ke acara beauty class di sebuah cafe di Surabaya. Kebetulan panitia kelas ini adalah Lakme, brand make up yang pasti udah sering kalian lihat di mana-mana. Lakme kerja bareng Indonesian Female Bloggers buat bikin workshop ini, supaya cewek-cewek tukang ngeblog kayak kami-kami ini bisa lebih standout lagi kalo sedang jadi juru woro-woro di dunia event sosialita dan di jagat maya, wkwkwk..

Awal saya masuk ke cafenya dan ditunjukin jalan oleh waiter-nya cafe itu, saya sempat nyangka saya salah masuk tempat lho. Lampu-lampu tungsten yang kekuningan bikin ambience ruangannya romantis banget, saya yang biasa berdandan di kamar yang lampunya terang-benderang pun jadi masygul, “Ini ntar gw masang bedaknya nggak jadi kebanyakan tah?”

Meja-meja makan berkapasitas 20 orang digelar, masing-masing bangku diberi cermin yang bertuliskan nama Lakme dan disediakan dompet berisi kuas-kuas make up yang diperlukan. Di sudut ruangan ada meja kecil untuk pamerin cushions Lakme dari berbagai shade.

Saya masuk ke ruangan, mengenali teman-teman saya, @ria_rochma, @mentionsari, @adeuny, @anggi_putri7, dengan susah payah karena saking temaramnya tuh ruangan. Sempat bingung juga mau duduk di mana, karena sepertinya susunan tempat duduknya mengingatkan saya kepada gang senggol :)) Akhirnya saya duduk juga di sebelahnya Ria. Sambil mbatin, moga-moga nggak ada yang kepingin duduk di belakang kursi saya. Soalnya kalau sampai kursi belakang saya digeser, maka duduk saya sendiri jadi kurang leluasa. 


Pose dulu bareng @ria_rochma dan @mentionsari sebelum beauty class dimulai

Dan doa itu ternyata tidak terkabul, sebab persis beberapa menit sesudah acara, tiba-tiba @duniazie datang terengah-engah, mengambil kursi di belakang saya, sambil bilang, “Permisi.. Permisi.. Aku langsing… aku langsing kok..”

Oke, enuff prolognya.

Ribut Pilih Cushion

Jadi ceritanya, Lakme di beauty class ini kepingin memperkenalkan cushion mereka yang teranyar, namanya 9to5 Reinvent Primer + Matte Cushion Foundation. Kalian yang seneng bepergian dan nggak suka banyak-banyak bawa alat lenong mungkin bakalan seneng barang satu ini. Lha gimana enggak, soalnya nih cushion cukup banyak fungsinya: ya ada sunscreen-nya, ya jadi alas bedak, sekaligus bedak juga, dan menyamarkan noda-noda hitam di wajah.

Tapi yang bikin seneng ternyata adalah di beauty class ini, kita nggak cuman boleh nyoba cushion-nya doang lho. Shade cushion yang cocok sama kulit kita pun boleh kita bawa pulang. Alhasil ternyata saya bakalan pulang bawa satu cushion ini dari Lakme, yippie!

Ricuh pun mulai terjadi ketika kita dipersilakan milih shade cushion di pojokan meja yang saya sebut tadi. Banyak sekali dari teman-teman saya yang bingung mau pilih warna yang mana yang cocok buat kulit mereka. Tahukah kalian bahwa sebagian besar orang ternyata lebih percaya sama SPG di counter kosmetik buat milihin shade untuk mereka ketimbang milih sendiri? 

Saya sendiri sih udah paham, bahwa saya sebaiknya nggak milih shade yang terlalu light (karena darah Tionghoa saya sudah resesif), dan juga jangan ambil shade yang terlalu tanned (karena saya bukan dari ras Melanesia), sehingga praktis pilihan saya tinggal antara shade nomer 2, 3, 4, atau 5. Akhirnya saya colekin satu per satu shadesnya di rahang saya sambil baca bismillah, kemudian..voila, saya dapet deh shade nomer 3: Medium Honey.

Saya ini sebetulnya nggak terlalu yakin kalau lagi milih-milih rona foundation kayak begitu. Biasanya saya lebih seneng milih foundie di department store yang lampunya putih terang-benderang (karena lampu kuning selalu menyamarkan keakuratan hasil olesan foundation-nya). Dan milihnya juga kudu dengan penuh ketenangan, bukan diburu-buru karena di belakang saya ada sekitar 19 orang yang mengantre mau nyobain shade :))

Setelah tiap orang mendapatkan cushion masing-masing (dan berdoa semoga mereka tidak ambil nuansa yang salah), mulai deh kita membersihkan muka kita. Di meja kita sudah disediain kapas Selection dan Lakme Absolute Reinvent Bi-Phased Makeup Remover. Mau pasang make up itu sebaiknya dalam keadaan muka bersih sama sekali dari sisa make up ya, Teman-teman. Soalnya kalau di muka itu masih ada sisa make up yang lama (meskipun itu hanya sekedar alas bedak), maka make up yang baru nggak akan bisa nempel dengan bagus.

Class coach-nya, @upaymunandar, ngajarin bahwa di kulit paras kita itu ada rambut kecil-kecil dan make up pun nempel di rambut itu. Nah, yang namanya rambut pasti tumbuhnya ke atas, bukan ke bawah. Makanya, kalau ngusapin kapas ketika bersihin sisa make up itu ya sesuai arah tumbuhnya rambut. Kalau ngusapin kapasnya malah ke bawah, justru sisa make up yang mestinya terbuang malah jadi balik ke bawah lagi dan tetap nempel di wajah. Hahaa..bener nih, saya justru paling sering khilaf dengan arah kapas ini kalau lagi bersihin dagu dan sekitar bibir. Pantesan jerawat saya sering nongol di situ yak..

Cara Meratakan Warna Kulit Wajah dengan Cushion

Setelah rupa udah pada bersih semua, baru deh kita mulai pakai cushion-nya.


Cara memakai cushion ini gampang.
Ambil spons di dalam wadahnya, tekan spons pada cushion.
Lalu tap-tap pada muka dan leher. 

Rona muka saya jadi merata setelah ditepuk-tepukin pake cushion ini, jadi nggak belang lagi. Beberapa temen saya yang kebetulan warna kulitnya rada kusam, juga jadi cerah seger setelah dipasangin cushion-nya. Oh ya, ada yang bintik-bintik hitam di mukanya tersamarkan juga lho, jadi nggak perlu diolesin concealer lagi deh.

Perlukah Pakai Bedak Setelah Cushion?

Berhubung cushion yang lagi saya pakai ini cushion merk Lakme, saya merasa warna kulit wajah saya udah cukup merata, sehingga bedak bisa saya abaikan. Tapi saya belum nyoba kalau-kalau saya harus pakai cushion ini ketika bepergian ke daerah super panas ya, barangkali masih perlu bedak untuk menghindari kemungkinan wajah mengkilap.

Cara Membuat Alis dengan Natural

Yang menarik itu dimulai ketika kita mencoba bikin alis. Untuk ini, kita disodorin Lakme Absolute Reinvent X Anggie Rassly buat nggambar alis.


Cara bikin alis itu sebetulnya mulai dari menyikat rambut-rambut alis dulu ke atas dan ke samping luar.
Lalu bikin batas garis bawahnya alis dulu.
Kemudian bikin garis atas alis mulai di tengah menuju luar.
Baru bagian area rambutnya diarsir dengan lembut.

Beberapa teman saya sangat menikmati bikin alis tebel-tebel. Tapi saya, entah kenapa nggak pernah seneng sama alis tebel ya. Jauh sejak saya masih mahasiswa belasan tahun yang lalu, saya senengnya alis tipis aja karena rambut alis saya aslinya emang udah lebat. Jadi di class ini, saya cuman nyisir rambut alis dan mengarsir alis saya aja seperlunya.

Kayaknya trend alis dari tahun ke tahun itu beda-beda ya. Kalian yang seumuran saya pasti masih inget dulu betapa trendy-nya alis a la Krisdayanti atau Nadya Hutagalung, yang bentuk alisnya meninggi di puncak dan cenderung tipis. Saya sendiri masih demen banget alis kayak gitu sampai sekarang lho (karena saya kan anak MTV, kwkwkwk..) Terus trend itu tergantikan waktu saya kuliah, dengan trend asal Korea-Jepang, di mana kebanyakan cewek setengah mati kepingin seperti Song Hye Kyo, yang alisnya datar dan cenderung natural. Sekarang sih, saya kebanyakannya lihat gadis-gadis kepingin alisnya tebel-tebel seperti Syahrini, please lemme know why..

Cara Memakai Eye Shadow

Berikutnya, kita bareng-bareng merona kelopak mata. Bahan yang dipakai ini adalah eye shadow 9to5 Reinvent Eye Color Quartet seri Desert Rose.


Cara memakai eye shadow:
Pertama-tama ambil warna terakota (kiri bawah) dulu dengan kuas, lalu disapukan ke daerah kelopak mata area lipatan (crease) sampai kelopak mata nampak bulat oleh warna oranye terang ini.
Kemudian, ambil warna coklat gelap (kanan bawah) dengan kuas, lalu disapukan di ujung kelopak mata seperti membentuk segitiga kecil.

Sebenarnya saya udah cukup puas begini doang, tapi kemudian Mbak Upay juga ngajakin ngegarisin bagian bawah mata (tear-drop) dengan warna terakota yang tipis banget. Di sini saya merasa rada diajak keluar dari comfort zone saya, soalnya saya tuh nggak pernah masang eye shadow di bawah mata situ (sebab takut nanti mata saya kayak habis urtikaria). Lumayan juga ya nih beauty class bikin saya rada uji nyali. Untung mata saya tetap nampak seger, hihihi, bisa jadi karena warna yang saya pasang memang terakota, bukan yang warna coklat.

Eh ya, dulu saya kirain yang namanya eye shadow di bawah mata itu kudu digarisin seluruhnya lho. Ternyata enggak ya, yang bener itu digarisin ya di area tear drop doang. Dan nggak semua orang itu tear drop-nya di seluruh bawah mata, ada yang cuman di setengah bawah mata doang. Kalo teardrop-nya cuman sebagian bawah mata, ya garis eye shadow-nya sebagian doang.

Oh iya, Mbak Upay juga sempat ngajarin bahwa kalau kita kebetulan punya dark circle yang lumayan besar, bisa diakalin. Caranya ambil lipstik Lakme yang Classic Matte shade Sunset, lalu totolkan ke circle ini secara tipis-tipis. Kemudian, timpa mata panda ini dengan 9to5 Reinvent Cushion Foundation. Niscaya deh ya, dark circle-nya akan tersamarkan.

Cara Memakai Eyeliner Cair Agar Tidak Berlepotan

Di meja kita kebetulan sudah ada Absolute Reinvent Eyeliner yang bentuknya kayak pena, buat membingkai mata. Resep eyeliner ini cuma dua: mata dibingkai mulai dari pangkal kelopak mata, secara kontinyu sampai ke penghabisan kelopak. Tidak boleh blocking. (Dan ini sebabnya kenapa membersihkan sisa make up mata itu kudu total, sebab residu make up akan meninggalkan lemak kuecil-kuecil di mata yang akan membuat jalan eyeliner jadi gronjal-gronjal)

Sebetulnya masang eyeliner ini gampang aja buat saya, tapi jadi masalah kalau kebetulan saya lagi pingin bermanuver aneh-aneh kayak bikin winged eye, misalnya. Entah gimana, kayaknya area kulit di ujung mata saya ini sudah mulai ada kerutannya biarpun halus, alhasil kalau mau melukiskan eyeliner malah terjadi gronjalan lantaran areanya nggak mulus (saya kan udah lewat dari 35 tahun, wkwkwk). 

Tadi siang tuh terjadi lagi, hasil eyeliner sempat keriting di penghujung mata saya, sampai-sampai @emaktjantik di sebelah saya itu ngetawain saya dengan cekikikan. Untung Absolute Reinvent BiPhased Make Up Remover-nya masih ada, jadi segera saya hapus eyeliner di ujung matanya pakai remover, lalu saya timpa lagi pakai Cushion Foundation. Ilang deh eyeliner keritingnya.. Dan @emaktjantik, yang sepertinya nggak nyadar bahwa saya habis ngehapus ujung eyeliner, pun terhenyak, “Lho, Mbak, sing mbleber mau sampean apa’-no?” (Jawa: yang mbleber tadi kau apakan?)

Cara Memakai Contouring

Terus, Mbak Upay pun lanjut dengan ngajarin cara bikin idung mancung. Jadi caranya, ambil 9to5 Pure Rouge Blusher seri Rose Crush, terus bikin garis lurus dari bawah alis menuju cuping idung samping.

Bikin contouring pada hidung dengan kosmetik Lakme

Pas di bagian sini ini saya rada terperangah, karena ternyata cara bikin shading yang saya kerjain selama ini salah. Lha selama ini saya bukan gambar tegak lurus, tapi malah konsen bikin lekukan di tulang hidung supaya lekukannya seolah-olah dalem, wkwkwkw… Belom lagi karena alis saya yang kayaknya nggak mulai di pangkal hidung, tapi di atas central mata, bikin saya sempat kebingungan kudu mulai melukis shading dari sebelah mana. Akhirnya saya akalin dengan mengarsir alis sedikit lebih panjang ke sebelah dalam, jadi dapet deh bayangan tulang hidungnya.

Pure Rouge Blusher ini juga bisa dipakai untuk contouring tulang pipi. Caranya, sapukan Blusher dari dekat lobang telinga, menyusuri bagian bawah tulang pipi, dan berhenti di dekat ujung bibir. Tapi jangan deket-deket amat dengan ujung bibir, beri batas sebesar dua ujung jari dari ujung bibir supaya Blusher-nya nggak sampai menerobos lebih panjang lagi. Di bawah tulang pipi ini, blusher-nya cukup satu garis tipis aja, selebar kuas bronzer. Tapi di deket lobang telinga, Blusher-nya disapukan lebih banyak sampai ke arah pelipis dengan gerak naik turun.

Untuk merona pipi, produk yang dipakai ya Pure Rouge Blusher juga, cuman serinya Peach Affair yang shade-nya lebih terang. (Eh ini Peach Affair atau Ginger Surprise ya? Saya lupa, pokoknya warnanya bukan cokelat deh.) Ini saya ngolesinnya dikit-dikit aja di pipi doang, soalnya pipi saya udah mulai tembem, kalau diolesin blush on terlalu terang nanti malah kayak kena sindroma nefrotik. Salah satu temen saya sempat bereksperimen dengan mau menyapukan blush on-nya dari pipi, terus nyeberangin hidung, sampai tiba di pipi satunya, tapi batal karena ternyata jadinya mueraah buangeet kayak kepiting rebus..

Hasil Beauty Class

Daaan..akhirnya jadi deh hasil make up beauty class kita. Kalau ngeliat di cermin sendiri sih nampak oke aja gitu, tapi semua orang pada deg degan ketika fotografer ngajak kita foto-fotoan di taman belakang cafe. Yang masang make upnya overpigmented ya jelas bakal ketahuan laah..


Saya, sebelum beauty class dimulai (kiri), dan sesudah beauty class selesai.

Ternyata, ya khas namanya belajar ya, hasilnya cukup beragam. Ada yang alisnya rada ketebelan. Ada yang milih warna lipstiknya rada kegonjrengan ketimbang warna kerudungnya. Ada yang warna cushion-nya jadi bikin muka nampak abu-abu. Tapi biarpun hasilnya variatif gitu, ternyata nggak mereduksi keceriaan kita semua. Soalnya menurut Mbak Yonna dan Mbak Upay, make up itu nggak ada yang salah, melainkan make up itu kelihatan pas di muka kita kalau kitanya itu happy.. 🙂

Beauty class ini sebetulnya bisa lebih menyenangkan lagi kalau mejanya lebih luas sehingga kita leluasa naruh alat-alat make up kita. Pasalnya, cafenya ini terlalu ramah, sebelum acara dimulai itu kita pake disuguhin nachos dulu. Nachosnya enak, punya saya udah abis, tapi @emaktjantik yang duduk di sebelah saya itu nggak mau ngabisin nachosnya. Alhasil sepanjang beauty class, aroma nachosnya @emaktjantik itu menusuk-nusuk idung saya, bikin saya nggak konsen nggarisin shading. Bolak-baik saya bilang ke dia, “Kamu ndak mau ngabisin nachos-nya, tah?” yang kemudian dijawab sama dia, “Kenapa, laper yaa?” dan saya kepingin sekali bilang, “Sini ta’ abisin biar wanginya nggak ngganggu konsentrasiku masang Pure Rouge Blusher ini..”

Ria yang duduk di sebelah saya satunya malah lebih parah lagi. Dos-q bolak-balik mau ngambil kuas di meja, malah ketuker sama sedotan yang disediain buat nyeruput es teh.. Saya kepingin meraup semua alat makan di meja dan membawanya ke dapur, tapi gak bisa jalan soalnya jalur antar meja ini kayak gang senggol, saya takut nyenggol @mentionsari yang sibuk bikin bibir ombre dengan Mini Matte-nya.. :))


Selalu menyenangkan dikelilingi teman-teman baik: Anggi Putri, Ani Ivon, Emmanuella Christanti, Fauziah Rachmawati, Heni Prasetyorini, Ria Rochma, Sari Widiarti, Wiwid Rahayu

Anyway, meskipun beauty class ini nggak mengubah wajah saya secara signifikan (melainkan hanya memberi versi diri saya yang lebih baik, wkwkwkkw), tapi saya seneng banget karena hari ini bisa kumpul bareng temen-temen sesama beauty-enthusiast blogger dan menyadari bahwa ternyata bukan saya satu-satunya yang masih kerepotan dengan cara memakai contouring. Mudah-mudahan lain kali kami ketemu lagi dalam suasana yang sama-sama menyenangkan kayak gini ya.. Eh ya, saya mau tanya dong, apakah kamu pernah ikut beauty class? Teknik apa sih yang paling berkesan buat kamu setelah ikut beauty class itu?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

6 comments

  1. Ria Rochma says:

    Wkwkwkw.. bahkan soal salah ambil sedotan yang dikira kuas, jadi bahan buat nulis. Wkwkw. Akupun gatel pengen pindahin mangkok sama gelas. Senggol dikit, ambyar dong itu meja.

  2. Anggi Putri says:

    Seru banget makeup class bareng LAKME dan IFB emang. Semoga ada lagi tahun depan, atau secepatnya. Btw, sampean terlihat mancung Mbak, Cuantiikk

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *