View Kamar Hotel yang Zonk

Ada satu hal yang diharapkan orang kalau orang ingin nginep di hotel. Mereka itu umumnya mengharapkan ketika bangun, mereka melihat suasana yang beda dari situasi mereka sehari-hari. Tapi kalau kita lagi scroll pilihan hotel di online travel agents, kita sering mendapati bahwa para vendor hotel ini sering lupa menjelaskan bahwa fasilitas kamar hotel mereka itu beyond expectation alias masih mengecewakan. Misalnya, view kamar hotelnya menghadap tembok, wkwkwk..

Eh, udah tahu kan, sekarang saya lagi bikin giveaway. Hadiahnya nginep di resort nih. Pada ikutan yaa.. Nih giveawaynya ada di postingan Instagram saya.

Nah, kebetulan di postingan itu kan saya nanya, 

Kalian para #insanindonesia ini suka balkon juga nggak? Sukanya balkon menghadap mana?

@vickylaurentina, 2020

Terus, Mbak @heniprasetyorini jawab gini, β€œPokoknya ga ngadep tembok atau genteng 😭”

Asli saya ngakak banget baca ini :)) Soalnya saya jadi inget berkali-kali saya zonk ketika nginep di hotel. Udah kemampuannya cuma bayar sedikit, ternyata dapet biliknya dengan pemandangan yang, yaaa gitu deh :))

Gini nih view pemandangan hotel yang beberapa kali bikin saya alamin dan terpaksa bikin saya nepok jidat. Terpaksa nepok jidat sendiri, padahal aslinya pingin nepok jidat marketing hotelnya..

Gambar diambil dari artikel real estate.

Ngadep tembok 

Tahun lalu, adek saya dapet hotel kayak begini di Jakarta. Hotelnya pasang tema industrialis, dari eksterior sampai interiornya. Kamarnya sebetulnya penuh ventilasi, jadi ya terang-benderang, cuman memang jendela ruangannya menghadap tembok warna abu-abu dari kompleks bangunan.

Saya sebetulnya betah aja main di situ, kalau nggak mikirin view kamar. Waktu itu, adek saya terpaksa ambil hotel itu karena dia harus tinggal di Kebon Jeruk untuk waktu yang agak lama, dan menginap di hotel itu adalah pilihan yang paling murah.

Ngadep tembok yang mati

Sama-sama nginep di petak hotel yang ngadep tembok, tapi beda situasinya dengan cerita adek saya. Kejadiannya waktu saya masih kecil, sama paman saya diajak nginep di sebuah hotel di Sumedang. Tempat yang ini memang ada jendelanya, tapi jaraknya mepet ke tembok kompleks sampai hampir 50 cm. Temboknya lumutan semua pula :)) 

Ini ngapain hotelnya bikin space di sini seeh, cuma ayam yang bisa lewat sini, kenapa kamarnya nggak dimepetin tembok aja sekalian?? *alesan ventilasi kayaknya kurang pas, karena ventilasinya bisa dibangun di deket pintu masuk*

Hotelnya memang kelas melati sih, dan pada tahun segitu belum ada hotel yang agak mbejaji sedikit di lokasi itu. Berhubung saya masih kecil dan statusnya traveling sambil numpang paman, jadi saya nggak berani protes. Tapi saya masih terpikir banget soal hotel itu, alhasil semenjak saya cukup gede dan dipercaya keluarga saya buat memimpin urusan sewa-menyewa kamar hotel, saya langsung pasang standar, pokoknya gw cuma mau kamar yang ada jendelanya. Nggak apa-apa view-nya nggak menghadap laut, asalkan  viewnya nggak menghadap lumut!

Ngadep tetangga

Pertama kali nginep di kamar hotel yang dipesan melalui online travel agent. Pesan kamar hotel di Jimbaran (Bali) yang sesuai budget saya. Diliat di internet, ventilasi bangunannya sih sehat. Terus kamar yang paling murah itu punya jendela dan menghadap kota. Wah, saya langsung ngekhayal bakalan bangun dari tempat tidur, buka jendela sambil menengok panorama kota Kuta yang ramai.

Ketika saya tiba di hotelnya dan masuk ruangan, tempat tidurnya sih oke. Tapi kamar mandinya nggak deket pintu masuk. Kamar mandinya ternyata di belakang kamar, seberang pintu masuk. Lha jendela kamarnya mana?

Saya masuk kamar mandi yang model industrialis itu, dan langsung ketawa karena ternyata jendelanya ada di kamar mandi. Saya buka tirai yang menutupi jendelanya itu, terus ketawa lagi. Memang panoramanya menghadap kota, tapi begitu lihat ke bawah, ternyata saya malah menengok tetangga hotel. Tetangganya hotel itu buka usaha bengkel cuci mobil plus suka ngejemur lap. :))

Ngadep β€œpemandangan”

Terjadi dua minggu lalu nih. Setelah meninggalkan Colomadu, saya kebetulan sudah berencana pergi ke Ceto. Saya pun cari hotel yang ada di situ. Kok ya kebetulan harganya agak mahal, tapi saya lihat hotel-hotel lainnya nggak begitu bagus. Siyalnya, kamarnya kok belum ada reviewnya di Google.

Saya telfon hotelnya dulu sebelum booking. Tanya, kamar lu itu jendelanya menghadap ke mana? Terus hotelnya jujur bilang, kamar yang lantai bawah itu nggak ada jendelanya, tapi ada AC-nya. Kalau kamar di lantai atas sih ada jendelanya, tapi nggak ada AC-nya. Tapi di sini hawanya dingin lho, Bu. Jadi AC sih nggak akan kepake. Saya akhirnya bayar kamar lantai atas, demi (konten) view jendela.

Pas saya tiba di hotel, saya akhirnya malah dibolehin milih antara kamar atas dan kamar bawah tanpa diberi selisih harga. Kamar bawah itu ternyata punya jendela juga kok, yang ditutupin tirai. Tapi pas saya buka, ternyata jendelanya menghadap garasi rumah pemilik hotelnya! Olala.. Pantesan jendelanya ditutupin tirai :))

Saya akhirnya milih kamar bawah. Soalnya ternyata pintu kamarnya itu mengarah ke taman bermain anak-anak, suatu poin plus buat saya. Saya akan tulis tentang hotel ini kapan-kapan.

Memang nggak semua orang kayak saya yang rewel banget urusan pemandangan hotel. Apalagi kalau tujuannya nyewa petak hotel itu cuman buat tempat numpang bobok doang.

Tapi berhubung motivasi saya bayar hotel adalah karena saya ingin situasi yang berbeda dari pemandangan sehari-hari di bilik tidur rumah saya, maka saya merasa view kamar itu must-value-to-consider. Kalau saya disodorin dua macam kamar, di mana kamar satu lebih murah tapi ngadep tembok, sedangkan kamar kedua lebih mahal tapi ngadep lansekap kota/gunung/pantai/taman(cok) atau apalah, saya tetap lebih rela bayar yang kedua πŸ™‚

Saya kalo mau pesan kamar hotel, saya biasa riset dulu di 5 macam online travel agents sekaligus, termasuk di agen tiket yang suka bagi-bagi diskon, agen tiket lain yang diskonnya suka ajib tapi hotelnya doang, agen penginapan berbasis marketplace, dan agen tiket keluaran Malaysia. Kebetulan Agoda itu selalu pasang keterangan, view kamar ini menghadap ke mana: city, mountain, garden, pool. Jadi kalo saya habis nginep di kamar itu melalui Agoda dan ternyata panorama jendela kamarnya itu zonk, saya tinggal nulis di reviewnya, Di Agoda ditulisnya nih kamar ngadep laut tapi ternyata jendela kamar saya nggak ada panorama lautnya.

Nah, saya kan lagi bikin giveaway berhadiah nginep di kamar Superior-nya Ramada Suites by Wyndham Solo nih. Kebetulan kamarnya ngadep taman nih, jadi dijamin tamunya seneng. Hayu ikutan yuuuk! πŸ™‚

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

32 comments

  1. wiwin says:

    aku pribadi memang suka kamar hotel berbalkon dan viewnya klo gak kolam renang ya ala2 hijau2an tapi kayaknya emang sesuai budget sih mbak, pernah jg hadap tembok pas kamar hotel hrganya dibwah aku pesen biasanya heheheh

  2. Lily Kanaya says:

    Aku pernah dong kayak gini mba Vicky, pas reservasi uda disuruh pilih city view atau pool view…ku pilih city view, wkwkwkwk taunya kaliiii dan tembok sebelah gedung…itu rasanyaa gimana ya wkwwk

  3. Kelihatannya sepele tapi pengaruhnya luar biasa buat kepuasan batin.

    Sebelum check in apa sebaiknya konfirmasi dulu ke staff hotelnya ya supaya bisa dapet kamar view menarique?

    Terus hal yang penting juga nih jenis kamar mba Vic, soalnya aku pernah zonk dapet kamar yang smooking room. Lantaran kamar non smooking pada penuh. Sempet kesel, padahal udah pesen jauh hari. Mau komplen, udah kemaleman soalnya late check in. Untung besoknya bisa pindah kamar

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Di online travel agents tempat kita memesan kamar hotel, biasanya ada pertanyaan apakah kita ingin smoking room atau tidak? Kalau kita jawab ingin non-smoking room, hotelnya akan berusaha memberikan kita non-smoking room (yang biasanya letaknya bukan di lantai paling atas).

      Biasanya aku kalau butuh kamar hotel yang seperti itu, aku malah akan menelepon hotelnya dulu sebelum bayar pesanan ke agents. Yang kutanyakan pada hotelnya itu: 1) kamar yang mana yang menghadap pemandangan yang kuinginkan?, 2) kamar yang mana yang non-smoking room, dan lain sebagainya.
      Kalau kita baru minta hal-hal spesifik itu pada saat kita baru tiba di hotelnya, agak kecil kemungkinan kita akan mendapatkan fasilitas itu.

  4. Nidy says:

    Memang paling enak kalau dapat kamar yang jendelanya ada view pemandangan beneran ya πŸ˜€
    Tapi aku pernah pas di Krabi dapat jendela lebar dan anginnya banyak. Pas check in udah malam, gak kelihatan apa-apa. Begitu pagi, cek viewnya, kebon semak belukar gitu malah serem T.T Untung tahunya pas udah pagi, soalnya nginepnya kebetulan sama teman yang sama-sama penakut

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Bwahahhahahahaha.. untung check in-nya malem :))

      Aku pernah juga nginep bareng temen-temen serombongan di hotel pinggir kebon. Kok ya Allah baek sama aku, aku dikasih kamar di lantai atas, jadi pemandangannya jurang yang berada di tepi kebon. Sedangkan temenku, yang kamarnya persis di bawah aku, dapet kamar yang menghadap kebon, tapi pepohonannya udah tinggi-tinggi dan malah jadi kayak hutan..

  5. ainun says:

    biasanya nemuin kamar tanpa jendela kalo pas milih dormitory room, engap ehh hahaha.
    kayaknya aku yang kurang teliti baca keterangannya waktu booking

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Dormitory room rerata kan emang tanpa jendela. Ya ada sih beberapa room yang pakai jendela, tapi kalau pas lagi dapet tempat tidurnya yang tidak menghadap jendela, kan sayang juga. Lagian memang pemilik room itu menyewakan tempat tidurnya, bukan menyewakan jendelanya.

  6. Ratnasari says:

    Bener banget sih kalo nginep di hotel pasti yang dicarinya itu view di luar jendela yang bagus duh kalo zonk gini sih pasti kesel banget huhu

  7. Ini dong aku baru ngalamin dua minggu lalu ke Bandung dan nginep di hotel dan bersebelahan juga dengan hotel lain. Jadi waktu pagi aku buka gordyn, tetangga hotel sebelah lagi ngeteh di balkon dong. jadi mereka pun bisa lihat ke kamar kita, yang paling gak enak pas malamkan. Ketauan kalau kita lagi buka gordyn

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Hahaaaa.. itu mesti kedua hotelnya tidak dibangun bersamaan. Yang didirikan duluan itu salah satu hotelnya, dan ketika owner-nya bikin hotel, dia tidak mengira bahwa tetangganya akan membangun hotel juga. Terus hotel kedua membangun, dia tidak memperhitungkan bahwa sebelahnya itu hotel yang kamarnya menghadap ke dirinya. Mau nuntut juga nggak enak, mosok mau bertikai sama tetangga? Memang itu hotel salah perencanaan, wkwkwkwk..

  8. lendyagasshi says:

    Bhahaha…ternyata ada banyak kisah yaa, kak Vicky.
    Aku kayanya pernah juga deeh…dapet kamar zonk, tapi bukan ngadep tembok, ngadep atap hotelnya itu sendiri. Eh gimana ceritainnya yaa…?
    Pokonya berasa terkurung tembok, aja…
    Serem kalo malem, hahah…aku kan pengabdi lampu-lampu cantik khas kota besar.

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Iya, sama, aku juga suka lampu cantik di kota. Kalo malem-malem, aku suka berdiri di pinggir jendela mengagumi indahnya kota dari balik kamar. Makanya sebel juga kalo nginep di hotel terus menghadap pemandangan yang plain doang πŸ˜€

  9. Bara Anggara says:

    kalau saya termasuk yang nothing to lose urusan kamar hotel.. kalau dapet zonk ngga masalah, tapi tentu akan senang kalau dpt view yang oke, misalnya view laut yang cantik atau view pemandangan pegunungan πŸ™‚

    -Traveler Paruh Waktu

  10. Mei says:

    dulu kalau nginep di hotel pas lagi dinas kantor ga pernah ngarep apa-apa pemandangan diluarnya, karena pulang meeting pasti langsung tepar dan pengen rebahan secepatnya, yang penting kasurnya empuk aja nyaman, tapi kalau liburan pasti concern banget tuh pemandangannya harus ciamik, ga boleh tembok mati wajib yang bikin seger mata heheh, ikutan giveawaynya ahhh

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Ya, makanya kan beda antara business traveler dan leisure traveler. Business traveler rerata nggak peduli view, sedangkan leisure traveler menganggap view itu penting.

  11. Hani says:

    Pertama kali dpt kamar tak berjendela di Bali. Engga ada penjelasan siiih. Di foto kamar di web, ada gambar pemandangan gitu. Jebul temboknya yg digambari pantai…Huft…
    Sejak itu lbh teliti lagi kalo pesen kamar. Aku engga masalah jendelanya ke genteng, ke tetangga, pokok jendela, engga tembok semuah…

  12. Reisha says:

    Saya rasanya ga pernah expect tinggi view dari jendela hotel, soalnya biasanya pesan yang paling murah sih, wkwk. Tapi baca tulisan ini saya jadi inget waktu zaman dulu cari apartemen sama teman untuk tinggal di Tokyo. Waktu itu nemu yang kamarnya lumayan dan harganya lebih murah dibanding yang lain. Ternyata murahnya karena balkonnya menghadap ke love hotel, bukan kamar hotelnya sih, tapi kantornya. Tapi di balkon kantornya itu kotor banget, ada tumpukan sampah dan segala hewan yang suka sampah sering mampir ke situ. Jadi sewaktu-waktu bisa aja ada kecoa dari sana mampir ke kamar apartemen itu. Bhay deh, wkwk.

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Ya, itulah sebetulnya hal yang kepingin diantisipasi dari tamu-tamu yang berekspektasi tentang view hotel. Mereka tuh kepinginnya melihat keluar jendela ya ngeliat pemandangan yang bersih, minimal jangan pemandangan kotor kayak gitu, Rei πŸ™‚

      Eh ya, akhirnya di apartemenmu di Tokyo itu, kalian tinggal berapa malam?

  13. Anggie says:

    Saya malah ga terlalu peduli dengan view kamar hotel, bahkan beberapa hotel di Eropa ga ada jendelanya, haha.. Yang penting bisa istirahat, karena saya sendiri orangnya jarang banget siang hari berada di hotel, kecuali memang sedang ada rapat atau dinas luar.

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Ooh.. Mbak Anggie ini memang tipe business traveler ya, makanya nggak peduli view kamar. Beda sama saya, leisure traveler yang menganggap kamar hotel itu harus dinikmati sebesar-besarnya πŸ™‚

  14. Zam says:

    kalo aku sih yang penting bisa buat tidur. kalo istri, banyak banget syarat yang harus dipenuhi, makanya urusan pesen hotel kuserahkan padanya.

    terakhir, istri pesen hotel waktu di Lisbon. dia pesen kamar yang memang tidak ada jendelanya, tidak apa-apa karena memang itu kamar paling murah, eh pas sampai, kami di-upgrade. rupanya upgrade ini diberi kamar yang jendelanya menghadap ke toko Zara. maklum, hotelnya pas di tengah pusat perbelanjaan sekaligus lokasi wisata.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *