Rawon Pak Pangat Surabaya Ternyata Buka Pagi

Rawon ini saya denger waktu nonton videonya Dion tentang Rawon Pak Pangat dua tahun lalu. Lantaran penasaran, saya jadi kepengen tahu kayak apa rawonnya. Cuman selama ini nggak pernah kesampaian lantaran nggak sempat aja tiap kali berada di kawasan Surabaya selatan. Rumah saya kan jauh dari sini, bo’. Akhirnya, kemaren jadi juga saya samperin nih depot pagi-pagi sekali.

Alhamdulillah seneng banget kalau pagi-pagi sudah nemu tempat makan yang buka buat sarapan. Mana tempatnya bersih pula. Begitu kesan saya waktu dateng ke depotnya Rawon Pak Pangat ini.

Dulunya, rawon Pak Pangat ini adanya di kawasan pusat perbelanjaan lho di pusat kota Surabaya. Cuman area perkulineran di sana dimodifikasi, sehingga Rawon Pak Pangat merelokasinya ke tempat baru. Sekarang depotnya ada di suatu ruko di kawasan Ketintang. Alamat dan peta lokasinya bisa dilihat di sini ya.

Alamat Rawon Pak Pangat Surabaya

Sebetulnya ada juga cabang Rawon Pak Pangat di Sidoarjo. Jadi kalau kamu berasal dari luar Surabaya dan kepingin makan Rawon Pak Pangat ini, mending kamu ke cabangnya yang deket Bandara Juanda aja.

Ruang makannya berukuran sekitar 70 orang dengan meja-meja kayu yang terplitur rapi. Saya datang sekitar jam setengah delapan pagi, dan pengunjung memenuhi setengah ruangannya.

Ruko di kiri-kanannya masih pada tutup, jadi kita bebas parkir mobil di depan tetangganya. Saya langsung ambil meja paling depan, mumpung hawa masih segar. Seorang staf datang dan menyilakan saya nulisin pesanan saya sendiri. 

Oh ya, Pak Pangat tak ada di sini ya. Cuman gambarnya doang yang ada di dinding. Owner-nya sedang beristirahat dengan tenang dalam keabadian. 🙂

Rawon, Makanan Khas Surabaya

Jadi rawon ini adalah sop daging sapi khas Jawa Timur, yang kuahnya berwarna cokelat akibat penggunaan buah kluwek. Bagian daging sapi yang paling sering dipakai buat dimasak rawon adalah daging sandung lamur. Kuahnya sendiri dibikin dari kluwek yang dicampur dengan kaldu sapi.

Seringkali orang Jawa Timur menyajikan rawon dengan sayur kecambah, sambal terasi, dan krupuk udang. Kalo lagi mevvah mode on, topping-nya juga ditambahin telur asin.

Sajian Nasi Rawon Pak Pangat

Ada empat macam rawon di Rawon Pak Pangat, yaitu Rawon Suwir, Rawon Krengsengan, Rawon Campur, dan Rawon Iga.

Rawon suwir berisi daging sapi yang disuwir. Rawon krengsengan berisi daging-daging yang disuwir dan dikrengseng. Rawon campur berisi daging yang disuwir, dikrengseng, plus tempe dan tahu. Rawon iga cuma berisi iga sapi.

Karena saya sedang butuh protein banyak-banyak, saya memilih rawon campur. Suami saya pilih rawon krengsengan aja. Anak kami, Fidel, 4 tahun, kebetulan tidak senang makanan berkuah, jadi dia pesan telur asin aja.

Staf-stafnya ternyata gesit sekali. Pesanan kami langsung tiba dalam lima menit.

Jadi begini nih penampakannya sajian Rawon Pak Pangat ini. Secara default, mereka menyajikan daging suwir, kecambah, sambal, dan kuah kluwek, berikut nasi.


Karena saya sendiri pesan Rawon Campur, maka chefnya Rawon Pak Pangat menambahkan tahu bali, daging krengsengan, dan tempe goreng.
Krupuk dan telor asin saya pesan secara terpisah.

Daging suwirnya asin gurih, sedangkan daging krengsengannya cenderung manis (jujur aja, saya merasakannya malah kayak lagi makan daging sate). Kuah kluweknya gurih dan sedikit asin. Sambalnya nggak terlalu pedas. Lumayanlah.

Harga Nasi Rawon Pak Pangat

Menurut saya, kalau pesan rawon krengseng di sini, kayaknya kudu pesan telor asin sekalian. Biar rasa asinnya telor bisa ngimbangin manis dagingnya gitu.

Eh iya, foto-foto rawon lainnya bisa dilihat di post Facebook saya tentang Rawon pak Pangat ya.

Resep Nasi Rawon Komplit buat di Rumah

Yap, tentu aja kita bisa lho bikin rawon di rumah. Caranya begini:

Ada tiga kerjaan yang kudu digarap: daging rawonnya sendiri, bikin bumbu halus, dan bikin sambalnya. (Empat, Vic. Motoin yang masak.)

Yang bertugas bikin daging rawon, kudu merebus daging sandung lamur sapi sampai lunak. Ini sebetulnya gampang, karena yang ngajak olahraga justru bikin bumbu halusnya.

Bumbu Rawon Sederhana

Bumbu halus ini dibikin dari buah kluwek, kemiri, kunyit, bawang merah, sama bawang putih. Kluweknya digeprek dan direndam air panas. Kemirinya disangrai. Kunyitnya dibakar. Baru ketiga barang ini diulek sama bawang.

Selesai ngulek, bawangnya ditumis sama daun jeruk dan serai sampai harum. Barulah kerjaan bikin bumbu halus selesai, dan bumbu siap dicampurin ke daging sapi yang lagi direbus tadi.

Sambel terasinya juga lumayan berat. Cabe, bawang merah, bawang putih, sama tomat ditumis. (Ada yang bilang digoreng, tapi saya sendiri lebih seneng pake minyaknya sedikit aja.) Terus tumisan ini diulek sama terasi, sambil dicipratin gula dan garam. Nah, tumis lagi sampai terasinya matang, maka jadilah sambel.

Sematangnya dagingnya, baru dagingnya disajikan di mangkok, di atas nasi. Sambel dan kecambahnya ditata di pinggir nasinya. Kuah itemnya tadi disiramin sedikit demi sedikit. (Kenapa kok sedikit-sedikit aja kuahnya? Biar jelas kalo difoto, itu daging di dalamnya banyak atau cuma kuah doang?)

Ada orang yang seneng kuah rawonnya sampai merendam seluruh piring, tapi anak saya nggak suka. Ada juga orang yang seneng nyipratin jeruk nipis lagi di atas rawonnya. Ya tergantung selera tiap orang lah ya. Tapi yang jadi kesepakatan umum: pokoknya kuah rawon jangan kental-kental amat.

Jujur aja, saya nggak pernah tuh bikin rawon sampai ngulek-ngulek kemiri gitu, bisa pegel saya, wkwkwk.. Saya mah lebih suka pakai bumbu rawon jadi, misalnya bumbu Indofood atau bumbu Bamboe gitulah.

Nasi Rawon Surabaya yang Lainnya

Rawon yang beken di Surabaya ini kebetulan nggak cuman Rawon Pak Pangat lho. Tapi juga ada rawon-rawon lain, misalnya Rawon Kalkulator, Rawon Setan, sama Rawon Gajah Mada. Nah, gimana nih dengan kamu? Kalau ditawarin makan rawonnya Pak Pangat, kamu mau pesen rawon yang isi apa aja?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

23 comments

  1. fiuh sayang sekali aku belum bisa cicip rawon si pak pangat ini yaaa,, semoga dia ada jualan menu lain mbak 😀 cuma aku tergiur sama kerupuk udangnya.

  2. Fery Arifian says:

    Rawon di Surabaya sama Malang rasanya gak jauh beda, seingetku ada beberapa juga buka cabang di Malang. aku tipe orang yang picky kalo soal rawon sih mbak, soalnya aku gasuka kalo tekstur dagingnya susah digigit, atau pasti milihin daging yang gak ada gajih (lemak)-nya. kalo dibanding rawon lain kayak Rawon Setan atau Rawon Kalkulatur menurut mbak worth it mana?

  3. Wah, muanteeb ini rawon Pak Pangat 🙂 Kalau aku sebenernya suka makan rawon tapi jarang sih. AKu selalu minta yang full daging, meskipun memang harganya jadi beda, lbh mahal gitu. AKu ga demen sandung lamur dll kenyal-kenyil ga bisa nelennya rasanya gimanaaaa gitu wkwkwkwkwk 😀

  4. Dikrengseng itu diapain???

    Aku suka banget nih klo Rawon dan beraliran yang nasinya dipisah. Tiap main ke daerah Jawa Timur, pasti menyempatkan untuk makan rawon.

    Ada Rawon Pak Pangat di dekat bandara ya? Okaylah kalau begitu. Mamti kalau ada tugas kantor lagi harus mampir 🙂

  5. Nah, nasi rawon di warung makan Jawa Timuran deket kost-ku juga lengkap dengan telur asin dan tempe goreng. Seporsinya Rp30ribuan kalo gak salah, sama kopi gak sampe Rp50rb.

    Aku hampir sama kayak Fidel. Cuma aku kalo kuahnya bersantan atau berwarna kayak rawon, aku tetep doyan dengan nasi. Kalo kuahnya bening (bakso, sop, mi rebus, beberapa jenis soto, dsb) cuma mau dimakan tanpa nasi.

  6. Ariefpokto says:

    Wah, Saya belum coba Rawon Pak Pangat ini. Kayak nya mesti pesen Rawon Campur biar bisa coba semua rasanya. Bonus tempe tahu pula. Entah kenapa tempe jawa Timur itu enak banget di lidah Saya.

    Btw harganya masuk Akal juga ya. Nanti kalau ke Surabaya mau coba

  7. Ibadah Mimpi says:

    Wahhh ngeliat Rawonnya jadi laper bangettt….
    Gak sabar pengen nyobainnya, tapi eits… mesti ditunggu dulu…
    Semoga situasi cepat kondusif dan kami bisa mampir kesini suatu hari nanti.

    Salam hangat dari kami Ibadah Mimpi

  8. Kalau bahas kuliner Surabaya atau apapun berkaitan dengan surabaya kok bawaannya pengen ke sana. Tiap ke Surabaya hanya numpang lewat, entah di Bungur ataupun di di Gubeng. Atau di bandaranya. Padahal dekat dari Jogja, tapi belum menyempatkan menginap di sana dan menjelajah tempatnya.

    Bisa lah dicatat dulu kuliner-kuliner termasuk rawon ini. Siapa tahu ketika pandemi sudah pulih, bisa meluangkan waktu untuk mengunjunginya dan menjelajah destinasi di Surabaya dan sekitarnya

  9. ainun says:

    dilihat dari fotonya, porsinya terlihat cukup banyak juga ya
    kalau aku biasanya kalau makan rawon pilih yang rawon biasa aja, isiannya cuman daging saja. Kalau pesen yang campur campur takut ga habis

  10. kalau buat foto makanan, rawon termasuk jenis makanan yang agak sulit difoto mbak karena tekstur dan warnanya. sayang aku gak bisa cicip rawon ini karena gak makan daging 😀

  11. thya says:

    baca artikel gini pas jelang-jelang makan siang, auto bikin perut laper mba vicky.
    Rawonnya menggugah selera banget yaa..

    1. Alia Arifin says:

      Aduuuh mba ngeliat rawon ne auto lapeeer saya,,
      Klo saya mah rawon yang penting ada ada nasi plus kerupuknya,, hihi
      Jadi pingin coba rawon pak pangat.. Sip cek list 🙂

  12. nana says:

    huwwiiiiii kemecer aku liatnya.
    btw, bagiku rawon ini semacam masakan yang mengingatkanku akan masakannya alm nenekku. jadi, kalau makan rawon suka banding-bandingin lebih enak mana ya rawonnya. (paling sebel kalau makan rawon tapi kuahnya hambar, gak gurih)

    jadi pengen coba ke rawon pak pangat. setujuuuu… rawon makin maknyus kalau dimakan pakai telur asin, dikasiii kecambah gendut, trus kasii sambel pedes makan pake krupuk 😛

    1. Mechta says:

      Waaah…rawooon..kusukaaaa.. Duh langsung pengen nih sambil baca post ini. Eh, aku sempat mbatin mending masak pakai bumbu jadi dan ngakak ketika mbak menuliskan itu juga! Hihi..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *