Aplikasi Editing Video Tanpa Watermark, Sebuah Pengalaman Pribadi

Ada banyak macam aplikasi editing video tanpa watermark yang bisa kita unduh di internet. Tapi saya merasa tidak semuanya nyaman digunakan, karena tiap aplikasi itu mesti ada aja sisi bolongnya. Misalnya nih, ada aplikasi yang tiap kali mau dipakai featurenya, kudu lihat iklan dulu. Ada juga aplikasi yang ketika hasilnya diunggah ke sosial media, malah videonya jadi kelihatan ganjil.

Cari Aplikasi Editing Video tanpa Watermark

Video blogger umumnya dibuat berdasarkan pengalaman, kebanyakan spontan dan penuh adegan tidak terduga.
Maka, blogger perlu menggunakan aplikasi editing video untuk membuat videonya cukup representatif supaya layak ditonton.
Ini saya, ketika shooting video untuk blogpost saya tentang Jember Fashion Carnaval.

Setiap kali habis jalan-jalan, saya sering unggah video hasil jalan-jalan itu ke Instagram. Nah, saya selalu pasang kebijakan buat diri sendiri, bahwa watermark aplikasi yang saya pakai untuk edit video itu, jangan sampai nongol di hasil final videonya. Pan nggak lucu aja gitu lagi enak-enak nonton video cantik, tetiba nampak di ujung frame nama VideoMaker gitu, wkwkwk.. 

Cuman ternyata, ngedit video yang hasil akhirnya tanpa watermark itu susah juga kalau pakai HP, karena hampir semua aplikasi editing video gratisan untuk Android itu ada watermark-nya. Padahal kalau ngedit video tanpa pakai HP, kurang praktis buat saya yang sehari-harinya kudu ngedit video sambil momong anak ini. Mau nggak mau, saya terpaksa pakai aplikasi bayaran supaya watermark-nya mau ilang.

Kali ini, saya mau cerita petualangan saya nyobain macam-macam aplikasi editing video berbayar yang pernah saya pakai. Baca deh, nanti akhirnya saya akan ceritain aplikasi yang pas buat saya.

1. Aplikasi Editing Video PowerDirector Pro

Awal pakainya, PowerDirector Pro ini interface-nya enak, tombol-tombolnya gampang lah buat saya yang masih pemula dalam urusan bikin-bikin video ini. Saya pakai PowerDirector Pro buat ngedit video saya ketika lagi tracking di Rammang Rammang, Maros.

Video tentang resort kebun teh di Wonosari, Malang, ini saya edit dengan aplikasi editing video PowerDirector Pro.

Sebulan kemudian, saya dan beberapa teman kudu shooting suatu resort (lihat adegannya pada foto di atas). Semula saya rencanakan, saya akan menggabungkan footages dari smartphone saya dan footages dari drone teman saya. Ternyata, footages teman saya itu pakai fotmat MOV, dan format itu gagal dibaca oleh PowerDirector. Alamaaak..waktu saya jadi habis lantaran saya kudu konversi dulu footage MOV itu ke format MP4, supaya PowerDirector-nya bisa baca file-nya.

2. Aplikasi Editing Video FilmoraGo

FilmoraGo ini saya jajal lantaran saya sebel sama Power Director yang nggak bisa baca MOV itu, sehingga langganannya saya hentikan.

Waktu itu kenalan sama FilmoraGo karena hasil tanya sama teman yang lagi belajar jadi youtuber. Aplikasinya ringan, user interface-nya cocok buat amatiran yang baru belajaran bikin channel YouTube.

Tapi saya ini jarang nge-YouTube, karena saya lebih demen konsen naikin engagement dari Instagram. Paling gampang naikin engagement itu sebetulnya dari Instagram Story, soalnya waktu itu Story lagi booming

Dan repotnya, video editan dari FilmoraGo ini kurang pas buat diunggah ke Instagram Story. Apa pasal? Yaa karena FilmoraGo cuma bisa ngedit dalam bentuk landscape.

Potongan adegan ini saya ambil dari video saya tentang pawai ogoh-ogoh Bali.
Karena aplikasi editing video FilmoraGo cuma bisa edit dalam orientasi landscape, akibatnya ketika hasil editannya diunggah ke Story, malah terjadi space kosong di layarnya.
Lapang pandang menjadi sempit, sehingga video malah menjadi nampak ganjil.

3. Aplikasi Editing Video InShot

Saya mulai nyobain InShot, karena ternyata InShot bisa kasih orientasi portrait yang nggak akan merusak kenyamanan nonton video buat diunggah ke Story.

InShot ini juga nyaman dipakainya lho, terutama buat kita yang sering bikin video tutorial dengan nulis-nulis text dan tempelin stiker pada adegan yang kita pasang. Features-nya cenderung lengkap, jadi saya lebih suka ini ketimbang FilmoraGo.

Hasil edit menggunakan aplikasi editing video InShot, menggunakan transisi yang standar.
Adegan diambil ketika membuat video untuk Ciputra Waterpark.

Sampai kemudian saya mulai merasa bosan lihat editan saya sendiri, terutama setelah saya melihat editan video tetangga. Saya lihat kok videonya tetangga tuh punya dekorasi yang bagus-bagus, ada filter ini lah, transisinya juga cakep-cakep. Setelah saya tanya, ternyata hiasan-hiasan videonya tetangga itu nggak ada di InShot, tapi ada di aplikasi lain, yaitu..

4. Aplikasi Editing Video Kinemaster

Pertama nyobain Kinemaster, selain ngecek kemampuannya bikin orientasi portrait dan mengimpor format MOV juga, maka yang saya lihat itu transisinya.

Di Kinemaster ini, ternyata transisinya cakep-cakep, dan gratis. Ada transisi balok mantul-mantul lah (cocok buat nampilin objek-objek yang berbeda tapi sama fungsinya), ada transisi kaca pecah (cocok buat mindahin adegan bersuasana mengejutkan menjadi adegan kalem), dan ini nih yang saya suka, transisi gambar pesawat. Soalnya video saya kan kebanyakan ya video jalan-jalan, jadi ya cocok kalau pakai transisi gambar pesawat.

Tampilan aplikasi editing video Kinemaster ketika sedang saya gunakan untuk mengedit sebuah vlog.
Perhatikan transisi yang saya pasang pada detik ke-3.
Pada video ini, saya memasang transisi berupa animasi gambar pesawat.

Karena di aplikasi lain nggak ada transisi pesawat, saya jadi semangat milih Kinemaster. Saya langganan versi berbayarnya dong supaya watermark-nya ilang. Eeh..ternyata setelah saya beli, saya dapet akses gratis ke fasilitas Kinemaster, Asset Store. Di Store ini, saya boleh download asset premium, macam transisi, efek, dan banyak lagi. Asset premium yang saya suka adalah efek bertema travel, seperti yang saya screenshot pada gambar di bawah ini.

Tampilan aplikasi editing video Kinemaster tanpa watermark dengan adegan yang sama seperti foto sebelumnya.
Pada foto ini, saya telah membayar langganan Kinemaster, sehingga berhak menggunakan efek premium dari Asset Store Kinemaster.
Ini salah satu efek premium yang saya gunakan, berupa backgroungd bergambar amplop dan scrapbook.

Langganan Kinemaster

Mula-mula, saya pakai Kinemaster ini cuma sekali pakai doang, dan sekali langganan itu berlaku sampai 30 hari aja. Bayarnya pakai kartu kredit, tapi saya nggak suka pakai CC lantaran saya ini nggak suka ngutang.

Saya tertegun ketika suatu hari saya nemu tulisan bahwa kita bisa bayar Google Play dengan menggunakan GoPay.

Iya, ternyata meskipun Google ini bikinan Amerika, tapi bisa juga dibayar pakai alat pembayaran Indonesia.

Saya udah ikrib banget sama GoPay, malah bisa dibilang saldo GoPay saya lebih banyak daripada duit tunai di dompet saya, wkwkkw.. Punya GoPay pun bikin saya jadi jarang pergi keluar rumah, karena banyak hal yang bisa saya bayar-bayar tanpa kudu ke minimarket atau ATM. Intinya, GoPay bikin waktu saya di rumah jadi lebih produktif deh.

Begini nih cara membayar Google Play menggunakan GoPay, supaya bisa langganan aplikasi Kinemaster.

Ini langkah-langkah mengatur Gopay supaya bisa digunakan untuk bayar Google Play.
1) Buka dulu aplikasi Google Play.
2) Pilih menu Payment Methods.
3) Di dalam menu Payment Methods, pilih Add GoPay.
4) Pastikan nomor telepon kita yang dipasangi account GoPay tertera di situ.
5) Jika nomor 4) betul, maka tekan Continue.
6) Masukkan PIN GoPay kita. Selesai.
Cara langganan Kinemaster tanpa watermark menggunakan GoPay:
1) Buka dulu aplikasi Kinemaster yang masih gratisan.
2) Tekan icon mahkota pada halaman depan aplikasi.
3) Pilih mau bayar bulanan atau bayar tahunan.
4) Pastikan nomor telepon kita yang dipasangi account GoPay tertera di situ, lalu tekan Subscribe. Selesai.

Promo GoPay untuk Google Play

Senangnya, selama bulan Ramadan ini, beli aplikasi di Google Play lebih hemat jika menggunakan GoPay. Pasalnya, ada promo cashback sampai 70% lho. Gede ya?

Oh ya, promo ini bisa juga dipakai untuk langganan macam-macam aplikasi editing video lainnya, kayak FilmoraGo, Power Director, dan InShot. Bahkan untuk aplikasi non-editing video juga bisa.

Syarat promo cashback ini, semua aplikasi tadi diunduh melalui Google Play dan dibayar memakai GoPay.

Sekarang saya jadi semangat banget bikin video untuk diunggah ke Instagram, soalnya dengan langganan Kinemaster menggunakan GoPay aja, saya udah bisa bikin video yang profesional. Kamu bisa juga lho bikin video yang tetap ciamik (termasuk video marketing sekalipun) menggunakan aplikasi kesukaanmu (bahkan meskipun kamu nggak pakai Kinemaster), dan GoPay bikin kamu bisa langganan dengan praktis. Yuk, tambahin akses GoPay dari accountΒ Google-mu sekarang, dan kamu nggak perlu melihatΒ watermark di video editanmu lagi πŸ™‚ Sebarkan artikel ini ke teman-temanmu yang juga suka mengedit video ya πŸ™‚

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

47 comments

  1. Akarui Cha says:

    Dari kesemua aplikasi, belum ada yang aku cobain lantaran aku udah diracuni duluan sama aplikasi Quik. Aplikasi yang buat edit video juga. Sayangnya karena dia berat banget di smartphone-ku, akhirnya penggunaannya kusudahi, bersamaan dengan makin jarangnya aku bisa jalan jalan.

    Nah kalau GoPay. Sama banget Mba. Aku langganan Viu pun pakai GoPay..Webtoon pun aku pakai GoPay demi bisa baca update-an para komikusnya duluan. Kucinta GoPay kini.

      1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

        Evi kayaknya masih bikin video untuk konsumsi diri sendiri aja ya.. Belum untuk dijual ke orang lain, makanya masih pakai Filmora gratis πŸ™‚

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Naah.. aku pernah coba Quik juga! Ya ampuun, itu aplikasi ngabis-ngabisin storage smartphone banget, makanya ku uninstall deh. Aku inget kok pernah pakai Quik itu sebelum pakai FilmoraGo.

      Sekarang kan aku jarang jalan-jalan juga ya gegara kuman virus Corona itu. Tapi aku tetep bikin video, Cha, hanya saja yang ku-shoot adalah masakan-masakanku πŸ™‚ AKu pakai Viu juga bulan ini, hanya gegara aku mau nonton The World of Married :))

  2. Inna Riana says:

    Kalo mau ilang watermarknya kudu oake aplikasi yg berbayar ya. Tempo hari si Aa download Kinemaster buat tugas sekolah. Terus dipake school from home dg banyak aplikasi, langsung penuh memori
    Kalo sfh udah beres, mau download n otak-atik Kinemaster ah. Nuhun inpohnya

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Kudu pakai aplikasi yang berbayar jika memang mau ngeditnya via smartphone, Teh. Kalau ngeditnya via laptop, mungkin lain ceritanya.

      Moga-moga si Aa bisa terselesaikan urusan aplikasinya ya. Kalau memori terasa penuh, kayaknya memang kudu upgrade storage memori di HP-nya, Teh. Atau jalan lainnya, isi foto/video/dokumen dioper ke aplikasi Google Drive

  3. wahh noted banget nih buat apps videonya.. br pernah pakai power director tp ya itu, cm bisa mp4 kan.. jd emg lg nyari2 apps editing lainnya.

    Dan memang sedang ingin coba kinemaster, tampaknya menarik untuk dijajal

    1. Wah menarik sekali pengalamannya mba Vicky. Sama nih saya juga gak suka ngutang lagian gak punya CC nya juga wkwkw. Enak sekarang pembayaran bisa pake Gopay ya jadi keingetan nih belum isi saldo hihi

      1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

        Iya, betul, GoPay ini mengakomodasi para pembelanja yang lebih tertarik bayar tunai ketimbang bergantung kepada CC. Ayo diisiin saldo Gopay-nya, Sandra πŸ™‚

  4. Saya sudah pernah pakai aplikasi Power Director, Filmora Go, Film Maker dan terakhir Kinemaster. Pertama saya puas banget sama Power Director yang interfacenya easy to use banget. Tapi begitu kenalan sama Kinemaster yang punya banyak transisi menarik saya jadi berpaling. Hehe..

  5. Saya pakai Power Director tapi nggak lama begitu mengenal Filmora akhirnya suka dengan aplikasi yang satu ini. Sukanya karena kalaupun ada watermark dia akan sisipkan di akhir video jadi tidak mengganggu sama sekali.

  6. Maria Soraya says:

    Udah nyobain list aplikasi video di atas kecuali Inshot. Dulu aku mah betah ngedit video tuatu sambil ngecekin frame. Sekarang, nyari instan aja. Mata pegel liatin frame wkwkwk

  7. Syaiful BS says:

    Wah aku pake semua nih kak. Sampek ada yang Kinmaster yang Pro juga jadi enak wkwk. Btw, menurut kaka dari semua yang direkomendasikan, mana yang paling mudah dan asik buat ngedit video kak?

  8. Liswanti says:

    Aku pake nih mba yang Kinemasker, sama Inshot. edit video jadi bikin happy. Cuman yang filmora ini aku belum pernah coba, mau belajar juga pake Filmora ah.

  9. Keke Naima says:

    Kalau saya sampai sekarang masih pakai Power Editor. Tetapi, lama-lama tertarik juga pakai Kinemaster karena banyak yang bilang bagus. Cuma saya harus aktif dulu deh bikin videonya. Soalnya yang Power Editor juga saya beli, bukan versi gratisan. Sayangnya juga jarang saya ulik

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Sayang ya, Mbak, kalau sudah kadung beli, tapi jarang dipakai. Yuk, kita bikin-bikin video lagi πŸ™‚ Yang singkat-singkat aja, 1 menit gitu, biar nggak bosen kalau kepanjangan πŸ™‚

  10. Hani S. says:

    Terakhir bayar buat Power Director masih pakai CC, jadi pengen Install ulang Kine dan bikin premium deh, bayarnya pakai Gopay ya, lebih simple :))

  11. Visya Al Biruni says:

    Paling sebel emang ada watermark nya hehe emang harus modal yah.

    Aku pengguna setia Inshot nih haha lama lama bosan juga. Pengen baca kinemaster deh.

  12. AKu pernah tuh videoan pakai InSHot, memang lumayan mudah. Kinemaster cuma lihat2 aja tapi belum pernah pakai. Kudu berjam2 kalau aku ngedit video hahaha secara aku jarang videoan. Tapi kalau berhasil tuh happy banget. hahahahaha…. Aku ga pakai kartu kredit lagi dan emang ga demen ngutang. Makasih pencerahan soal video. Kapan2 aku mau tanya lagi ah.

  13. Adhe says:

    Buat aku yang lg belajar pervideo an sih inshot dan kinemaster sangat helpfull banget. Kebetulan banget nih ada promo gopay di google play, mo coba upgrade kali yah hehe.

  14. Okti Li says:

    Mungkin hanya saya saja yg ngaku-ngaku blogger tapi ga punya akun gopay? Hahaha.. gara-gara ke Pagelaran Cianjur Selatan tempat saya tinggal, memang blm ada ojek onlen apapun. Jadi ga minat instal, dan ga punya akun gopay. Jadi wajar dong klaua saya tetap makai kinemaster dengan watermark nya? Biar gak tekor juga lah kalau dapat job dengan fee masa harus dibagi bayar beli penghilang watermark pula. Kata yg sadisnya sih begitu hahaha…

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Memang kegunaan utamanya GoPay itu untuk membayar ojek online, Teh. Tapi sebetulnya GoPay itu juga bisa dipakai untuk bayar hal-hal lain, salah satunya ya bayar aplikasi Kinemaster Tanpa Watermark ini.

      Sebetulnya, kalau kita sering menggunakan Kinemaster untuk keperluan profesional, maka biaya pengilang watermark-nya nggak seberapa daripada fee yang diperoleh. Dengan syarat jumlah fee yang diperoleh selama masa penggunaan aplikasi ini juga banyak ya πŸ™‚ Makanya saya kalau mau kerja ngedit video profesional, selalu saya pasang fee-nya ganda. Fee-nya harus cukup untuk value jasa saya membuat videonya, ditambah fee untuk membeli penghilang watermark-nya juga πŸ™‚

  15. Damar Aisyah says:

    Aku masih pakek inshoot gratisan, udah nyaman dan suka. Emang sudah waktunya pakek yang berbayar sih. Tapi masih agak galau antara Inshoot sama Kinemaster. Sebenernya nyaman pakek Inshoot karena sudah terbiasa.Kalau fitur kayaknya lebih lengkap Kinemaster deh.

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Kalau mau mencoba, bisa kok ikut trialnya Kinemaster versi Premium. Trial ini gratis selama 7 hari, syaratnya kita kudu reservasi dulu bayar langganan Kinemaster premium untuk 1 tahun. Kalau ternyata setelah menggunakan versi premium ini kita merasa kurang sreg, tinggal batalkan reservasi langganannya dan kita tidak akan ditagih untuk biaya langganan 1 tahun. πŸ™‚

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      InShot itu gampang dipakai, dan feature-nya sudah cukup lengkap ya. πŸ™‚ Paling tinggal varian masing-masing feature-nya aja yang perlu diinovasikan.

      1. Malica Ahmad says:

        Next maybe aku bakal cobain buat yang paling mudah dulu mbak. Lihat step-step yang mbak vicky tulis ini mungkin bakal aku ikutin. Hihi

        Oh ya, ngomongin gopay, aku baru bulan lalu pakai gopay buat beli produk campaign. Wkwkkw… Dan ternyata kece ya. Lagi-lagi aku nggak update banget sih

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *