Tak Tahan Elite-elite


Kemaren tuh, sepupu saya nge-twit saya, bilang bahwa jari tangannya gatel-gatel luar biasa pasca nyuci piring. Saya geleng-geleng kepala baca keluhannya, terus saya duga dia ngidap dermatitis kontak iritan, dengan persangkaan iritan berupa deterjen. Saya suruh dia ganti deterjen yang dia pakai buat nyuci piringnya, sembari untuk sementara dia kalau mau nyuci ya pakai sarung tangan dulu. Dia protes ke saya, padahal kan selama ini dia udah pakai deterjen yang iklannya “kesat” gitu. Mosok tangannya alergi merk itu sih? Saya terbahak-bahak, nampaknya sepupu saya nggak terima kalau dia alergi deterjen merk mahal.

Hidup memang kadang-kadang bersikap nggak adil sama kita, coz ada beberapa orang di dunia ini yang nampaknya sensi luar biasa terhadap barang yang ironisnya sering dikira kelas elite. Saya inget dulu saya pernah punya pasien yang alergi stainless steel. Dia dateng dengan kuping yang jelek banget gara-gara di kulit kupingnya udah merah dan bersisik di sekitar giwangnya. Saya dan kolega saya minta pasien itu supaya bersedia nyopot giwangnya, tapi dia malah nangis keras. Katanya, kalau giwangnya dicopot, rasanya sakit. Tapi kalau giwangnya tetep di kuping, kupingnya juga sakit. Jadi nggak ada yang bener buat dia.

Akhirnya si pasien ambil opsi giwangnya dicopot. Ketika kami berhasil nyopot giwangnya, darah segar mengalir dari bekas tindikan dan si pasien kesakitan bukan main. Waktu saya periksa badannya, saya nemu bekas kemerahan di pergelangan tangannya, di pangkal jarinya. Ternyata si pasien beneran alergi perhiasan stainless steel. Termasuk perhiasan stainless steel terakhir yang dia pakai sebagai giwang, sukses bikin daun telinganya jadi bengkak dan gatel-gatel. Mau cantik kok malah menderita?

Batin saya, untung cewek ini cuman alergi perhiasan stainless steel. Kalau sampek alergi Swarovski, kesiyan amat..?

Adek saya juga pernah bikin ulah. Jadi ceritanya dia waktu itu wisuda dan dia pakai make-up lengkap. Dasar acara wisuda itu berjalan seharian, adek saya kecapekan. Pulang dari wisuda, dalam keadaan setengah teler dia langsung ketiduran di kamar tanpa cuci muka dulu.

Waktu bangun, ya namanya orang refleks kalau bangun, dia kucek-kucek matanya yang belekan. Lama-lama sekitar matanya gatel dan berat buat dipakai melek. Adek saya keluar dari kamar dan menghampiri saya lalu nanya, “Ky, ini mataku kenapa sih?”

Saya, yang waktu itu lagi ngemil sale pisang, spontan teriak, “Oh my God! Kamu jadi mirip Gengkhis Khan!”

Ternyata eh ternyata, waktu adek saya ngucek-ngucek mata setelah bangun tidur, maskara di bulu matanya njebret-njebret ke kelopak matanya. Siyalnya, maskara itu bikin dia alergi!

Saya dan bokap mesti mencekoki dia dengan obat imunosupresan sebelum radangnya makin parah. Butuh dua hari supaya tuh bengkak di kelopak mata jadi kempes lagi. Yang sebel malah nyokap saya, coz maskaranya didaulat sebagai penyebab alergi pada adek saya. “Ini kan maskara mahal,” nyokap saya ngedumel. “Untung alerginya dateng pas udah pulang ke rumah. Coba kalo alerginya dateng di tengahnya wisuda, ya urung koen dapet ijazah..”

Saya malah menspiralkan jari saya di depan adek saya. “Keciann deh lu, nggak bisa pake maskara keren..”
Semenjak itu, adek saya milih-milih kalau mau pakai maskara..

Dan jangan dikira saya nggak punya alergi. Cantik-cantik gini, saya bisa modar kalau makan udang, lobster, atau kepiting. Saya sudah pernah nyaris tewas di sebuah rumah sakit gara-gara saya dijamu udang waktu ma’em di rumah teman. Lha waktu itu saya nggak tahu kalau saya makan udang, saya tahunya asisten pribadi nyokapnya temen saya itu nyuguhin telor dadar. Si asisten nggak bilang, bahwa dalam omelet itu ada udangnya..

Jadi, kalau orang liburan ke Bali tuh selalu dipesenin jangan lupa makan lobster di Jimbaran, saya nggak pernah dengerin. Pertama, waktu kedatangan saya nyaris selalu pas musim libur, akibatnya Jimbaran selalu penuh. Kedua, makan lobster adalah cara efektif kalau saya bosen hidup.

Paling frustasi kalau saya mau makan di restoran sushi atau dim sum. Kenapa sih semua makanan itu dinamain bahasanya ras Mongoloid sehingga saya nggak bisa nebak isinya? Saya harus rajin nanya ke pelayannya, “Maaf, Mas? Yang isi udang yang mana?”

Si pelayan akan nyerocos panjang lebar dan bahkan menawari saya menu spesial yang isi utamanya adalah udang. Saya cuman tersenyum anggun dan menggeleng seraya berkata, “Oh, tidak, tidak. Please put that thing away..”

Kolega saya sampek bilang sama saya, “Kesiyan deh kamu, Vic. Nggak bisa makan makanan elite..”

Berbahagialah orang di dunia ini yang nggak punya alergi. Bisa nyuci piring pakai deterjen apapun. Bisa pakai perhiasan apapun tanpa gatel-gatel. Bisa pakai maskara. Bisa makan makanan apapun tanpa harus takut berakhir di u-ge-de..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

36 comments

  1. Ina says:

    Vic aku punya alergi, alergi sambal terasi, kalo nyium itu sambel bisa ngga ketelen yang mau dimakan abis kayaknya semua yg kumakan terasi,kalo diajak makan aku suka jaga jarak dengan sambal terasi jaga-jaga siapa tahu ntar aku mabok sambel dan muntah ditempat ngga anggun banget deh, sampe2 nenekku bilang jangan segitunya loh sama sambel terasi siapa tahu suamimu penggemar sambal terasi. Kutukan sambel terasi benar-benar terjadi pdku, My hunny itu penggemar no 1 sambel terasi, anehnya alergiku ini hilang dengan sendirinya, sekarang udah kebal ama sambel terasi bikinnya pun udah jago, buktinnya my hunny sekarang gemah ripah loh jinawi….wakakak

  2. Soalnya sebelumnya gw nggak pernah lihat orang alergi emas, Man. Setelah gw denger pengakuan Inge, baru gw ngeh kalo korban alergi emas ternyata banyak juga.. 😀

  3. Arman says:

    wah diskriminasi lu vic… kalo gua yang cerita gak percaya, giliran orang lain cerita lu percaya…. 😛

    iya gak tau ya, kenapa kalo ama kalung kok gak kenapa2. padahal kalung gua malah gak pernah dilepas. mandi juga tetep pake. tapi gak pernah masalah lho leher gua.

    entah kenapa kalo ama cincin kok bermasalah…

  4. aku alergi sama yang namanya lipstik. udah nyoba berbagai merk sampai harga termahal (yang bisa kubeli :P) selalu menyisakan panas dan gatal
    udah lah, alami lebih cantik *menghibur diri*

  5. Mbak Reni, itu sih Mbak Reni-nya aja yang milih-milih cuman mau sama emas.. 😀

    Imumph, saya juga curiganya begitu. Padahal seumur-umur saya nggak pernah menyakiti udang dan kawan-kawannya lho. Saya kan penyayang binatang..

    *sambil ngunyah ikan goreng*

    Pak Satriya, makin susah? Memangnya Pak Satriya orang susah?

    *bingung*

    Pak Joe, apanya yang ngirit? Nggak enak lho..

    Pitshu, nggak bisa makan sayuran? Lhoo..jadi pupnya gimana??

  6. alhamdulillah…kita orang yang biasa hidup susah ga serumit itu, coba kalo seperti ceritamu, bisa makin susah aku. iiih betapa indahnya hidup ini sehat wal afiat.

    Makasih infomu, bisa jadi wacana buat kita kita ini.

    Oke sukses buatmu

  7. ImUmPh says:

    Untung saya ga punya alergi sama apapun. Apalagi alergi maskara, make aja kagak pernah. Dan untungnya lagi semua makanan bisa saya lahap dengan nikmat. Nyam Nyam Nyam….

    Mungkin ada lobster atau kepiting yang sensi sama mbak, jadi aja alergi sama dua makhluk itu. hehehehe

  8. Kulitku juga sensitif, kalau pakai perhiasan bukan dari emas pasti langsung gatel2.
    Makanya aku gak bisa pakai jam tangan, 'coz gak kuat beli jam tangan yg berlapis emas sih.. :((
    Perhiasan2 imitasi pun tak bisa mempercantik penampilanku.

  9. Inge, sebenarnya tadi pagi aku belum percaya Arman alergi emas, tapi setelah baca komentar Inge aku jadi mikir-mikir lagi. Alergi emas? Kenapa tidak?

    Kalo perkara alergi sama udang itu karena bodi nggak temenan sama kulit udang, wah aku nggak tau ya. Yang jelas kalo aku disuguhin sop yang cuman pakai bumbu udang pun, aku tetep gatel-gatel.. 🙁

    Aku nggak tau obat alergi jenis apa yang Inge maksud. Tapi yang jelas, terlalu sering minum obat apapun tidak baik buat ginjal, coz nanti ginjalnya jadi berat.
    Obat anti gatel, kalo diminum nanti efeknya jadi tukang ngantuk.
    Adapun obat steroid, kalo terlalu sering diminum nanti efeknya ke pengeroposan tulang. Yang paling menyebalkan dari steroid yang terlalu banyak adalah bikin muka jadi bulet kayak Doraemon..

    Bu Inten, aku belum bisa bilang itu alergi ikan ya, coz yang namanya alergi tuh tidak datang mendadak dalam seumur hidup. Agak kurang masuk akal jika seumur-umur kita nggak pernah kenapa-napa kalau makan ikan, lalu tiba-tiba kita gatel pas makan ikan satu kali saja.

    Coba iseng ditelusurin aja, yang dimakan tuh ikan jenis apa, bumbunya apa.

    Alergi biasanya nggak bereaksi beberapa hari setelah memakan "tersangka penyebabnya". Reaksinya cepet kok, paling lambat ya dalam tempo 24 jam.

    Pak Joko, alergi telur memang sering banget terjadi, jadi kasusnya Bu Joko itu cukup lazim. Sepupu-sepupu saya juga kayak gitu, mereka waktu masih anak-anak jadi nggak bisa makan biskuit lantaran sering biduran karena kandungan telurnya.

    Cara menghilangkan alergi ada, tapi umumnya nggak drastis, Pak. Biasanya butuh waktu lama, bertahun-tahun. Dan cara penghilangannya sendiri masih sulit dijelaskan.
    Sebagai contoh, adek saya waktu balita juga alergi telur, tapi sekarang dia sudah bisa sobatan sama telur. Tipsnya adalah mengurangi konsumsi telur sedikit demi sedikit.

    Hebat tuh alerginya Bu Joko ilang setelah melahirkan. Tapi saya belum bisa bilang bahwa melahirkan bisa menghilangkan alergi.

  10. Jokostt says:

    Kalau bahas masalah alergi memang tidak mengenakkan. Kalau sakit penyakit umum, bukan alergi masih bisa diobatin. Lha kalau alergi katanya tak bisa diobati. Benar, nggak sih itu, Mbak Vicky?

    Saya jadi ingat istri saya dulu pernah terkena alergi Ayam dan Telur. Menyiksa banget. Selain tak bisa makan masakan yang mengandung ayam, juga tak bisa makan roti seperti Bolu yang ada bahan telur di dalamnya. Kalau ngelanggar pantangan itu, sekujur tubuh, terutama ditangan langsung biduran dan gatel-gatel. Tapi untunglah setelah selesai melahirkan anak saya yang pertama, alergi itu hilang dengan sendirinya.

    Aneh! Apa begitu, ya penyakit alergi itu, Mbak Vicky? Bisa hilang dengan sendirinya?