Supaya Eksis di Twitter

Twitter masih jadi problem yang cukup asing buat para newbie di Indonesia, terutama buat mereka yang sudah sedemikian lama cangkruk di Facebook. Beberapa hari yang lalu saya ngobrol sama temen, yang ngeluh coz rupa-rupanya seseorang yang dulu nge-follow dia sekarang nggak mbuntutin dia lagi. Saya dulu kan pernah nulis di sini bahwa sebenarnya punya pembuntut banyak-banyak itu nggak penting-penting amat, tetapi mungkin itu bukan solusi paradigma yang efektif buat orang yang setengah mati kepingin eksis.

Terus saya cek isi tweet-an dia, lalu saya segera bisa memperkirakan kenapa dia nggak eksis-eksis amat di Twitter. Lha gimana caranya mau eksis, kalo sebulan aja nge-twit cuman satu-dua kali? Hahaha..

Lalu temen saya bilang bahwa dia itu jarang nge-twit soalnya temennya di Twitter juga nggak terlalu banyak. Nah, di sinilah saya baru ngeh bahwa dia sendiri nggak terlalu akurat dalam mendefinisikan kata “teman” di Twitter. Twitter itu bukan jaringan sosial buat cari teman. Cari teman barangkali adalah keuntungan tambahan, tapi tujuan utamanya bukan itu. Tujuan utamanya adalah bagi-bagi informasi. Jadi paramaternya bukan cari teman, tapi cari follower. Ataukah saya yang salah?

Soalnya kalau cuman buat cari-cari teman, nggak usah repot-repot bikin account di Twitter. Punya account di Facebook sudah lebih dari cukup, nggak usah bikin-bikin lagi di situs-situs lain. Ataukah orang bikin account di Twitter sebagai account cadangan, jaga-jaga siapa tahu suatu saat nanti pamor Facebook meredup seperti halnya Friendster? Kalau kayak gini caranya, nggak bener juga, coz setahu saya, Twitter lahir duluan ketimbang Facebook.

Jadi, apa alasan kebanyakan orang ikutan Twitter? (1) Mbuntutin kehidupannya teman, (2) Mengobral curhatan kita sendiri. Sebenarnya manfaat ini sudah dapet di Facebook, tapi salah satu kelebihan lainnya dari Twitter adalah (3) Mbuntutin kehidupannya artis. Sebagai contoh, saya kepingin mbuntutin kehidupannya Demi Moore, tapi saya nggak tahu alamat Facebook-nya Demi Moore. Saya cukup follow account @mrskutcher aja di Twitter, maka saya tahu Demi lagi ngapain sama si Ashton Kutcher itu. Lucu kan?

Tapi manfaat yang lebih penting dari Twitter adalah (4) dapet update paling baru dari acara-acara yang kita suka. Sebagai contoh kalau saya follow account Twitter @AirAsiaBlog, maka saya akan langsung tahu kalau mereka lagi promosi tiket gratis coz hal itu akan mereka siarkan langsung di tweet-an mereka. Atau kalau saya follow account @dudutna milik Andi Rianto, saya akan tahu langsung kapan Harmoni yang cuman siaran sebulan sekali di SCTV itu bakalan taping, tanpa harus bolak-balik mantengin jadwal acara tivi di koran. Atau kalau saya lagi kepingin tahu apa yang lagi hip di Bandung saat ini, saya cukup follow account @infobdg, dan saya akan tahu jalan mana aja yang hari ini macet, atau di sebelah mana lagi ada festival apa. Itu gunanya Twitter.

Gimana caranya supaya orang mau follow Twitter-an kita? Kan nggak asik punya account tapi pembuntutnya dikit? Hm, saya nggak punya tips khusus untuk ini, coz saya nggak tahu kenapa orang-orang mbuntutin saya, hehehe..
Tapi mungkin saya bisa bilang bahwa alasan saya mau nge-follow twit-an seseorang adalah:
1. Dia teman saya, saya kenal dia, tahu rumahnya di mana, jalan apa, RT berapa, dan saya kepingin bisa memantau kabarnya tanpa harus nanyain via SMS.
2. Dia artis kesukaan saya, dan saya mau tahu kapan dia ngeluncurin albumnya yang paling baru.
3. Twit-an-nya selalu penting, misalnya dia selalu ngabarin info-info kesukaan saya, misalnya toko sepatu mana yang lagi sale, atau apakah Brad Pitt jadi putus dari Angelina Jolie.. :-p

Alasan saya belum nge-follow twit-an seseorang adalah:
1. Saya belum merasa kenal, saya nggak tahu rumahnya di mana, di jalan apa, di RT berapa.
2. Saya mau follow, tapi account Twitter-nya selalu di-protect, akibatnya saya nggak tahu apakah tweet-nya cukup penting buat di-follow atau enggak.
3. Waktu saya buka Twit-an-nya, ternyata dia baru nge-twit satu kali..
4. Waktu saya buka Twit-an-nya, ternyata dia lama banget nggak ng-update Twit-nya. Haduh..saya ogah banget sama microblogger yang cuman anget-anget tokai ayam..
Atau.. 5. Saya dulu pernah follow dia, tapi kemudian dia berhenti follow saya. Ya udah, karena saya orangnya sopan-santun, maka saya pun ikut berhenti nge-follow dia..

Dan satu lagi, urusan media jaringan sosial nggak akan beres kalau motivasi kita cuman latah. Bisa aja kita ikut-ikutan bikin account Twitter karena lihat orang lain pada bikin, tetapi kalau tuh