Melukis dengan Sambel

Burger, Hi Tech Mall, Tambaksari, Surabaya.

Ini cuman saos, padahal. Tapi suka tidak suka, saya terpaksa mengakui
bahwa penampilan saos yang disemprot-semprot dikit ini bikin burger yang
cuman isi keju + selada + daging aja bisa bikin laper yang ngeliatnya.
Ini mendongkrak nilai jual si burger, dari yang tadinya modal awalnya
cuman Rp 3k, bisa naik sampek 3-5 kali lipat, tergantung di mana kau
menjual burgernya.

Yang satunya, itu juga cuman bubuk kayu manis yang dibubuhin a la
ceprok-ceprok di piring pancake. Tidak bisa dicocol oleh pancake-nya,
bahkan dijilat langsung pun akan nampak seperti kurang kerjaan. Tapi
ceprokan bubuk kayu manis ini bikin pancake-nya nampak lebih cakep 😉

Kadang-kadang, kalau saya lagi bikin proyek di dapur, waktu yang saya
habiskan buat menghias-hias pakai saos ataupun bubuk ini jauh lebih
banyak ketimbang bikin makanan utamanya. Bahan lukis yang paling saya
sukai adalah mayonnaise dan whipped cream 🙂

P.S. Foto-fotonya saya jepret sendiri lhoo..

Pancake, Mayang Suki & Pancake, Gubeng, Surabaya.

22 comments

  1. Inge, aku kalo dapet cokelat semprot itu nggak aku pake buat melukis-lukis, tapi aku seruput langsung, hahahaa..

    Dwi, ngakak bayangin melukis pake petis, hahahaa..

  2. AdeLheid says:

    AKu ngiler liat yg pertama 😀
    Vic, cobain gambar2 pake coklat yg diisi ke semacem pensil semprot gt deh..pasti bakal kecanduan. bisa buat bingkisan ntar pas valentine jg 😀

  3. Itu memang keterampilan yang mesti banyak-banyak dilatih, Mbak. Coba diliat kue-kue cantik yang dijual di toko-toko itu, kadang-kadang menghiasnya dengan melukis pakai krim itu butuh waktu sehari semalem lho.. 🙂

  4. Mugniar says:

    Iya memang jadi keren dilukis pake sambel. Melukis2 gitu ilmu tersendiri lagi ya mbak. Kalo saya mah gak telaten yang spt itu 🙂

  5. *bingung, bayangin Mas Eko tanda tangan di kue pake saos*

    Cahya, saya juga seneng. Tapi jangan jus avokado, jus jeruk aja 🙂

    Mas Fahmi, aku mau! Tapi saosnya itu lhoo..kalo plain doang kurang seru ah..

    Mbak Manda, temenmu norski, hahaha..

    Hani, lain kali kalo mau mampir blogku kudu makan dulu yaa 🙂

  6. jadi inget temenku, pas disuguhi pancake dengan bubuk kayu manis di sekitar piringnya, eh malah di lap. dia bilang, "ih, kok jorok ya… kotor bangets!" hiyaaaaa…..

Tinggalkan Balasan ke Manda La Mendol Batalkan balasan