Packing Make Up untuk Travelling

Dulu tuh, saban kali saya mau ke luar kota bareng suami, suami saya hampir selalu cemberut. Soalnya kan kami packing barang dalam koper yang sama, dan dia nyaris nggak kebagian space.

Kami selalu travelling bertiga, bareng anak kami. Namanya juga balita, pasti barang anak kami paling banyak dong. Tapi menurut suami saya, barang saya juga kebanyakan, apalagi tempat make up yang saya bawa.

Laki-laki tuh memang nggak akan pernah bisa paham, kenapa cewek kalau mau pergi mesti bawa body lotion sebotol, foam rambut sebotol, dan dompet isi krim muka satu set yang besarnya ngalah-ngalahin kotak P3K di rumah, hahahaha..

..karena kalau laki-laki sampai bisa ngerti, saya akan curiga kalau jangan-jangan dia bukan laki-laki.

Tapi gini ya. Orang Indonesia tuh kalau bepergian, kopernya seabrek. Pertanda kurang pengalaman.

Jadi saya mulai perbaikin cara saya packing make up. Cukuplah biarkan saja Fidel yang bawaannya kayak mau pindah rumah, tapi nggak usahlah saya ikut nambah-nambahin beban. Maka saya pun milah-milah, kosmetik mana yang memang puenting banget buat saya bawa, dan barang mana yang bisa ditinggal di rumah.

Lalu saya mencoba latihan meminimalisir isi koper ketika bepergian sebentar dalam 1-2 hari. Lalu ditingkatkan minimalisir lagi ketika perginya 4-7 hari. Awal-awalnya, saban travelling saya selalu aja mendesis, “Oh shit, gw lupa bawa barang itu..” Tapi setelah saya berusaha ikhlas dengan kelupaan saya, lama-lama saya jadi sering nggumam, “Never mind. Gw toh nggak butuh barang itu setiap hari. Oke, mana Indomaret deket sini?”

Setelah saya berbulan-bulan berupaya meminimalisasi barang, akhirnya saya dan suami plus Fidel berhasil bepergian selama dua minggu ke Bogor, dan pulangnya masih ada sisa space di koper buat bawa oleh-oleh hasil ngejarah Ikea. Tanpa charge tambahan buat bagasi. Saya merasa menang, melawan diri saya sendiri.

Kopernya masih terasa berat sih, tapi karena memang lantaran occupied oleh barangnya Fidel. Tapi alat make up bawaan saya sudah nggak sebanyak yang dulu.

Memang wadah kosmetik itu makan banyak tempat di koper, bahkan lebih banyak ketimbang baju atau sepatu. Saya biarpun pergi itu untuk urusan piknik, tapi saya juga tetep kepingin keliatan kinclong kayak artis (ceilee..). Saya itu senengnya ya moto-moto, termasuk motoin diri sendiri. Makanya kayaknya dosa besar gitu kalau tampang keliatan kucel pas lagi bepergian. Lha travelling kan sudah makan biaya mahal, mosok hasil akhirnya berupa foto-foto mbelgedhez? Dan itu sebabnya kenapa kosmetik bawaan saya itu banyak.

Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat

Make up untuk travelling
Hawa di Jogja cukup panas, tawaf keliling Keraton Yogyakarta Hadiningrat lumayan bikin keringetan, tapi make up untuk travelling tidak boleh luntur.

Jadi beginilah yang saya kerjain buat packing make up untuk travelling.

Rencanakan

Saya kalau mau bepergian, selalu berusaha tahu secara spesifik saya mau ke mana aja. Dan ke sana-sini itu ngapain. Memang nggak spontan kok.

Tapi saya semenjak punya bayi sudah nggak mau lagi bepergian tanpa itinerary. Saya mesti tahu tempat yang saya tuju itu aman buat Fidel apa enggak. Kalau nggak cocok ya saya nggak pergi. Saya ini lebih bahagia kalau pergi sambil bawa anak ketimbang ninggalin anak saya pada orang lain.

Bikin itinerary juga penting lantaran itinerary menentukan saya mau pakai baju yang mana. Baju warna apa menentukan make up warna apa. Soal itu, lihat di poin berikutnya. Lanjut.

Bikin Organizer

Saya mulai dari bikin daftar dulu tentang barang yang mau dibawa. Acara bikin daftar barang bawaan itu lebih lama daripada acara packing kopernya sendiri.

Daftar packing ini saya simpen di Evernote smartphone saya. Jadi kalau saya mau packing, tinggal ngintip contekan di daftar itu aja. Supaya nggak usah mengingat-ingat berulang kali dan saya bisa konsen ngemong Fidel yang lari-lari ke sana kemari. Kalau ada barang yang ketinggalan, ya salahin aja daftarnya.

Dari daftar ini, saya pilah mana kosmetik berupa skin care, mana daftar make up. Selanjutnya saya masukin masing-masing daftar ke tas-tas kecil atau tas pouch. Sekali travelling biasanya saya bawa 2-3 tempat make up berupa pouch. Satu pouch isi skin care, satu pouch lainnya isi make up, satu lagi pouch isi alat rambut kalau perlu (yang terakhir ini sudah jarang banget saya pakai).

Tempat make up untuk travelling
Tempat make up milik saya yang berupa tas pouch ini muat untuk lotion tabir surya, 3 botol lip cream matte, pelembab untuk bayi, sisir sikat, parfum, serum anti aging, cleansing oil, BB cushion tabir surya, dan kapas.

Kok nggak pakai tempat make up dari plastik yang banyak kantong di dalamnya itu? Biar semuanya kumpul jadi satu di satu wadah kosmetik? Oh, saya pakai itu 5-10 tahun yang lalu. Memang sekilas barang itu keliatan keren. Tapi kalau dimasukin ke koper, malah jadi gemuk dan ngabisin space. Sedangkan kalau saya pakai tas pouch, bisa diselipin ke pinggir-pinggiran koper, jadi nggak berasa makan space.

Percuma sih punya koper segede gaban tapi nggak bisa mengorganisir. Pada akhirnya koper itu cuman jadi buntelan Pak Janggut versi pakai gembok (Anda yang seumuran saya pasti tahu siapa itu Pak Janggut yang bawa buntelan).

Bersahabat dengan Travel Size

Tiap kali saya suka dengan suatu produk, saya selalu berusaha nyetok kemasan kecilnya. Saya senang lotion tabir surya ukuran kecil. Sabun cair ukuran kecil. Mungkin harganya jadi lebih mahal daripada ukuran yang besar sekaligus. Tapi untuk bepergian yang efisien, kemasan travel size ini sangat mengirit tempat.

Lagian saya kalau bepergian itu paling banter ya dua minggu. Artinya paling banter ya saya cuman butuh lotion sebanyak 100 ml. Mosok saya mau ngegotong koper berisi botol segede 200 ml yang isinya tinggal 10%-nya doang?

Anda mungkin lebih suka mewadahi cairan dalam botol-botol plastik kecil yang sekarang banyak dijual di online shop. Saran saya sih mendingan beli yang ukuran 20 ml kalau cuman bepergian paling banter seminggu.

Tapi hati-hati milih botolnya, jangan sampai dapet yang kemasan tutupnya gampang kebuka. Takutnya isinya malah meluber keluar kalau-kalau koper kita lagi disimpan di ruangan bagasi pesawat yang super panas. (Saya belum lupa sabun cair saya meluber keluar dan membasahi koper saya dalam perjalanan dinas dari Jakarta ke Cali 10 tahun yang lalu).

Kulit Aman Dulu, Lenong Belakangan

Sebagai dokter, saya meminimalisir kemungkinan kena kanker kulit di usia senja akibat kemalesan kita ngolesin tabir surya ketika kita masih muda dan centil. Ngolesin tabir surya itu mesti rajin, padahal saya sibuk meladeni anak 24 jam sehari.

Jadi, saya pun berinvestasi pada produk tabir surya yang ber-SPF banyak. Ambil contoh, lotion tabir surya yang SPF-nya 30 tentu bisa dipakai selama 300 menit alias 5 jam. Artinya kalau habis mandi jam 7 pagi, lalu pakai lotion, maka lotionnya tinggal diolesin ulang jam 12 siangnya, persis sesudah kita sholat Dzuhur. Sama sekali nggak makan waktu.

Contoh lain, BB cushion saya punya SPF 50. Memang produk tabir surya untuk wajah yang satu ini lebih mahal ketimbang BB cream yang SPF-nya 30. Tapi SPF 50 berarti bisa dipakai selama 500 menit (artinya 8 jam). Kalau saya olesin jam 8 pagi, saya nggak usah mengulangnya sampai jam 4 sore. Setelah jam 4 sore pun sinar matahari sudah kehilangan daya radikal bebasnya, jadi saya nggak urgent juga pakai BB lagi toh?

Dan memakai produk tabir surya untuk wajah dalam bentuk apapun jauh lebih ngirit ketimbang mendempul muka sampai 3-4 lapis produk. Dulu ada masanya saban hari saya pakai morning cream, lalu timpuk muka dengan lotion tabir surya, kemudian saya dempul pakai foundation, baru pakai bedak. Tapi kemudian saya punya anak, lalu nyadar kalau anak saya jadi pintar jika saya sering main sama anak. Maka saya pun mutusin untuk mengoleskan kosmetik dengan lebih efisien, supaya saya bisa mengerjakan hal-hal lain yang juga sama pentingnya.

(Please lah, main sama anak itu jangan cuma 15 menit doang sehari.)

Bersih-bersih yang Sederhana

Ada masanya ketika ritual cara membersihkan wajah saya persis kayak putri keraton: Eyes-lips make up remover -> cleansing milk -> facial wash. Ya ampun, lamanya. Dan Fidel pun manggil-manggil minta dikelonin, padahal saya baru bersih-bersih pakai milk dulu. Ritual kayak gini aja udah perlu minimal tiga botol produk dan ini makan space banyak di koper.

Kemudian saya mencoba pakai pembersih muka lainnya yang berupa cleansing oil. Dan ajaib..urusan bersih-bersih muka langsung beres. Cleansing oil saya bisa ngehapus eye liner dan lipstik saya yang waterproof, sekaligus menghapus foundation saya dalam sekali usap. Dan paling-paling saya cuman butuh 1-2 lembar kapas untuk ngolesin produk ini.

Video di bawah ini adalah demo saya pakai pembersih muka berupa cleansing oil.

Cleansing oil-nya mungkin memang lebih mahal ketimbang pembersih muka lainnya yang berupa cleansing milk. Tapi nyatanya, gegara cleansing oil ini, saya udah nggak perlu lagi beli make up remover + cleansing milk + facial wash. Oh ya, saya beli barang kemasan kecil ini cuman setahun dua kali. Soalnya barangnya nggak habis-habis!

Pilih Produk yang Tahan Air

Kata-kata favorit saya dalam urusan kosmetik adalah waterproof, water resistant, long stay (dan hypoallergenic). Bedak waterproof dan tahan dipakai lebih dari 12 jam biasanya lebih mahal. Tapi itu worthed it buat kita yang bepergian seharian penuh (dan kadang balik ke hotel cuman buat numpang tidur doang).

Kosmetik yang tahan belasan jam bikin kita nggak usah touch up. Nggak usah touch up berarti: 1) nggak ribet nyari tempat sepi untuk sekedar ngecek wajah di cermin, 2) bisa lebih konsen menikmati perjalanan. Saya sendiri, satu-satunya alasan saya buat ngaca adalah ngecek, apakah ada sisa makanan nyelip di gigi setelah wisata kuliner.

Bawa Produk yang Fungsinya Banyak

Saya seneng eye shadow warna merah. Menurut saya, eye shadow warna merah itu bisa cocok dengan segala macam warna baju.

Tapi kadang-kadang eye shadow saya lagi habis dan saya belum sempat beli yang anyar. Jadi solusinya, saya memberdayakan lip cream matte merah saya sebagai eye shadow. Asyiknya memakai lip cream matte sebagai eye shadow ialah saya nggak perlu bawa kuas eye shadow segala. Lip cream-nya tinggal saya tap-tap doang di kelopak mata, beres.

Memang blending lip cream mattedengan tangan nggak akan sama akuratnya dengan kalau memakai kuas. Tapi, kalau saya cuman travelling ke pasar seni, atau cuman keluyuran di jalan, dan foto-fotoan selfienya nggak pakai lensa 50 mm, nggak akan ada yang nyadar kalau garis blending di kelopak mata saya nggak rata.

Kecuali, kalau saya travelling dalam rangka mau menghadiri fashion show. Atau mau pergi makan siang dengan Kim Kardashian. Atau lebih parah lagi, dengan CEO-nya perusahaan Bobbi Brown. Pokoknya mau ketemu orang-orang yang ngerti cara nggambar eye shadow. Nah, baru itu saya mesti pakai eye shadow dengan akurat.

Dan lip cream matte bahkan bisa berfungsi jadi blush on juga. Sama, makainya tinggal tap-tap doang di pipi. Nggak usah bawa kuas blush on yang panjang gemuk itu. Dompet kosmetik kita bisa langsing dong.

Contoh lain produk kosmetik yang multifungsi darurat: Maskara jadi eye liner. Kalau eye liner yang saya bawa sudah kering, saya celupin kuas eye liner saya ke botol mascara, baru saya gambarin biasa di garis mata.

Cleansing oil terlalu mahal, tapi facial wash lagi habis dan maskara mulai luntur? Saya rampok tasnya Fidel, terus saya ambil tisu bayinya. Lalu saya hapus make up mata saya pakai tisu bayi.

Tisu bayi lebih aman ketimbang tisu basah, lantaran tisu bayi itu nggak mengandung alkohol. Jadi kalau diolesin ke muka pun nggak bikin kulit jadi baret.

Untunglah saya geek. Akibatnya saya jadi tahu bahan-bahan dasar para kosmetik dan bisa kreatif menggunakannya untuk urusan darurat.

Simplifikasi Eye Shadow

Dalam milih eye shadow, untungnya saya nggak perfeksionis. Saya penganut eye shadow dua warna, dan umumnya saya cuman pakai warna merah sebagai warna utama dan warna hitam sebagai shadow. Supaya nggak bosen, saya kadang ganti warna utamanya dengan warna peach, tapi saya tetap lebih sering pakai warna merah.

Wadah kosmetik
Wadah kosmetik untuk printilan peralatan mata. Muat untuk palet-palet eye shadow, kuas, maskara, eye liner, dan pinsil alis. Kadang-kadang masih bisa dimuati 2 pasang bulu mata palsu dan lemnya.

Saya jarang pakai highlight. Jarang juga pakai warna-warna dalam kayak warna ijo, biru tosca, atau ungu. Kecuali kalau saya sedang mau menghadiri pesta bareng Kim Kardashian (atau mau gala dinner bareng CEO-nya Bobbi Brown, tetep aja :p). Makanya di situlah gunanya bikin itinerary sebelum bepergian. Kalau nggak akan datang ke pesta-pestaan, ya nggak usah ribet.

Yang paling penting sebetulnya urusan kuas. Sebab sebagian besar eye shadow saya masih berupa bubuk (karena 1) eye shadow bubuk saya nggak abis-abis, 2) saya nggak punya lip cream warna hitam untuk diberdayakan jadi eyeshadow, hahaha). Maka yang saya pentingkan adalah bawa kuasnya. Terutama kuas smudge yang bentuknya bulet, karena fungsinya untuk blending garis eyeshadow dengan warna kulit aslinya. Kuas lainnya, bisa dicincai.

Berapa Warna Lipstik yang Dibawa?

Di sini juga fungsinya itinerary, karena warna baju yang dibawa dan rencana occasion selama travelling ikut menentukan warna lipstik yang dibawa. Begini nih tips memilih warna lipstik yang saya lakukan..

Ambil contoh, kalau acaranya mau ke pasar seni doang, saya pilih lipstik warna natural. Contohnya yaa.. shade lipstik warna pink yang cenderung pucat.

tips memilih warna lipstik natural
Memilih warna lipstik natural bisa membuat bibir kita lebih nampak komunikatif tanpa kelihatan mengintimidasi lawan bicara. Pada foto nampak saya sedang meneteskan lip cream matte Poppy Dharsono warna dusty pink.

Lipstik warna peach  atau pink yang cenderung kromatik, bisa dipakai kalau mau piknik siang-siang sambil foto-fotoan OOTD. Shade pink yang rada gonjreng (misalnya peony), akan saya pilih kalau mau jalan-jalan malam. Pokoknya kalau travelling, saya cenderung pilih warna-warna yang hangat.

lipstik warna peach
Saya memakai lip cream matte Poppy Dharsono warna peach echo.

Warna-warna yang cenderung dingin baru saya sentuh kalau saya mau pergi pesta (atau mau dinner sama Kim Kardashian, again :p). Misalnya merah cabe, atau bahkan warna gelap kayak warna cokelat dan ungu. Kalau nggak ada glamour occasion, warna gini saya simpan di rumah dan baru saya pakai kalau lagi keluar mode bitchy-nya.

Tentang Rambut dan Badan

Di dunia ini hidup cewek-cewek yang nggak berani travelling tanpa hair dryer. Saya sih nggak pernah ribut bawa hair dryer. Kalau ke hotel, saya cenderung pilih hotel yang mau minjemin hair dryernya.

Beberapa orang lebih suka bawa hair dryer sendiri supaya nggak tergantung pada penginapan. Yang saya cemaskan justru kalau penginapannya masih kelas melati. Selain lampunya biasanya gelap sehingga nggak memadai untuk dipakai dandan (siapa sih yang mau ngegambar eye liner di kamar yang remang-remang?), pun kalau ditancepin hair dryer nanti listriknya njeglek.

Ada lagi cewek lain yang nggak berani travelling tanpa bawa alat catok rambut. Kebetulan ini bukan saya juga, karena saya nggak suka nyetrum-nyetrum rambut kalau nggak perlu-perlu amat. Saya mungkin butuh alat catok rambut kalau saya mau ke pesta, makanya saya lebih suka ngandalin salon terdekat dari hotel untuk nyatok rambut saya.

Saya juga ogah bawa toiletries. Hotel umumnya sudah nyediain toiletries, dan alhamdulillah saya nggak sensian. Kalau saya bepergian dan hendak nginep di hotel, saya cenderung cari hotel yang deket minimarket supaya saya bisa beli sikat gigi dan toiletries ukuran kecil-kecil jika diperlukan. Kepepet? Pinjem aja sabun mandinya Fidel.

Lifestyle-nya Juga Mesti Suportif

Memang tips bawa kosmetik sesederhana di atas ini nggak bisa dipakai sebagian orang yang ngeluh kulitnya sensian, atau rambutnya frizzy, atau mukanya gampang jerawatan (atau nggak punya uang cash banyak untuk membelanjakan waktu). Saya mesti garisbawahin juga kalau saya cx pola gaya hidup sehat, yang ujung-ujungnya supaya bikin saya gampang juga kalau lagi bepergian.

Saya makan buah kapan pun ada kesempatan. Saban kali saya sarapan di hotel, saya mulai dulu dengan makan buah. Buah itu bikin kulit lebih seger, apalagi kalau sedang tempur di daerah wisata yang kering kerontang. Makanya wajah saya nggak ribet butuh pelembab khusus.

Saya nggak minum kopi kalau nggak perlu-perlu amat. Saya penggila makan dan senang mencicipi segala macam, tapi cukup untuk nice to know doang, bukan untuk fanatik. Kalau saya cuman makan di warung ayam goreng, saya lebih suka pesen es buah ketimbang cappucino. Tapi kalau masuk café, saya jelas lebih pilih cappuccino ketimbang juice (karena saya ingin menghargai hidangan unggulan dari pemilik cafenya). Pilih-pilih occasion untuk menikmati diuretik macam kopi dan lain sebagainya ini bikin kulit saya nggak gampang dehidrasian.

Saya masuk hotel sebelum jam sembilan malam. Karena Fidel pergi tidur jam sembilan malam. Bandingkan kalau saya dugem sampai larut, bisa-bisa pulang ke hotel saya nggak sempat bersih-bersih muka. Dan ini resepnya kenapa dalam keadaan travelling pun saya jarang banget jerawatan.

Gaya hidup sehat
Pulang sebelum tengah malam, supaya sempat bersih-bersih muka, bikin saya jadi bisa menikmati perjalanan karena masih sempat bilang alhamdulillah.

Saya facial sebulan sekali untuk ngilangin komedo. Sel kulit yang nggak tersumbat bikin foundation atau BB atau bedak lebih gampang meresap, jadi kosmetiknya pun nggak gampang luntur.

Saya creambath dua bulan sekali supaya rambut saya dapet gizi. Sehingga kalau saya kepepet dan rambut saya kena sampo hotel yang dibikin dari deterjen generik itu, rambut saya nggak bakalan gampang rontok.

Menurut saya, bepergian itu adalah bagian dari gaya hidup, jadi jangan dianggap sebagai kejadian darurat yang bisa merusak tatanan hidup sehari-hari. Dengan cara berpikir begini, saya bisa menikmati setiap perjalanan saya tanpa pusing mikirin nata kosmetik di koper.

 

Anda masih ribet packing kosmetik kalau mau pergi-pergi? Kira-kira apa kendalanya kok ribet?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

40 comments

  1. Nining says:

    Kalo aku yg rada bikin keki itu ngelipet jilbab hahaha, sampe saking kekinya aku pny wishlist kudu beli nih setrika mini unt travel.

    Dan waves blushon’nya bodyshop selalu ada dalam travel pouch…serbaguna bangeeet, bs unt eyeshadow atau blushon. Bikin wajahku nggak kumus2 cerah merona eaaa.

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Jangankan jilbab, aku aja sekarang lebih cenderung milih bawa baju yang anti kerut. Soalnya bawa setrika itu makan space banget. Iya setrika mini masih oke. Tapi kadang-kadang kita kan nggak nemu meja untuk dijadiin alas setrikaan.

      Blush on-nya Body Shop enak ya? Nining seneng pake warna apa, Ning?

  2. Dini says:

    Jd tertarik beli cleansing oilnya nih… mah maju mundur belum menetapkan hati beli cleansing oil,, jd klo travel aq cm bw facial wash ama makeup remover

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Sok pertimbangkan aja. Aku nginvest cleansing oil segede 50 ml ini, 6 bulan lalu, sampai sekarang belum abis. Kalo dikonversi buat beli facial wash dan make up remover, bisa habis berapa botol..?

  3. Dee - HDR says:

    Tulisannya lengkap banget. Thanks infonya buat melengkapi make up kit khusus buat travelling. Next coba ah bawa lipstik shade pink atau warna hangat. Kece jugaaa.

  4. Haloooo…mbak Vicky 🙂 Waaahh.. makasih ya sharing bawa aneka makie up pas traveliny-nya. Aku suka bingun apa aja yang diprioritaskan. Oh, jadi mesti bawa pouch unuk tiap kategori make upnya ya..sip ikutin deh 😀 Tabir surya penting bingits tuh hehehe.

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Iya, makanya kalo aku pergi ke toko-toko, biasanya aku paling sering dateng ke counter pouch. Pouch yang kulitnya transparan itu aku suka, biar gampang ngintipin isinya apa 🙂

  5. Asep Haryono says:

    Waa keren keren. Begitu saya baca ciutan mba Vicky di Twitter saya langsung mampir di mari. Waaaaaaaaa jalan jalan ke Yogyakarta ya iehiehiee. Mantaf mantaffs. Kalau urusan travelingnya beberapa hari memang agak rempong juga kalau bawa barang bawaann banyak berkoper koper. Udah kaya mudik uhuiiiiiiiiiiii

  6. Toss mba, aku juga selalu pake pouch kalo pergi2, jadi bisa nyelip di tas atau koper. Bawa secukupnya.. Kalo ada yg ketinggalan juga langsung ke indomaret atau alfamart. 😀 Sekarang gak mau ribet2 amat pas traveling persiapannya juga lebih santay..

  7. Eni Rahayu says:

    Wkwkwk… Emak2 dimana2 sama bawaannya seabrek. Sy juga skrg pakai ponch mbak.meskipun kosmetinya gak selengkap mbak vicky. Lebih hemat tempat ya.
    Trus warna mattenya poppy darsono kalem2 gitu yak… Cantik deh… Jd pengen cobain
    Tulisannya lengkap pake bingit. Sukak bacanya. Makasih mbak… Senang bisa mampir

  8. Saya kalau travelling bawaannya masih 1.pouch sih yang isinya bedak, lipstik, pensil alis sama pelembab dan sunscreen. Tapi berhubung sekarang mulai lebih suka dandan nggak tahu deh bakal nambah apa nggak bawaan pas travelling. Makasih tipsnya, mbak 🙂

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Saya dulu agak shock membayangkan bakalan bawa banyak alat kalau mau travelling. Lalu saya mulai dengan bikin simulasi sehari-hari, kira-kira barang apa aja yang wajib saya pakai dalam keadaan travelling ataupun enggak. Maka barang itulah yang akhirnya saya bawa.

      Sebetulnya keperluan make up saya dalam keadaan travelling atau tidak itu sama aja. Yang membedakan hanya ukuran produknya aja 🙂

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Memang mindset utamanya adalah ikhlas dulu. Nanti kalau sudah ikhlas barang ketinggalan, kita bisa kreatif mikir untuk menanggulangi ketertinggalan barang itu dengan memanfaatkan apa yang tersedia di sekitar kita di tempat perjalanan.

  9. Finika says:

    Waaa… Tengkyuw bgt Vick.. Tulisanny bermanfaat bgt… Jd motivasi juga bwt aku yg males dandan… Aku jg yg tdny msh ragu2 nyoba lip cream, jd tw neh klo lip cream matte bs dipake bwt eye shadow n blush on… Jd bs lbh simple lg bawaanny klo pergi2… Skrg gak ragu lg dech pake lip cream…

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Iya, memang lip cream itu kadang-kadang bisa menggantikan eye shadow atau blush on, kalau tangannya terampil mengaplikasikannya. Dicoba ya, Na, kasih tahu aku dong hasilnya kalo udah gape..

      1. Finika says:

        Yaa ntr lgs cuz cr lip cream… Aku naksir bgt lip cream merk fave mu ituh… Kykny aku mw coba beli… Heuheuheu… Aku newbie bgt vick mslh per make up an… Ga iso dandan… Hahaha… Tp skr udh melek dikit2 lah… Biar kinclong dikit… Xixixi…

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Benerr.. gemes banget rasanya kalo koper udah berat-berat digeret dan ternyata isinya cuma pindahan meja rias yang nggak kepake selama perjalanan..

  10. Ria Rochma says:

    Saya paling setuju soal milih hotel deket minimarket. aku juga tipe-tipe malas bawa alat mandi. Tapi juga bawa dua anak kecil, kadang mereka butuh cemilan yang mana cemilan itu mahal harganya kalau belinya di hotel yang ada store-nya.

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Makanya daripada koper penuh dengan kosmetik mamanya, lebih baik investasikan space banyak untuk cemilan anak-anaknya..

      Soalnya kalau anak-anak nggak seneng, mamanya juga nggak akan happy dan percuma bawa make up seabrek kalo mamanya nggak happy..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *