Balada Laptop Lemot Ketika Liburan

Liburan itu sebetulnya menyenangkan. Jalan-jalan ke sana kemari, shooting sana, motret sini. Tetapi kalau video atau fotonya sudah menuh-menuhin gadget, mulailah jadi persoalan. Karena ternyata, transfer files doang bisa jadi lebih ribet ketimbang sekedar pesan tiket pesawat terbang.

Malam itu di bulan Desember 2018, saya masuk kamar hotel dengan kecapekan. Saya taruh tas, buka koper, nyalain laptop Asus saya. Saya suruh Fidel, anak saya, buka bajunya sendiri, lalu saya mandikan dia.

Fidel masih excited aja selesai mandi. Dia terus-menerus ngoceh tentang busway dan KRL, sementara saya naikkan suhu AC kamar yang rupanya disetel housekeeper hotel terlalu dingin. Mata saya melirik laptop yang masih aja loading menuju standby. Lemot ih.

“Fidel tadi ke aquarium, Ma! Lihat putri duyung! Sama bintang laut!” celoteh bocah saya.

Saya menggumamkan respons standar macam “Oh yeah?”, “Oo gitu ya?” dan “Terus, terus gimana?” secara bergantian, padahal mata saya sibuk nungguin laptop selesai loading.

Sedang memandangi Laptop Asus
Setengah senewen menatap browser di laptop yang tidak mau berhenti refresh, padahal saya masih harus memasukkan beberapa perintah di laptopnya.

“Maa..ayo tidur,” rengek Fidel minta dikeloni.

“Tunggulah sebentar,” kata saya sambil mencetin Bluetooth di HP saya.

“Mama, mau diceritain soal busway!” Fidel ngeyel, bikin saya buru-buru nyalain Bluetooth di laptop saya. Lalu sekitar 30 footage video berukuran segede-gede gaban pun tersalin satu per satu, dari smartphone ke dalam laptop saya itu.

Saya naik ke tempat tidur, membuai Fidel sambil memperlihatkannya video-video yang kami bikin tadi pagi di smartphone saya. Seraya mendongeng.

“Pada suatu hari, ada seorang anak yang lucu dari Surabaya. Anak itu bernama Fidel. Fidel datang ke Jakarta, untuk mencoba naik busway..”

Baru 5-10 menit saya tontonkan video dia naik busway dari Glodok menuju Blok M, dia langsung tertidur. Sebetulnya saya juga sudah mulai kecapekan, tapi saya usahakan tetap bangun. Malam masih panjang, saya tak boleh tertidur sebelum selesai transfer video.

Saya selimuti Fidel, lalu saya matikan Bluetooth-nya smartphone.

Begitu dia terlelap, langsung saya selimuti dia, kemudian saya matikan Bluetoothnya. Lalu saya tancap kabel data USB dari HP menuju laptop saya. Nah, sekarang kecepatan transfernya nampak lebih baik ketimbang transfer dengan Bluetooth tadi.

Footage-footage video yang saya bikin di Kota Tua sepanjang tadi pagi, bertebaran di layar laptop. Saya tersenyum melihat cuplikan foto Fidel berlari-lari riang di lapangan Kota Tua. Kami telah berhari-hari menginap di Glodok. Fidel menemani saya menjelajahi sejarah Jakarta.

Wisata Kota Tua Jakarta
Saya sama Fidel Fahmi lagi main di obyek wisata Kota Tua Jakarta.

Orang bilang, liburan akan selalu berlalu. Tetapi liburan tidak akan terlupakan jika kita merekamnya dengan tepat. Dan saya, menghabiskan sebagian besar waktu saya selama bepergian ini untuk shooting bikin vlog.

Saya, Travel dan Laptop Asus

Saya mulai serius belajar bikin video semenjak keracunan workshop bikin video dua tahun lalu. Sejak itu, saban kali pergi piknik, saya pasti bikin video. Ternyata, dengan shooting, saya bisa mendokumentasikan perjalanan dengan lebih akurat, ketimbang cuman nulis doang.

Padahal kalau lagi dalam perjalanan, bikin video itu agak sulit. Saya ini ribet lantaran sebelah tangan saya kudu nggandeng Fidel. Alhasil saya cuman pakai sebelah tangan saya yang satu lagi buat shooting, itu pun pakai smartphone aja karena lebih handy ketimbang pakai kamera.

Dan itu, membuat saya terpaksa bolak-balik ngecek memori smartphone saya. Memori smartphone saya sering cepat penuh dengan file video. Pasalnya file video itu panjang-panjang, resolusinya high definition, karena saya berniat tampilin video saya di channel Youtube saya. Seringkali alesan saya segera pulang dari liburan bukanlah karena kehabisan duit, tetapi karena kartu memory dalam smartphone saya sudah penuh.. wkwkwk..

Gara-gara itu, saya merasa kudu bawa laptop kalau bepergian. Supaya file video dari smartphone bisa segera dipindahin ke dalam laptop. Buat jaga-jaga aja, jangan sampai file dalam smartphone itu ilang kalau-kalau smartphone-nya ilang atau ngadat.

Alhamdulillah, laptop Asus E202 saya adalah teman yang cukup baik selama perjalanan. Jadi ritmenya, seharian saya ngetrip sambil shooting pakai smartphone, malamnya di hotel ya saya transfer file-file video dari smartphone-nya ke dalam laptop.

Yang rese itu sebetulnya koneksi internetnya. Kalau lagi di dalam kendaraan yang bergerak, smartphone saya susah ng-upload video ke cloud karena koneksi internetnya nggak stabil. Apalagi kalau lagi di wilayah susah sinyal, whoaa..wassalam. Makanya perlu banget bawa laptop supaya gampang menampung files video, biar smartphone-nya nggak cepet penuh.

Watu Dodol Hotel di Banyuwangi
Ketika liburan, saya sempat-sempatin untuk pindahkan video ke dalam laptop Asus yang saya bawa. Laptop ini sangat membantu untuk nyimpan files, apalagi kalau kita lagi berada di daerah susah sinyal yang menyulitkan untuk menjangkau cloud.

Laptop Windows 10 Mulai Lemot?

Persoalannya, saya mulai merasa E202 ini udah nggak bisa ngimbangin kecepatan kerja saya kerja. Satu, mau start aja rasanya lemot, bisa sampai 5-10 menit sendiri, biarpun saya udah pakai Windows 10. Kayak tadi itu, buat nungguin laptop dari start hingga standby siap dipake, waktunya bisa saya pakai buat mandiin Fidel dulu.

Saya maklum sih, soalnya RAM-nya aja cuman 2 GB dan processornya cuman Intel Celeron. Masalah kecilnya RAM dan leletnya processor ini lumayan ganggu performa saya.

Saya nggak bisa browsing sekaligus transfer file via USB secara bersamaan.

Kadang-kadang browsernya jadi lelet pas lagi dipakai transfer USB. Kadang-kadang juga kecepatan transfer di USB-nya jadi lelet pas saya lagi nonton video. Sering banget saya ketiduran di depan laptop gegara nungguin laptop saya selesai transfer.

Padahal saya perlu browsing buat riset untuk nentuin itinerary. Dan ukuran file yang saya transfer di USB itu pun gede-gede pula, bisa sampai ratusan megabyte per file.

Makanya sekarang saya lagi kerja keras, soalnya saya pingin ganti laptop. Jangan salah paham, saya masih suka E202 saya. Tapi, saya pingin ganti laptop yang lebih gesit kalo saya suruh-suruh transfer video banyak-banyak. Minimal ganti processor ke Intel Core berapa gitu kek.

Saya juga pingin kayak mbak yang senyum-senyum di gambar sini, bikin konten sambil browsing sana-sini tanpa takut laptop ngehang, karena sudah merasa aman dengan processornya yang paling kekinian.

Udah sering sih saya baca tentang laptop bagus-bagus yang canggih-canggih di internet. Tapi saya kok nggak sreg karena laptopnya kok pada berat-berat semua. Wah, laptop canggih tapi kalo ngeberat-beratin ransel ya sami mawon podo wae resenya. Belum lagi kalo takut laptopnya hilang, nanti kalau datanya dicuri orang, gimana?

Video Call dengan Orang Rumah

Malam itu adalah malam ketiga liburan saya di Jakarta. Saya cuman berdua dengan Fidel di kota metropolitan itu. Bapaknya Fidel nggak bisa ikut, soalnya dia mesti kerja.

Sudah lama saya penasaran ingin ngincipin rumitnya hidup sebagai penduduk Jakarta, bukan cuman wisata-wisata doang. Saya ingin memperkenalkan kepada Fidel tentang hidup orang Jakarta yang sehari-harinya kelayapan naik busway dan KRL. Karena selama kami hidup di Surabaya, Fidel cuman tahu rasanya naik mobil doang.

Persoalannya, perjalanan ini cukup nantang. Sebab prioritas saya adalah mengasuh Fidel sendirian, maka bawaan saya sendiri juga nggak bisa banyak-banyak. Selama perjalanan ini, saya cuman menggeret sebuah koper dan menggendong ransel. Koper itu bahkan cuman berisi baju Fidel dan sedikit sekali baju saya, sementara ransel saya hanya berisi laptop dan dompet.

Kini, seperti biasa, sambil pindahin video dari HP ke laptop, saya coba buka Skype lantaran kangen sama bapaknya Fidel. Icon telepon nampak kedap-kedip, sebelum kemudian si bapak nongol di tengah layar.

Video call dengan laptop asus
Untung bawa laptop Asus waktu lagi liburan, jadi tetap bisa video call dengan orang rumah.

Pertanyaan pertamanya adalah khas semua bapak di malam hari, “Fidel sudah tidur?”

Saya muter laptop supaya webcam-nya menghadap ke tempat tidur, mengekspos wajah Fidel yang lagi merem. “Tuh bocahnya.”

Suami saya ketawa geli. “Nggak capek dia?”

“Ya capek. Tapi dia nggak rewel. Aku ajakin foto-foto di depan ikan di Jakarta Aquarium pun dia mau-mau aja. Foto sambil dadah. Dadaaaah..” cerita saya sambil niruin gerak tangan Fidel melambaikan tangan.

“Besok jadi ke Bogor, Ma?” suami saya tahu bahwa besok saya akan meninggalkan Jakarta. “Jadinya ke Bogor mau pakai apa?”

“Masih bingung aku. Kalo pake Grab kan enak, bebas copet, Fidel tinggal tidur. Tapi kalo pake kereta, kayaknya lebih murah, tapi aku belum tahu jadwal keretanya.”

“Yaa liat jadwalnya di internet lah.”

“Kalo aku buka browser, nanti aku takut transfernya makin lemot, Pa. Ini HP lagi transfer video ke laptop, udah setengah jam, nggak selesai-selesai.”

“Banyak videonya?”

Saya garuk-garuk kepala. “Err.. sekitar 10 GB hari ini?”

Suami saya memutar bola matanya. “Pantesan lama mindahinnya. Ya kalo mau cepet kudu pindahin ke laptop yang USB C-nya udah pakai Thunderbolt, Ma,” kata suami saya.

“Kayaknya aku jebol aja Asus-ku supaya bisa dipasangin Thunderbolt 3 port ya,” saya ketawa terkekeh-kekeh. “Yang make Thunderbolt itu cuman tukang ngegame yang butuh laptop berat, Pa. Gak cukup masuk ranselku yang sudah berat sama baju ganti Fidel.”

“Tidur, Ma. Besok perjalanannya jauh,” kata suami saya. “Udah ditinggal tidur aja itu pindahan filenya. Yang penting HPnya tetep bisa dipake bangun solat subuh.”

Saya menguap. “Oke,” saya menyerah. “I love you, Pa.

Saya matikan Skype-nya sambil memandangi pemindahan file video yang masih 70% lagi.

Oh USB HDMI, HDMI..

Repot Packing Sambil Browsing di Laptop Asus

Besoknya, saya ngabisin waktu untuk berpikir lama buat ngambil keputusan tentang transportasi dari Jakarta ke Bogor. Keluarga saya yang jarang piknik bolak-balik ngewanti-wanti saya buat naik Grab aja ke Bogor supaya saya nggak usah ngawasin anak, ransel dan koper sekaligus, tapi saya ogah lantaran saya tahu biaya naik kereta itu lebih sedikit.

Akhirnya saya putusin bawa Fidel rekreasi naik KRL selama 1,5 jam menuju Bogor. Koper akan saya taruh di atas bangku saya. Saya akan ambil kereta jam 2 siang. Konon, itu jam sepinya kereta di Jakarta.

Fidel Fahmi di KRL Bogor
Fidel dalam KRL Bogor yang masih sepi. Di dalam tas ransel di sebelah Fidel itulah, saya menyimpan laptop saya.

Dan saya dapat informasi ini setelah googling sekitar 30 menit di laptop. Sambil sesekali menjawab celotehan Fidel yang terus-menerus minta diajak ngobrol. Dia sepertinya cemburu karena saya lebih tertarik menghadap layar laptop ketimbang ngobrol dengannya.

Duh, Nak, Mama harus mengetik untuk mencari tahu, Nak. Laptop ini nggak bisa memberi tahu kalau kita tidak mengetik di kolom Search-nya..
..atau saya yang harus cari alat yang bisa menjawab apa sana yang saya butuhkan?

Laptop Asus Zenbook S UX391UA

Hari-hari sudah berlalu semenjak saya pulang dari liburan saya di Jakarta. Fidel puas banget dengan perjalanan kami yang lamanya dua minggu itu. Apalagi dia bawa oleh-oleh hadiah dari liburan itu, sebuah mainan brick bongkar pasang berbentuk bajaj! (Dan saya mumet nyusun-nyusun brick kecil-kecil gitu tiap hari, sambil disuruh bocahnya recall tentang liburan kami yang naik bajaj ke Tanah Kusir..)

Kalau saya lagi males cerita, saya suruh aja bocahnya nonton video di laptop saya. Itu isinya video-video yang saya shoot selama menjelajahi Jakarta. Mulai dari video dia lari-lari di Taman Fatahillah, sampai video dia ketiduran dalam KRL menuju Manggarai. Nggak percuma saya begadang di hotel demi ngawasin transfer video yang prosesnya serasa berabad-abad.

Suami saya, yang udah bosen denger gumunan saya tentang kelemotan laptop saya, minggu lalu akhirnya nyodorin sebuah video menarik di kolom explore Youtube-nya. Coba tebak, ternyata Asus ngeluarin laptop Core i7 lagi. Dan menurutnya, Asus Zenbook S UX391UA ini pas banget buat saya yang suka gembol laptop kalau lagi pergi-pergi.

Laptop Asus Zenbook S UX391UA warna burgundy red
Asus Zenbook S UX391UA warna burgundy red

Laptop Tipis Ringan, Ciri Khas Laptop Asus Zenbook S

Did I say gembol? Kayaknya nggak deh. Ketika yang pertama kali saya dikasih tahu bahwa massa Zenbook S UX391UA cuman 1,1 kg, saya langsung terbayang, jika saya masukin laptop rose gold ini ke ransel saya, bisa-bisa saya lupa kalo lagi bawa laptop, saking ringannya.

Laptop Asus 13 Inch Core i7

Zenbook S UX391UA itu, diagonal layarnya cuman 13,3 inci. Serius ya? Ini layar atau kertas A4 doang sih? Bahkan merk sebelah yang 11-13-an inci pun beratnya masih 1,2 kg lebih lho.

Laptop Asus Zenbook S merupakan laptop tipis
Meskipun laptop Asus Zenbook S UX391UA ini merupakan laptop tipis, tetapi body-nya dibikin dari material yang kuat dan telah lulus tes standar militer.

Dan biarpun seringan kertas, processornya udah paling mutakhir, Intel Core i7. Dan Zenbook S ini dipasangi i7 keluaran tahun 2018, yaitu i7 8550. Wuih..segala kelebihan yang paling canggih dari Intel Core i7 ada di sini dong?

Windows Hello: Face Recognition dan Sensor Sidik Jari dalam Laptop Windows 10

Seolah nggak kurang canggih, Zenbook S ini sudah punya sensor sidik jari juga. Ah itu mah biasa yaa.. Tapi, tunggu, tunggu, ternyata Zenbook S UX391UA juga punya kamera inframerah. Dan ini jadi penting lantaran sensor kamera ini dipakai untuk face recognition.

Face recognition plus sensor sidik jari ini jadi highlight-nya Zenbook S UX391UA, lantaran laptop tipis ini udah dipasangin Windows Hello. Dengan Windows Hello, orang kalau mau makai laptopnya kudu di-scan pakai face recognition dan tes sidik jari dulu, baru laptopnya bisa dipakai. Maka orang kalau mau malingin laptop ini juga percuma. Aman kan buat dibawa bepergian?

Laptop Asus Zenbook S UX391UA dengan Windows Hello Face Recognition.
Lihat di mousenya, di tepi kanan atasnya nampak sebuah landasan untuk sensor sidik jari.
Kamera di atas display berfungsi untuk face recognition, untuk kelancaran Windows Hello.
Ini keistimewaannya laptop Asus Zenbook S UX391UA.

USB Type C Thunderbolt 3, Bikin Laptop Asus Zenbook S Anti Lemot

Efisiensinya bahkan bisa bikin travelling jadi nggak berasa buang waktu. Tatkala saya sering ngomel lantaran mindahin video pakai kabel USB itu butuh waktu lama, Zenbook S ini enteng aja mindahin file pakai USB Type C-nya yang udah ditanemin teknologi Thunderbolt 3. Thunderbolt 3 ini gesit banget; bisa mindahin file video sebesar 40 GB per detik, dan dalam saat bersamaan juga sambil ngecharge smartphone yang dicolokinnya. Lha, berarti mindahin setumpuk file video nggak usah berjam-jam dong? Dan USB Thunderbolt 3 port-nya ada 2 biji pula.

Lebih asyik lagi jika Zenbook S ini ketemu sama laptop lain yang juga sama-sama pakai USB Type C Thunderbolt 3 port. Kalau kabel USB-nya dicolokin ke masing-masing port-nya, mereka bisa tuker-tukeran file lho.

Amazon Alexa, Asisten Pribadi Asus Zenbook S UX391UA

Bahkan, bonus yang disematkan dalam Zenbook S UX391UA ini adalah asisten virtual yang kini jadi idola banyak orang orang. Yes, itu dia, Amazon Alexa!

Saya: “Alexa, how should we go from Jakarta to Bogor?

Alexa: “According to Google, to reach your destination at Bogor,
you can hail an online taxi for 2 hours riding,
or you can get across the commuter line about 1 hour and 45 minutes.


Alexa, my son is hungry.
Is there any restaurants around at Stasiun Kota Train Station?


According to Google, at Stasiun Kota Train Station,
the available restaurants are A&W, KFC, and Bakmi GM.


Alexa, which one of those restaurants provide lontong kare?

According to Google, none of those restaurants provide lontong kare.

Yang bener tho Xa.. gw doyannya ituu..

I do not understand what you mean.
Can you speak English or German, please?


Haish..

Harman Kardon Sound System dan SonicMaster Premium

Dan semua itu nggak usah diomongin sambil teriak-teriak deket keyboardnya si laptop. Soalnya Alexa masih bisa denger dari jarak 4 meter (dan jarak dengernya bisa lebih jauh lagi, asalkan saya mau pasang speaker Amazon Echo di tempat lain). Alexa di dalam Asus ini juga jawabnya jernih, nggak ngegaung atau kayak kumur-kumur. Lha gimana enggak, soalnya sistem audionya Asus Zenbook S udah pakai SonicMaster Premium plus Harman Kardon Sound System, bo’..

Laptop Rose Gold atau Laptop Dive Blue?

Zenbook S UX391UA ini dijual di Asus Store dengan dua pilihan warna. Rose gold buat cewek yang cenderung stylish dan deep dive blue buat Zenbooker yang dinamis. Saya bahkan pernah nemu yang warna red burgundy juga, tapi warna ini dijual terbatas.

Asus Zenbook S UX391UA warna deep dive blue
Asus Zenbook S UX391UA warna deep dive blue

Keyboard Backlight Laptop Asus yang Eco-friendly

Saya bahkan baru kepikir kalau backlight di keyboard itu nggak cuman sekedar aksen pemanis doang. Backlight di keyboard bisa jadi sumber penerangan ketika saya kudu kerja di ruangan yang minim cahaya. Kalau backlight keyboard ini bisa mengurangi saya memakai lampu kamar, saya bisa ngirit listrik dan ikut mengurangi pemanasan bumi. 🙂

2019 Ganti Zenbook ?

Dan suami saya tanya kepada saya lagi. “Gimana, Ma? Mau ganti laptop aja tah?” tanya suami saya. Tahun ini, kami mau road trip lagi berhari-hari. Dan ritme piknik kayak gini mau kami ulangin lagi: Jalan-jalan, shooting, pulang, transfer file, tidur. Jalan-jalan, shooting, pulang, transfer file, tidur.

Alangkah asyiknya kalau Asus Zenbook S UX391UA ini bersama saya ketika bepergian itu. Udah ringkas, kerjanya kilat pula. Dan penyimpanan datanya juga aman.

“Doain ya, Pa. Mudah-mudahan 2019 ini Mama dapet laptop Asus Zenbook S yaa..” kata saya, dan kemudian suami saya nyahut, “Amiinn..”

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

23 comments

  1. Audi says:

    Males bawa laptop jalan-jalan. Harus dicolokin ke listrik. Ukurannya pun bongsor.

    Pengen ganti Asus yang ini. Tipis tapi powerful banget. Trus nongkrong di kedai kopi deh. 😛

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Yupz, ukuran laptop yang bongsor iti yang sering bikin kita males bawa laptop untuk bepergian. Makanya saya nulisin laptop Asus Zenbook S ini lantaran tipisnya nggak kira-kira 🙂

  2. Mugniar says:

    Aamiin. Moga dapat laptop baru. Susah juga kalo lagi travel terus urusan transfer file lelet. Core i7 tadi ya processor-nya? Wuiih, pasti whoosh itu 😀

  3. Aku biasanya bawa laptop ketika travelling dalam jangka waktu lama, lebih dari seminggu. dan untuk ASUS ini memang ringan dan mantap banget. saya juga pakai ASUS meski beda tipe. but it help my work alots.

  4. Ayuno says:

    ASUS…

    Hmm, Jadi inget kisah pilu 2 laptopku nih mba. Keduanya ASUS. Satu gak sengaja dijatuhin, yg satunya lagi gak sengaja diinjek. Kedua kejadian itu rasanya pengen bikin modar wkwk.

  5. Rach alida says:

    Sejak awal lihat laptop ini aku sudah suka banget. Tampilannya mewah banget dan satu satu ringan. Aku butuh mba laptop kece seperti ini. Nabung ah sejak sekarang

  6. Witri says:

    Aku tuh juga sebel mbak kalau laptop lemot, apalagi sampai blank… hiksss

    sering banget ngalamin laptop jadi ngeblank gegara edit foto sama video,

    zenbook ini memang idaman banget, 2019 ganti zenbook… aamiin

  7. Nanik Nara says:

    Saya juga sedang nabung nih biar 2019 bisa nambah laptop.
    Laptop yang dipakai sekarang punya kantor, sudah mulai lemot banget, pakai baterai juga tinggal bisa hidup 10 menitan. Nunggu pengadaan lagi dari kantor, kelamaan

  8. #2019GantiZenbook bangettsss mbak..

    laptop saya juga mulai lemot kalau buat edit video dan streaming nih, apalagi baterenya udh lama rusak jadi harus selalu nyambung ke colokan listrik kalau lagi dipakai. Ribet euy..

    Saya juga sedang melirik Asus nih, speknya lengkap dengan bobot yang ringkas. apalagi warnanya keceh.. bisa tetap stylish buat dipajang saat foto-foto.
    Saya mau yang dive bluenya mbak..

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Wadeuh..kalau laptop sudah harus ngecharge baterai selalu, berarti itu namanya bukan laptop lagi, tapi desktop, hahahaha..
      Semoga bisa dapet laptop baru ya Endah 🙂

  9. Lusi says:

    Duuuh cantik banget laptopnya. Warna2 futuristik. Btw aku selalu siap tethering kalau di hotel. Gatau kenapa deh hotel2 berbintang di Indonesia itu kok spt menganggap wifi kenceng bukan fasilitas penting. Jadi percuma aja ngasih password, jarang yg kenyataannya bisa dipakai, boro2 buat download. Kalau liburan sih gpp, tunggu sampai rumah baru di upload. Tapi kalau kerja atau event kan susah kalau nggak siap pulsa buat tethering karena malamnya sering harus langsung upload.

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Benar, Mbak Lusi, isu itu juga yang sering wara-wiri di timeline Twitter-ku akhir-akhir ini. Rasanya keki gitu ya kalau lagi business trip dan nginep di hotel bintang 5, nggak taunya wifi-nya anjlok. Padahal kan kita kudu mindahin files di smartphone kita ke storage. Kesel juga kalau mau transfer files itu lama hanya karena alatnya lelet kan ya..

  10. Dian says:

    Huaa pasti seru ya liburan dua minggu..
    Apalagi tetap ngelakuin kerjaan as content writer,, keren..

    Dan walaupun aku team yg nggak suka bawa laptop klo bepergian, seperti sbg seorang content writer laptop adalah separuh jiwa, haha

    Makanya perlu bgt punya laptop yg gampang di bawa kemana-mana..

    Ya kan?Tree

Leave a Reply to Rach alida Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *