Rental Mobil vs Naik Bus Makassar-Toraja

Pernah nggak sih, ketika kamu lagi enak-enak melancong, tahu-tahu di jalan ketimpa musibah? Kan rese tuh rasanya?

Perjalanan Toraja-Makassar yang Apes

Bulan lalu. Teman saya kirim foto ke WhatsApp saya. Foto mobil mogok. “Mogok pas pulang dari Toraja,” tulisnya. Untungnya, ternyata itu foto 2 hari sebelumnya. Dia selamat, tapi itinerary-nya berantakan.

Teman saya berangkat bareng istrinya untuk liburan di Toraja. Gegara kesengsem dengan itinerary pendek saya tentang liburan seminggu di Sulawesi Selatan, mereka angkat koper ke sana. Di sana, saya tulis supaya naik bus aja dari Makassar ke Toraja.

Tapi teman saya nggak mau naik bus, malah nekat sewa mobil. Supaya ngirit, sewa mobilnya lepas kunci. Berdua sambil berbekal Google Maps dan GPS nyala, mereka menempuh jarak Makassar-Toraja sepanjang 330 kilometer.

Puas sehabis senang-senang keliling Toraja pakai mobil, mereka nyetir balik lagi ke arah Makassar. Di jalan, hujan turun deras. Sinyal GPS hilang. Mereka kehilangan arah. Tahu-tahu, nggak sadar, mereka malah belok dan kesasar di sekitaran Rapang.

Sudah kadung masuk Rapang, teman saya sotoy. Pikirnya, sekalian aja diterusin jalan, toh ujung-ujungnya bakalan dapet Makassar ini.

Lagian lumayan buat pengalaman, karena waktu nyetir dari Makassar menuju Toraja, mereka melalui Pinrang, bukan lewat Rapang. Pemandangannya kan beda.

Tapi hujan makin deras. Lantaran kabut, mereka menepi ke bahu jalan. Ketika hujan sedikit mereda, mereka mencoba menstarter kendaraan.  Tapi kok nggak mau jalan.

Setelah distarter berulang tetap mogok, belakangan ketahuan kalau akinya mengering.
Perjalanan Toraja-Makassar yang sebetulnya cuma 8-9 jam, jadi prolong sekitar 16 jam.

Polisi lokal akhirnya bantu mereka menderek mobil ke bengkel terdekat, dan akhirnya mereka bisa balik ke Makassar dengan selamat.

Untunglah. Prolong lebih lama lagi, tiket pesawat pulang mereka bisa hangus. Sebab kemudian, banjir mengepung Sulawesi Selatan dan merusuhi jalan menuju bandara.

Mengakali Rute Perjalanan Makassar-Toraja yang Melelahkan

Pulang dari Sulawesi itu, mereka nemuin saya sambil ngoleh-ngolehi saya sekantong kopi Toraja. Saya geleng-geleng kepala. Bukan lantaran keapesan mereka mogok di negeri orang, tapi saya bengong lantaran mereka milih nyewa mobil sendiri ketimbang naik bus ke Toraja.

“Yang namanya supir bus itu pasti hapal jalan,” kata saya sambil nyeruput es jeruk saya. “Nggak ada itu mereka main GPS-GPS-an. Kalo lagi ke daerah-daerah perifer gitu, jangan ngandalin Maps. Sinyalnya provider-provider di sana itu masih belum sestabil di Jawa. Kesasar dengan mobil rusak, modyar kowe.”

Teman saya senyum kecut. “Males gw ngantre di loket terminal busnya. Gw ogah sikut-sikutan.”

Ya ampun. Ini tahun berapa, dan kamu masih perlu beli tiket melalui loket?

Lha bus-bus di Makassar sekarang juga bisa dipesan melalui aplikasi internet lho.

Bus Makassar-Toraja

Malah, pilihan bus Makassar-Toraja nggak cuman kelas ekonomi, bisnis, eksekutif. Kelas eksekutifnya sendiri aja bermacam-macam. Nggak cuman sekedar bangku pakai colokan HP, malah seat-nya model tempat tidur macam kasur segala.

Saya naruh es jeruk saya, lalu nunjukin gambar-gambar bus Makassar-Toraja yang gahar-gahar.

Ada bus yang model double decker. Lantai bawah kayak ruang kabinnya kapal pesiar, pakai kulkas buat penumpang. Lantai atasnya luas bin lega, penumpang bisa tiduran rebah.

Ada bus yang modelnya kayak sleeper train, tapi ini versi bus. Tempat duduknya bukan bangku, tapi model tempat tidur tingkat. Cocok buat penumpang yang pelor. Nempel molor.

Bus yang murah-meriah juga ada. Bayar nggak sampai Rp 200k, udah dapet tempat duduk yang sandarannya bisa reclined dan kakinya dikasih leg rest. Leg rest lho ya, bukan cuma foot rest.

Seat di bus Litha & Co.
Bus Makassar-Toraja ini pakai leg rest segala.

Tapi istrinya nggak setuju. Dia nggak seneng kalau baru mendarat di bandara, lalu buru-buru duduk di bus malam berjam-jam, terus tiba di tempat asing pagi-pagi, dan langsung keluyuran keliling tempat wisata. Tepar atuh badannya.

Suaminya mengiyakan. Sebisa mungkin sih dia kepengen tidur-tiduran dulu somewhere setelah duduk lama di pesawat. Makanya dia seneng bandara Hasanuddin itu ada hotel Ibis-nya. Soalnya bisa disewa jam-jaman.

Ganti saya yang bingung. “Kan bisnya malem, jeh? Naik itu, ya tinggal bobok aja di dalam bus. Seat-nya bisa disetel rebah lho. Dan kita bakalan dapet selimut. Tidur aja sepanjang perjalanan. Bangun bangun, sudah sampai Rantepao. Hore apa hore?”

“Tapi kan di Toraja nanti tetep harus pakai mobil, Vic? Lha mobilnya dibawa dari Makassar kan?” tanya mereka.

Saya chuckling. “Kaleyan jangan ngenyek yaa.. Mbok kira di Toraja nggak ada biro sewa mobil, apa?”

Mereka terdiam.

Saya melanjutkan bicara, “Di Toraja itu, orang-orang bule berkeliaran kayak turis, pasti butuh kendaraan. Makanya rental mobil pun ada juga. Malah sebetulnya, di Toraja nggak perlu nginep, menurut gw sih. Itu juga kalau hari Sabtu masih dapet hari pasarannya Pasar Bolu.” Saya ngomong sambil angkat-angkat alis.

“Lhoo..mosok nggak nginep di Toraja sih?”

Apa harus nginep, kalau di bisnya aja udah bisa rebahan bobok pulas?

Kecuali..kalau memang juga mau niat mendaki ke Lolai. Lihat-lihat tugu-tugu altar di Bori Parinding. Sowan ke kampung adat Pallawa. Itu baru perlu nginep di hotel.

Pssst.. si Toraja Milisiana Hotel juga maklum kalau turis-turis itu baru berduyun-duyun datang di pagi hari. Makanya hotel ini ngijinin tamunya check in lebih awal. Asalkan memang ada kamar kosong yang siap dihuni, plus tamunya bersedia bayar tambahan, cukup Rp 200k aja. Xixixii…

Teman saya, masih gondok aja. Inget waktu ngempet pipis pas mogok di Rapang. Sebel, inget GPS timbul tenggelam di sana, lantaran hujan badai. Kok naif banget bayangin seluruh Indonesia itu lancar sinyal-sinyal GPS-nya? Kan, infrastruktur negara kita masih berbenah.

Jarak Makassar ke Toraja Utara sekitar 330 km.
Rute perjalanan Makassar-Toraja yang efisien itu Makassar – Maros – Pangkajene – Kota Barru – Parepare – Pinrang – Enrekang – Makale (ibukota Tana Toraja) – Rantepao (ibukota Toraja Utara).

“Tapi bener, Vic, bus malem ke Toraja-nya bisa dipesen online? Ntar kayak aplikasi bus yang satu itu, udah pesen bus dari Sidoarjo ke Semarang, dibatalin busnya gegara aplikasinya gak kordinasi sama busnya?”

Saya ngakak, hampir aja keselek es jeruk yang saya tenggak. Menggelengkan kepala, saya ambil HP. Lalu saya nelfon ke salah satu markas bus yang tadi saya tunjukin gambarnya ke teman saya itu.

“Halo, Pak Perwakilan Bus??” sapa saya, sambil nyalain speaker di HP.

“Yaa, dengan Rantepao di sini?” jawab seseorang dengan logat khas Toraja yang kental.

“Saya mau pesen tiket busnya nih. Tapi permisi, saya mau tanya, ini kok kelas AC-nya ada kelas AC VIP, ada kelas AC Masterpiece? Bedanya apa ya, Pak?”

Yang di seberang sana jawab, “Beda di mesinnya, Bu. Kalau AC VIP mesinnya blablabla.. kalau AC Masterpiece mesin kendaraannya bliblibli…”

Saya nggak nangkep. Si bapak Toraja nyebut macam-macam tipe bus Mercedes yang sekelebat terdengar asing di kepala saya. Tapi ujung-ujungnya si bapak bis jawab,

“Sudah, Ibu pesan busnya di Traveloka aja!”

Ahsiyaaaap.. Saya suka gaya pengusaha yang anti basa-basi begini.

Dengan nyengir, saya pun menutup pembicaraan telepon dan goyangin telepon di depan teman-teman saya. “Orang-orang bus Sulawesi ini canggih,” kata saya sambil ngerlingin mata.

Teman saya disikut istrinya. “Udah kita mbalik ke sana aja lagi, Mas.. Tapi ndak usah nyetir. Naik bus malem aja. Ndak pa-pa mbalik lagi, toh kita kan belom sempat naik ke Lolai kemaren..”

Saya ketawa dan mengerling pada istrinya. “Wis kamu pergi sama aku aja ya. Tapi aku bawa anak ya? Anakku seneng naik bus semenjak dia sukak nonton film Tayo..”

“Gak muntah ya kira-kira anakmu, Vic?”

“Halah..wong tinggal naik, rebahin tempat duduknya, terus bobok. Mosok dia bakalan mabok. Kalo duduk di bangku belakang MVP sembari mobilnya jalan meliuk-liuk di Enrekang, nah baru itu mungkin bisa mabok..”

Berburu Tempat Wisata Toraja

Di belakang saya adalah rumah tongkonan khas Toraja.

Orang-orang Toraja punya budaya unik terhadap kematian. Di sana, orang yang sudah meninggal dimakamkan dalam tebing-tebing atau gua. Makamnya itu dihias-hias dengan diberi boneka yang didesain mirip dengan sang jenazahnya ketika masih hidup. Beberapa tempat di sana seperti Lemo dan Londa jadi beken lantaran tebing dan goa di sana dihiasi boneka tao-tao tempat makam orang-orang yang meninggal itu.

Sebelum dimakamkan di tebing, jenazahnya itu dihormati dalam upacara khusus bernama rambu solo. Di upacara rambu solo ini, mereka menyembelih kerbau untuk dimakan bareng-bareng oleh keluarga jenazahnya dan warga sekampung.

Karena kerbau di sana merupakan hewan yang mahal, para keluarga kudu nunggu lama dulu sampai mereka bisa dapat duit untuk beli kerbau. Lama nunggu itu bisa sampai bertahun-tahun. Jadi selama nunggu sampai punya duit upacara itu, jenazahnya disimpan dulu di rumah tongkonan mereka.

Kete Kesu, adalah salah satu daerah di sana yang penuh dengan rumah-rumah tongkonan di mana warganya masih menyemayamkan jenazah keluarga mereka sambil nunggu tiba waktunya upacara adat. Tempat itu didatengin turis dari seluruh dunia, dan Toraja jadi beken di antara para penggemar Lonely Planet ini gegara budaya simpan jenazah ini.

Ke tempat wisata Toraja Utara nggak cuman sekedar lihat rumah-rumah tongkonan khas lokal yang cantik-cantik dan budayanya yang nyentrik terhadap kematian manusia. Tetapi, daerahnya yang berada di dataran tinggi yang sejuk, sawah yang hijau, bikin turis betah di sana.

Transportasi Makassar ke Toraja

Buanyak banget moda transport yang bisa pakai kalau mau ke Toraja selain pesawat terbang. Tapi, tentu ada pro dan kontra buat tiap modanya.

Rental mobil lepas kunci sebetulnya cukup murah, tapi nggak enak kalau belum tahu jalan. Yang nggak enak kalau lagi nyetir di antara Makassar dan Toraja itu, ada beberapa kawasan tertentu yang jalannya berat mesti meliuk-liuk lantaran kudu naik ke dataran tinggi.  Persoalan lainnya, beberapa ruas jalan masih punya relief yang kurang nyaman buat disetirin kendaraan biasa. Masalah jalan darat ini yang seringkali jadi momok. Sering banget orang kecapekan setelah sampai di Toraja lantaran habis berhadapan dengan jalan ini.

Jembatan Sumpang Minangae di Parepare yamg menghadap lautan Selat Makassar mungkin adalah pemandangan yang dicari-cari selama rute perjalanan Makassar-Toraja.

Rental mobil pakai supir lokal dari Makassar lebih oke, karena supirnya umumnya sudah ngerti jalan. Tapi seringnya, perusahaan rental mobil di sana nyewain mobilnya dalam bentuk paket wisata. Dan seringnya paket wisata begini dibanderol bareng sewa kamar hotel juga, lantaran pilihan hotel di Toraja sendiri juga belum terlalu banyak.

Lantaran dibanderol jadi paket wisata, rental mobil begini sebetulnya kurang cocok untuk backpacker yang cuman pergi sendirian atau berduaan. Paket wisata gini baru terasa murah kalau perginya minimal berempat. Ini yang bikin ke Toraja seolah terasa mahal.

Naik bus cukup murah sebetulnya buat para backpacker yang kepingin ke Toraja. Asal pinter milih kelas busnya, kita bisa dapet sleeper seat yang berasa mirip tidur di hostel atau di dalam kapal pesiar. Apalagi kalau kita cuman bermodalkan ransel doang, toh cuman di Toraja paling banter ya nginep 1-2 malem aja. Makanya bawaan pakaian pun kudu yang simpel dan praktis, tapi tetep keren buat mejeng di foto. Soalnya ini Toraja lhoo..

Di dalam area Toraja sendiri, transportasi umum sudah lumayan rame. Di ibukota Toraja Utara yang bernama kota Rantepao, orang bisa ke mana-mana mandiri pakai angkot (pete-pete) atau becak (sitor).

Perlu sewa mobil di Rantepao?

Coba kontak Handoko di Hotel Toraja Milisiana, nomor telepon 085396424206.

Mau Coba Bus Makassar-Toraja?

Tips naik bus Makassar Toraja:

Intinya mah, naik bus Makassar-Toraja itu gampang banget. Keliling Toraja sama asyiknya seperti keliling kota Makassar. Tinggal problemnya, kapan kamu mau seret kakimu ke sana?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

12 comments

  1. Rahmah says:

    Huhuhu seolah-olah saya ada di belakang saat perbincangan kalian soal bus yang sedang alot, haha.

    Bus Litha memang udah nyaman banget sekarang Mba meski masih berbenah untuk lebih meningkatkan fasilitasnya demi kenyamanan penumpang.

    Aaah, kapan ya Salfa besaran dikit, supaya dia bisa urus dirinya jadi kalau perjalanan panjang begini nggak bikin saya double lelah…

    1. Enny Mamito says:

      Salah satu destinasi wisata impiankuuuu…
      Btw baru tahu kalau bisa naik bus, soalnya kadang ngebayangin rutenya yg gak mungkin dilalui busa. Ternyata bisa ya mba 🙂

    2. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Ya, saya lihat memang bus Litha and Co ini sudah banyak sekali perbaikannya. Semoga disusul oleh perusahaan-perusahaan bus lain supaya arus turis ke Toraja makin gencar 🙂

  2. Dwi Puspita says:

    Wow…jaraknya. kek dari Lamongan ke Banyuwangi. Kalo aku pribadi sih mending naik bis. Itung2 lebih murah. Udah enak tidur, nyemil, lihat pemandangan. Lagian kan terserah pak sopir mau dibawa kemana..wkwkwkw

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *