Dari Promo GoFood Jadi Cinta

Promo GoFood dengan pasang diskon sana-sini itu sering bikin saya males masak. Karena sembarang-sembarang makanan jadi murah kalau pakai diskon. Meskipun saya akuin, pesen makanan via GoFood itu kadang-kadang ada dramanya juga sih.

Kesengsem Ongkir Flat untuk Makan Online

Saya masih inget pertama kali saya pesan makanan pakai GoFood ini. Makanan yang saya pesan adalah terang bulan. Bukan sembarang terang bulan, tetapi terang bulan yang saya tunjuk itu dari sebuah vendor yang lagi viral.

Sayangnya saya lupa nama vendornya itu, soalnya kejadiannya udah lama banget, mungkin antara tahun 2016 atau 2017. Pokoknya, foto hoklopannya itu ada di mana-mana, lagi viral-viralnya di Instagram. 

Saya dan suami pingin ngincip, tapi sayangnya lokasi penjualnya itu jauh banget dari rumah kami, mungkin sekitar 8-9 km gitu deh. Ngapain coba nyetir sejauh itu hanya demi hoklopan, padahal sekitar rumah kami pun banyak yang jual barang yang sama tapi nggak viral?

Pernah sih kami lewat depotnya, pas lagi kerja di sekitar daerah itu. Cuman kok ya depotnya belum buka karena kami lewat sekitar jam 3-an sore.

Adakah yang bisa jawab saya, kenapa terang bulan itu cuman dijualnya malem? Padahal saya makan terang bulan dingin di siang hari ya enak-enak aja tuh.

Mau ditungguin buka juga kok kayaknya nggak worthy, soalnya waktu itu saya masih gendong bayi. Kuatirnya si bocah rewel karena digendong sambil kelamaan nungguin antrean terang bulan :))

Pucuk dicinta ulam tiba. GoFood bikin promo, pesan makanan apapun itu ongkos kirimnya sama semua. Saya lupa waktu itu tarif ongkirnya berapa, mungkin setara ongkir 1 km doang gitu deh. 

Nggak tedeng aling-aling, langsung saya install GoJek, lalu pesan terang bulan incaran saya itu melalui GoFood. Batin saya, daripada saya ke sana jauh-jauh dan kudu bayar bensin 8 km, kan mending saya beli makanannya pakai ongkir flat GoFood yang cuman setara 1 km :))

Saya inget betul perasaan excited kami ketika memantau perjalanan sang driver di peta. Ketika dia mengambil terang bulannya, lalu nyetir motornya sepanjang jalan. Ketika dia tiba di depan rumah kami, kami menyambutnya dengan penuh kesumringahan. Order-an GoFood pertama kami! 

Meskipun harus diakuin, setelah sore itu, saya nggak pernah beli terang bulan di vendor yang itu lagi. Bukan, bukan lantaran promo GoFood tarif ongkir flat-nya sudah berhenti. Tapi karena rasa terang bulannya ya emang biasa aja, hihihi..

Semenjak itu saya selalu pastikan aplikasi GoFood ada di handphone saya. GoFood selalu jadi penolong saya ketika saya lagi sibuk-sibuknya sampai nggak sempat memasak. Saya lagi repot, saya pesan GoFood. Saya lagi sedih, saya juga pesan GoFood. Pokoknya GoFood kesayangan saya banget.

Pernah Pakai Aplikasi Pesan Antar Makanan Lain?

Pernah juga ding saya cobain pesan pakai kompetitornya, yaitu grebfut. Suami saya sih bilangnya, promo GoFood itu sekarang nggak terlalu banyak (bisa jadi karena GoFood sekarang menguasai mayoritas market share pengguna aplikasi pesan antar makanan), sedangkan grebfut itu promonya lebih banyak. Tapi kemudian saya jarang pesan grebfut karena saya merasa udah cukup dengan GoFood aja.

Bahkan, aplikasi restoran pun akhirnya saya uninstall juga. Dulu tuh saya langganan aplikasi pi-eij-di-deliveri, aplikasi ke-ep-siku, setarbaks, dan entah apa lagi, karena saya memang sering delivery makan minum dari sana. Tapi semenjak GoFood bisa beliin makanan di vendors itu, jadi saya uninstall aja ketimbang HP saya kepenuhan aplikasi.

Hotel Kok Anti GoJek

Kalau lagi bepergian ke luar kota, terutama ke kota-kota kecil gitu, GoFood sering nolong kalau saya terlalu capek untuk cari makan dan kepingin segera rebahan di hotel. Rasanya seneng kalau lagi istirahat di kamar, buka HP, terus buka GoFood dan nemu banyak restoran sekitar hotel kami yang kerjasama dengan GoFood.

Cuman sebelnya, kadang-kadang hotelnya suka menyabotase GoFood. Bukan, bukan karena hotelier-nya kepingin tamunya pakai room service. Tapi karena, yang nganterin pesanan GoFood itu pakai motor. Sedangkan manajemen hotelnya tidak kepingin ada motor parkir di depan lobby mereka. 

Dan hotelnya juga nggak kepingin driver GoJek itu duduk di lobby mereka sambil memegang pesanan makanan yang dibungkus kresek. Biarpun yang pesen makanan itu tamu hotelnya sendiri. Alhasil, sering kalau saya lagi nginep di hotel dan nge-GoFood tuh, ketika driver GoJek-nya udah tiba di hotel saya, mereka nge-chat saya dan berkata, “Kak, saya tunggu di luar gerbang. Soalnya sama satpamnya nggak boleh masuk..”

Jadi tamu hotel kalo mau pesen Go-Ride kudu keluar pager hotel, ke pinggir jalan gitu, nggak boleh dijemput di lobby. Termasuk pesen GoFood pun, kudu ketemuan sama driver GoJek-nya di luar pager juga. Lha kalo ujan gimana, boss? (Ngetik gini sambil mecucu)

Kena Suspend GoFood

Pernah lagi tuh saya kena hal yang paling rese sepanjang kisah balada saya dengan GoFood: account saya kena suspend!

Jadi ceritanya tuh, tahun lalu keluarga saya dari Jawa Barat datang ke Surabaya. Ibu saya minta dibeliin tahu campur, soalnya kangen sama menu kesukaannya waktu kecil dulu itu.

Saya buka GoFood, lalu ngetik tahu campur. Dapet vendor terdekat, mungkin jaraknya sekitar 1-2 km dari tempat kami. Pesen dong. Driver-nya udah dapet, berangkat ke TKP (tempat kejadian penjualan) tahu campur.

Tau-tau driver-nya nge-chat, “Kak, yang jual itu tutup. Cancel aja, Kak.”

Saya menggerutu. Ya udah saya cancel.

Saya gak putus asa. Karena namanya juga mau menyenangkan hati ibu, saya cari vendor tahu campur yang lain. Dapet deh, agak lebih jauh daripada vendor pertama. Ya udah, saya pesen.

Eeh.. driver yang udah ke sana nge-chat juga. Tutup, katanya. Saya disuruh cancel.

Jambuuullll! Tukang tahu campur siyalan! Kalo tutup, kenapa di tulisan GoFoodnya masih buka?!

(Sambil bayangin driver GoJek yang cemberut karena udah kadung pergi ke TKP. Emangnya nyetir ke sana gak ngabisin bensin?)

(Memang waktu itu sistem GoFood cuman memungkinkan sang merhant atau customer-nya aja yang nge-cancel. Driver gak boleh nge-cancel karena rating dia bisa turun.)

Saya pun terpaksa cancel.

Dengan mendengus, saya coba cari bakul tahu campur ketiga. Dapet. Eeh di-chat lagi. Tutup. Kesel saya karena harus nge-cancel lagi.

Waktu itu memang lagi liburan Lebaran sih. Mungkin para penjual tahu itu lagi mudik (dan lupa matiin GoFood-nya).

Lalu tetiba nongol tulisan di HP saya, account GoFood saya disetrap!

Haiyaaa..Napa saya disetrap, padahal saya cuman cancel 3x? Lagian kan sudah saya tulis di situ, alesan saya cancel adalah karena merchant-nya lagi nggak jualan?!

Akhirnya kami malam itu makan mie pangsit, hasil pesan GoFood dengan nomer telfon suami saya. Nggak bisa keluar sendiri buat berburu tahu campur, karena ibu saya nggak mau mantunya bela-belain nyetir hanya demi cari warung tahu campur.

Oh, account GoFood saya balik lagi kok 1-2 hari kemudian. Dan GoFood memperbaiki sistemnya: Kalau ada customer pesen, merchant harus mengonfirmasi dulu bahwa mereka memang siap melayani customer.

Dipaksa Belajar Matematik

Kalo saya diberi kesempatan buat sekolah lagi, maka yang saya inginkan adalah: Belajar buat bikin iklan untuk GoFood. Sebagai seorang digital marketing enthusiast, saya selalu naksir copywriting-nya GoFood. Saya tersepona menyadari bahwa GoFood selalu sukses membuat iklan diskon yang menggoda untuk diklik; padahal value diskonnya ternyata juga nggak seberapa besar, wkwkkw..

Ambil contoh, pernah tuh saya tergoda gegara sebuah banner nulisin ada promo diskon 50%. Pas diklik dan dibaca TnC-nya, ternyata diskonnya maksimal Rp 30 ribu. Dan minimum pembelian adalah Rp 60 ribu.

Otak saya langsung diperas karena saya harus mengingat algoritma If X Then Y. 

Kalau saya mau beli HokBen seharga Rp 100k, maka saya tetep kudu bayar minimum Rp 70k karena diskonnya cuma Rp 30k. Padahal detik sebelumnya saya udah ngebayangin beli teriyaki yakiniku chicken katsu sembarang kalir buat sekeluarga cuma bayar Rp 50k. Haiiish..

Dan lucunya, meskipun akhirnya saya nyadar bahwa diskon-diskon itu nggak terlalu berguna buat saya, akhirnya ya saya tetep pesen HokBen juga. Pakai GoFood. :))

Cara Mendapatkan Voucher GoFood

Oh ya, kaleyan kalo suka diskon-diskon gini, bisa lihat di voucher GoFood lho. Caranya buka menu GoFood dalam aplikasi GoJek, lalu lihat tulisan ini You have 1 voucher.


Contoh tampilan di aplikasi GoFood dalam GoJekyang menunjukkan kita punya voucher GoFood.

Tiap bulan sebetulnya ada voucher, biasanya cuman berlaku buat dipake beli makanan di vendor tertentu. Vendornya ganti-ganti tiap bulan. Bulan ini, merchant yang lagi kasih voucher GoFood adalah Burger King.

Diskonnya Rp 10k-15k gitu deh, minimum pembelian Rp 50k. Jadi kalo saya itung-itung, sasarannya ya orang yang kepingin beli burger untuk dimakan sendirian.

Saya udah pakai voucher ini, cuman saya nggak pakai buat beli burger, biarpun vendornya namanya Burger King. Saya pakai vouchernya buat beli ayam sepaket, isi 5 biji.

Soalnya perhitungan saya, kalo belanja segitu dikonversi jadi burger, bisanya cuman buat makan 2 orang, 1x makan. Tapi kalo uang segitu saya belanjain ayam, bisa buat makan 3 orang, 2x makan. Bwahahhaaa.. perhitungan emak-emak banget deh!

Nah, ini nih ayamnya Burger King yang kami beli pakai GoFood. Anak saya lahap banget makannya, sambil bolak-balik ngomong “Mmm delicious!” (Dia sedang belajar ngomong bahasa linggis).


Ayam dari hasil promo GoFood ini renyah, nggak terlalu tangy mandi merica kayak warung ayam goreng punya pak tentara sebelah.

Nah, kaleyan suka manfaatin promo makanan pakai voucher GoFood, nggak? Ceritain dong, menurut kaleyan, ada nggak ada voucher, kaleyan bakalan tetep nge-GoFood nggak sih? 🙂

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

38 comments

  1. Mungkin yang jualan terang bulan itu kalo pagi sampai siang jualan mie ayam atau bakso dulu Mba Vick. Kalo sore or malam baru deh dia jualan terang bulan. #APASEEEEEH??? Hehehehe.

    GoFood emang sering bikin saya mager juga mba. Kalo dihitung-hitung, kadang kalo beli bahan masakan, gas, waktu, dan porsi kalo kita masak sendiri harganya justru gak jauh beda dengan beli jadi via GoFood. Apalagi kalo lagi banyak promo. Wiiiiih.

  2. Wuahahaha, kita samaan ya mba, penghamba voucher promoan 😛
    Paling enak tuh kalau kita mau makan A eeeh, di gofood resto A lagi ada promo, cucoook!
    Beberapa kali saya dapet best offer (menurut saya sih) dari gofood, beli pizza apa ya klo ga salah tuh. Pokoknya udah lagi diskon pake promoan pula, 100 ribu bisa makan pizza berlima 😀

    Tapi emang harus bisa kontrol diri dan dompet sih ini, rawan bocor-bocor halus kalau udah scroll gofiid tuh, hihihi…

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Oh iya, ada tuh Pizza Hut, bayar Rp 100k udah dapet pizza 3 biji yang bisa buat dimakan berlima. Tapi aku sendiri kayaknya kurang ah kalo pizza segitu dimakan berlima, wkwkwk..

      1. Moch. Ferry Dwi Cahyono says:

        Masa pandemi covid 19 maupun selepasnya aplikasi online di dalamnya ada gojek online misalkan cukup membantu terlebih klo sudah mager rasanya pengen serba terbantu…

  3. Ratna Dewi says:

    Cinta banget lah aku sama GoFood ini. Sekarang di rumah kalau males masak, mending GoFood, yes literally yang GoFood ya dari app GoJek (karena sekarang semua delivery makanan bilangnya GoFood saking ngebrandingnya) karena banyak banget promonya. Udah gitu, kalau di rumahku, Kutoarjo juga jadi sering ngeGoFood sejak udah ada Gojek di sana. Trus pas habis lahiran caesar pun, aku pesanin makanan ke ibuk atau tanteku yang nunggu gampang banget karena ada GoFood.

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Wuih.. sregep juga ya, Mbak. Dulu aku habis Cesar itu nggak bisa ngapa-ngapain, gerak aja susah, mau megang HP aja males, saking sakitnya bekas jaitannya 😀

  4. Reyne Raea says:

    Mbaaakk, kok syamah sih, saya jadi po in laf ama GoFood gara-gara promonya kemaren tuh bikin jatuh cinta beneran.
    Itu mah beneran promo 😀
    Bukan kaleng-kaleng.

    Btw sebelomnya saya pecinta kreppud ituh sih, soalnya memang diskonannya luar biasa.
    Terus suatu saat paksu yang beli di tempat biasa kami pesan di krep itu, astagaaaaaa… ternyata harganya di up luwaaarrr biasaaahhh, makanya diskonnya terlihat besar waakaakakak

    Kaboorrr sebelum dipentung krep

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Iya, memang begitu rata-rata strategi para merchant, Mbak. Jadi yang nggak biasa makan dine in, pasti akan terpesona sama harga di aplikasi. Padahal harga aslinya.. ya gitu deh, wkwkwkwk…

  5. Mayuf says:

    Aku di desa jadi belum terjangkau gofood dan jadi belum ngerasain pesen pake gofood hehe
    Tapi kalo gopay aku pake buat transaksi kaya top up dll

  6. Meykke Santoso says:

    Wah go food ini bagiku juga hero banget katena dlu pas aku hamil dan LDM sama suami, ya go food ini yg bikin ngidam jadi lebih mudah. Tinggal pilih apa yg mau dimakan, order, eh dtg deh. Useful bangetttt go-food dlm hidup kita yah

  7. Fionaz Isza says:

    Sayangnya aq tinggal di kampung mbak, kalo mau nge Go Food ya harus jalan sekitar 8km buat COD, Misal kayak order PiEjDi gitu kan ada batas jangkauan pengiriman maksimal berapa KM gitu.
    Makanya gak pernah order Go Food.. Huhuhu..

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Hoalah..sayang banget, Mbak.. Semoga GoJek bisa memperlebar jangkauan servisnya ya. Biar Mbak Fionaz ikut bisa merasakan pakai GoFood tanpa kudu jalan keluar rumah..

  8. Ada ga ada voucher ku tetap nge-go food lah..kwkww. Wong punya aplikasinya cuma ini, yang satu lagi ku uninstall dah alam sekali
    Apalagi sejak pandemi, pas ga berani dine-in tapi kepengin makanannya, ya di go food-in aja. Jadi lebih sering dah pesennya.., soalnya anak di rumah, suami mostly WFH, kalau masak terus bosan juga. Apalagi jenis masakan yang ku ga ahli bikinnya, dah go food aja solusinya

  9. Dian says:

    wah mbak vicky ini kok ya tahu banget ya, emang semua yang ditulis disini juga hampir kualami. .
    Pesen gofood emang bikin hepi mbak klo banyak promonya, ya meskipun kadang ada juga dramanya
    misalnya pas datang makanannya jauh dari ekspektasi, hehe

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Ooh udah sering terjadi tuh, makanan jauh dari ekspektasi, hahaa.. Makanya aku selalu teliti dulu review vendornya. Kalo review vendor masih kurang dari 4,5, jangan terlalu banyak berharap, ahahaha…

  10. indah nuria says:

    aku juga menikmati banyak promo dari GoFood mba.. soalnya amemang banyak pilihan yang oke ya. Btw aku baru ngeh kalau akun kita bisa kena suspend jugaa

  11. Zia says:

    GoFood for lyfe banget ini mah. Beneran penyelamat. Dulu ada banyakkk banget promo diskon, sekarang juga ada cuma harus pinter-pinter. Kalo ada voucher sayang ga dipake. Hmmm Aku tuh udah ketergantungan dalam seminggu pasti ada ngeGoFood wkwkwk. Maklum mamak kuli. Hihihi. Layanan kayak gini bantu banget.

  12. nchie hanie says:

    Hahaa, ini anakku banget ..
    Memberdayakan pocer2 yang ada di goput, entahlah makanan apa aja, BK sering juga tuh, favoritnya.
    Soalnya sekarang dari pada masak2,yang makan cuma bdua kadang betiga, ga dimakan pulaa, capenya, waktunya. Mendingan yang simple2 aja ngegoput,apalagi kalo ada makanan fav , jatuhnya lebih muraah.

  13. Aku pernah beberapa kali pesan makanan via GoFood pas lagi ngeinep di hotel. Waktu itu di JOgja dan Bogor. Memang sih kudu janjian ketemu di luar lobi misalnya di pos satpam. Tapi ga apa2 deh rela demi makanan yang khas di sana dan kayaknya kulineran di luar hotel memang selalau nggemesin kudu dicoba hehehe.

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Nah, aku tuh kalau mau kulineran khas lokal, mending dateng langsung ke tempatnya. Karena mau sekalian motret lokasinya, motret ambience tempat jualnya, dan semacamnya. Cuman kadang-kadang memang keinginan itu tidak terlaksana, sebab terhalang situasi (misalnya suami terlalu capek buat nganterin, ujan, tempatnya kepenuhan, dan lain-lain), makanya solusinya adalah GoFood ya.

      Cuman ya tetep aja kesel gitu kalau mau serah terima makanan sama driver GoJek itu kudu di luar lobby. Macem transaksi narkoba aja, padahal kan itu transaksi halal. Lagian aku belinya bukan cuma 1-2 porsi, tapi bisa berporsi-porsi, gitu lho..

  14. Sudah pasang aplikasi GoJek tapi belum coba pesan pakai GoFood. Seringnya pengen makanan tertentu tapi kejauhan berada di luar jangkauan. Inilah kota kecil, tempat makan banyak sayang tidak banyak yang jadi vendor. Cuma 1 yang jualan martabak.
    Padahal di Balubur Limbangan, Garut, banyak tempat makan asyik. Kayak Rumah Makan Sambal Cibiuk, dan lain-lain.
    Jadi kalau pengen makan enak dan malas masak, sepertinya harus gumakan jasa keponakan untuk layanan pesan antar pakai motornya jika kebetulan harus ke kecamatan.
    Jadi pengen makan fried chicken, nih. he he.
    Sekarang sistem GoFood lebih baik, ya. Biar tidak bikin susah calon pembeli.

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Memang itu kendala kota kecil ya. Banyak pengusaha makanan, meskipun masih skala UMKM, tetapi produknya enak. Kalau saja mereka berpartner dengan GoFood, tentu distribusi mereka terhadap konsumen pasti akan lebih baik.

      Mudah-mudahan, seiring dengan makin terkenalnya GoFood, makin banyak pengusaha makanan yang mau ber-delivery menggunakan GoFood ya.

Leave a Reply to indah nuria Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *