Smart Home Irit dengan BARDI

Alat-alat smart home sudah sering banget diiklanin dalam beberapa tahun terakhir. Iklannya bagus-bagus, tapi alatnya mahal, pasangnya ribet. Tapi ketika saya nyoba sendiri masang alatnya BARDI, saya terkejut. Karena, nggak cuman saya bisa bikin smart home sendiri tanpa bantuan suami, tapi alatnya sendiri ternyata nggak mahal-mahal amat. Masih mahalan nginep di hotel bintang 4!

Apakah Smart Home dari BARDI Juga Mahal?

Bisnis smart home mulai menyelinap masuk ke Indonesia dalam 3 tahun terakhir. Kalau sudah biasa nonton iklan orang pakai Google Assistant buat nyala/matiin lampu rumahnya sendiri, maka masyarakat umumnya sudah ngeh soal smart home yang apa-apa alatnya bisa beroperasi sendiri ini.

Persoalannya, pembuatan smart home itu sering disangka mahal. Kalau saya iseng googling tentang harga smart home, hasil yang keluar adalah biayanya jutaan. Banyak orang emoh dengan harga segini. Bayar robot aja kok mahal?

Ya di situ problemnya, dikiranya smart home itu kudu mutlak pakai tablet canggih. Padahal ternyata, setelah saya pakai BARDI untuk menciptakan smart home, saya nggak harus pakai hardware baru lho. Bahkan saya nggak perlu keluar duit sampai jutaan juga. Karena kebutuhan smart home tiap orang itu beda-beda.

Ada orang yang saking magernya sampai butuh smart home buat bikin alat-alat rumahnya nyala sendiri. Ada orang yang ingin smart home karena takut rumahnya diterobos maling. Ada juga orang yang ingin smart home supaya bisa hewan piaraannya nggak kelaparan kalo ditinggal pergi.

Saya sendiri bikin smart home karena saya pingin rumah yang bisa ngirit listrik.
Dan saya cukup mengoperasikan smart home ini pakai smartphone aja.
Soalnya saya ini ngerti bahwa listrik banyak-banyak di Indonesia bisa bikin dampak perubahan iklim.

Nah, kebutuhan tiap orang beda-beda, kan? Maka nggak semua alat smart home yang diiklanin itu kudu kita beli lho. Kita cicil aja dulu dari yang paling kita perlukan. Dengan nyicil ini nggak butuh dana sampai jutaan juga. Kayak alat-alat smart home dari BARDI yang mau saya ceritain ini, bisa kalian dapet juga dengan nyicil beli alatnya sesuai keperluan kalian. Baca terus ya..

Install BARDI Smart Home

Dulu, orang yang kepingin install alat-alat smart home, kudu pasang program aplikasi macem-macem di handphone-nya. Ada aplikasi buat ngatur CCTV rumahnya. Ada aplikasi lain buat ngatur lampu rumahnya. Ada lagi aplikasi buat ngatur bak makan kucingnya.

Makin banyak alat smart yang dipake, makin banyak aplikasi yang kudu diatur. Belom lagi kalau merk masing-masing alat udah beda-beda. Aaaarrrgghh.. pusing.

Tapi, saya cukup install aplikasi BARDI Smart Home aja, ternyata udah bisa ngatur banyak alat di rumah saya. Dengan aplikasi ini, saya bisa ngatur lampu, ngatur kamera pengawas, ngatur TV, semua cukup dengan satu kali sentuhan.

Aplikasi smart home bernama BARDI Smart Home bisa diunduh di Google Play Store.

Malah sebetulnya, saya juga bisa ngatur pintu supaya ngunci sendiri, atau pakan ikan supaya mau mancur sendiri, dan tindakan-tindakan pro otomatisasi lainnya, cukup melalui aplikasi BARDI Smart Home ini. Dengan syarat, saya punya kunci pintu dan pakan ikan itu tentu saja, hahaha..

Nah, ada 3 produk BARDI yang saya pakai di rumah, yaitu BARDI Smart IR Remote, BARDI Smart Bulb, dan BARDI Smart IP Camera. Gini nih pengalaman saya pakai barang-barang cakep ini.

Remote Pintar dari BARDI

Selama ini di pasaran kebanyakan orang pakai remote serbaguna untuk mengontrol alat-alat mereka. Kelemahannya satu: Warna remote-nya mesti kalo nggak item, ya abu-abu. Tau konsekuensinya kan? Gampang tergeletak, gampang keselip di sofa, jadinya ilang deh :))

Tapi remote pintar dari BARDI ini pasti nggak bakalan raib. Soalnya, remote ini tinggal ditancepin doang di stop kontak dan nggak boleh dicabut. Dan alih-alih mencet remote control yang tombolnya banyak itu, kita cukup mencet HP kita doang. Lha?

Gini nih penampakan remote pintar BARDI yang bernama Smart IR Remote ini (Rp 100k).

Remote pintar bernama BARDI Smart IR Remote ini berupa lempeng bulat warna hitam yang ditancapi kabel.
Setelah kabelnya disambungkan ke listrik, saya membuka aplikasi BARDI Smart Home dan memilih device yang mau dioperasikan menggunakan remote ini.

Cara pemakaiannya:

  1. Remote bulat ini ditancepin ke listrik.
  2. Saya nyalain aplikasi BARDI Smart Home di HP saya, lalu pilih (+) di halaman depan aplikasinya.
  3. Saya pilih icon IR Remote, yang gambarnya sama kayak remote BARDI milik saya.
  4. Saya masukin password WiFi rumah saya. (Kalo nggak ada WiFi, bisa pakai Hotspot ya)
  5. Saya pencet tombol Reset di remote BARDI (tombolnya cuma satu di situ, nggak mungkin ada yang lain)
  6. Remote BARDI saya akan kedip-kedip,
  7. Di halaman depan BARDI Smart Home akan nongol icon Smart IR. Ini pertanda remotenya BARDI sudah nyambung dengan HP saya, dan bisa dipakai untuk mendeteksi remote apapun yang pakai inframerah (tv, AC, kipas angin, terserah deh).

Nah, sekarang saya mau pakai BARDI Smart IR saya ini buat menggantikan remote tv saya. Caranya gini:

  1. Di halaman depan aplikasi BARDI Smart Home, pencet icon Smart IR.
  2. Di halaman Smart IR, ada macem-macem alat yang bisa disambungkan (misalnya AC, fan, water heater), dan saya pilih tv.
  3. Pilih merk tv yang mau disambungkan (saya pilih Toshiba)
  4. Nongol pola tombol standar kayak Power, Volume, Channel. Tekan Yes.
  5. Kini saya bisa nyala/matiin tv-nya pakai handphone deh 🙂
Tv-nya terlalu keras nih.
Saya kecilkan volumenya ah, pakai aplikasi BARDI Smart Home yang udah disambungkan ke BARDI Smart IR Remote.

Jasanya remote ajaib ini terasa banget ketika saya nonton tv di malam hari. Saya ini orangnya kebluk banget kalo udah di ranjang, bukannya saya nonton tv di kamar saya, tapi malah tv-nya yang nonton saya. Makanya saya jadwalkan di menu Smart pada BARDI Smart Home supaya power-nya off otomatis pada jam 22.00. Supaya dalam keadaan saya sadar atau kebluk, tetep ada yang matiin tvnya 🙂

BARDI Smart Bulb

Lampu pintar BARDI ini sebetulnya miriplah kayak lampu-lampu pintar di pasaran. Bisa diatur supaya nggak terlalu terang, bisa juga dibikin supaya nggak terlalu gelap. Punya saya adalah tipe RGBWW 9W (Rp 100k), alhasil lampu saya bisa berpendar warna-warni. Dayanya 9 watt, jadi cukuplah pendarannya ke ruangan saya yang kecil. Tapi kalau plafon rumahmu lebih tinggi dari 3 meter, pilih lampu yang 12 watt ya.

Saya suka lampu ini soalnya moodnya suka gonta-ganti, dari yang mood merah energik menjadi mood hijau selow, dari yang moodpink romantis menjadi mood biru Power Ranger. Anak saya, Fidel, 5 tahun, maunya pake warna ijo melulu tiap malem, padahal bapaknya pingin warna item alias dimatiin..

Ini kotak bungkus lampu pintar BARDI Smart Bulb.
Maaf ya, lampunya tidak saya potret dari jarak dekat, soalnya sudah kadung saya pasang di plafon ruangan, hihihi..

Tapi, kelebihan lampu pintar BARDI ini adalah feature Music-nya. Dengan feature ini, kalau di ruangannya lampu ini diputerkan musik, maka lampu ini akan gonta-ganti warna mengikuti aliran musiknya. Persis kayak lagi di diskotek!

Dan keunggulannya jelas di harga. Saya belum nemu lampu pintar merk lain yang harganya semurah BARDI Smart Bulb tapi bisa ajeb-ajeb mengikuti musik. Lampu ini jelas bisa dipasang di ruangan mana aja, di ruang tidur bisa, di ruang makan bisa, terserah, tapi tetep terang. Coba kalo di diskotek sungguhan, meskipun lampunya gonta-ganti warna, tapi suasananya temaram, sehingga kita nggak tahu apa yang kita makan di piring kita, apakah itu daging atau lengkuas..

Dan cara pasangnya simpeeell banget.
1) Pasang lampu BARDI Smart Bulb di lobang lampu.
2) Nyalain saklar, maka lampu sudah nyambung dengan listrik.
3) Saya nyalain aplikasi BARDI Smart Home di HP saya, lalu pilih (+) di halaman depan aplikasinya.
4) Saya pilih alat sesuai lampu yang saya punya, yaitu RGBWW 9W.
5) Saya masukin password WiFi rumah saya.
6) Di halaman depan BARDI Smart Home akan nongol icon BARDI 9W RGBWW Bulb. Ini pertanda lampunya BARDI sudah nyambung dengan HP saya.

Nah, waktunya saya kasih tahu features lampunya BARDI.
Pilih menu White, kalau kepingin warna lampunya antara putih atau kuning aja.
Geser bar brightness ke kanan kalau kepingin terang sekali, ke kiri kalau kepingin redup-redup temaram.

Pilih menu Color, kalau kepingin warna selain putih. Ada 16 juta warna, tinggal berkreasi sesuka mood kita. Saya kalo lagi pengen istirahat, biasanya pilih warna ijo. Tapi kalau saya lagi ngehalu habis nonton 50 Shades of Grey, biasanya saya pilih warna merah, if you know what I mean..

Pilih menu Scene, kalo kita saking alaynya sampai bingung mau pilih warna apa. Ada pilihan Night untuk menjelang tidur. Pilihan Read jika mau membaca tanpa mata jadi rusak. Pilihan Dazzling atau Colourful buat menghibur anak-anak yang doyan gonta-ganti warna lampu.

Pakai lampu BARDI Smart Bulb sebagai penerangan biasa ketika sedang masak.
15 menit kemudian, cahaya ruangan berubah warna menjadi merah.
Ternyata, BARDI Smart Bulb berubah warna menjadi merah.
Karena saya mengatur supaya lampunya menjadi merah 15 menit kemudian.
Sebab 15 menit kemudian itu, saya harus mematikan panci presto di kompor!

Menu Scene ini bisa diedit juga warnanya. Untuk pilihan Night, saya ganti warna kuning yang lebih temaram. Untuk pilihan Dazzling, saya tambahin kecepatan Flash-nya, biar fun aja gitu. Untuk option Soft, saya tambahin warna, terus saya perlambat Flash-nya menjadi Breathe. Oke, kayaknya sekarang saya cocok jadi juru lighting di konser-konser.

Pilih menu Music, kalau kepingin rumah jadi kayak disko. Ini dengan syarat, di ruangan itu ada musik yang lagi dimainin. Dan tentu saja musiknya harus terdengar via speaker, meskipun cuma berupa speaker bawaan HP. Bukan musik yang pake earphone lho yaa, nantik lampunya ya gak bisa denger.. >.<

Smart IP Camera BARDI

Sudah banyak smart IP camera di pasaran, tapi kamera pengawasnya BARDI ini terhitung cukup mungil. Justru ini keunggulan kameranya BARDI, karena kamera kecil gini gampang diumpetinnya, alias nggak kentara kalo lagi dipakai buat mengintai orang.

Biarpun Smart IP Camera milik BARDI ini kecil, tapi modelnya fleksibel lho.
Kepala kameranya bisa ditundukkan, atau malah didongakkan, untuk mendapatkan sudut pandang yang kita inginkan.

Lagian, gambarnya juga cukup jernih. Saya pernah diam-diam merekam Fidel selama 30 detik dengan kamera ini, dan ternyata menghasilkan sebuah file seukuran 4 MB aja dengan resolusi video 1920 x 1080.

Anak saya kalau lagi sekolah online suka nggak bisa duduk tertib.
Jadi saya menggunakan BARDI Smart IP Camera untuk mengintai anak saya sekolah online, sesekali berbisik via speakernya kamera supaya dia mau duduk manis..

Cara masang kamera ini gampang banget lho.
1) Tancepin dulu kameranya ke colokan listrik
2) Saya nyalain aplikasi BARDI Smart Home di HP saya, lalu pilih (+) di halaman depan aplikasinya.
3) Saya pilih kamera yang saya punya, yaitu Static Indoor IP Camera.
4) Saya pencet tombol Reset di belakangnya kamera.
5) Saya hadapkan handphone saya ke IP camera-nya sedekat 15-20 cm. Kalo sudah kedengaran suara kayak air jatuh, berarti IP camera-nya sudah mendeteksi handphone saya.
6) Saya masukin password WiFi rumah saya.
7) Di halaman depan aplikasi nongol tulisan Static IP Camera, pertanda handphone saya sudah bisa mengontrol kamera ini.

Nah, begini cara setting yang saya kerjakan. Di dalam menu Static IP Camera, pada kanan atas, ada gambar pensil, itu tombol Setting-nya.

Supaya kameranya tetep bisa merekam di malam hari dengan jelas, saya pilih IR Night Vision, tekan Auto.

Supaya kameranya bisa kasih tahu saya bahwa ada gerakan mencurigakan di ruangan yang semestinya kosong, maka saya masuk ke menu Detection Alarm Settings. Pilih Motion Detection Alarm dengan Alarm Sensitivity Level medium (biar nyaman) dan Sound Detection dalam keadaan on.

Di halaman IP Static Camera, kita tinggal memantau aja pergerakan di depan kameranya. Kalau perlu direkam jadi video, ya tekan Record. Kalau cuman butuh motret adegan 1-2x doang, tekan Screenshot. Kalau perlu ngomong dengan orang yang lagi di depan kamera, tekan Speak.

Saya sedang menata makanan untuk makan siang, sambil mengawasi anak saya yang sedang sekolah online di ruangan sebelah, melalui aplikasi BARDI Smart Home.

Kamera ini seringnya saya pasang malem-malem di living room rumah. Suatu ketika saya bangun subuh, dan ternyata banyak alarm notifikasi gerakan mencurigakan di Smart IP Camera (Rp 250k) ini. Ternyata, suami saya nongol tengah malem. Di visual kamera, nampak suami saya lagi buka laci makanan..

Pilihan Smart Home System Indonesia

Asal tau aja, sebetulnya pilihan smart home system di Indonesia itu banyak (dan rumit). Rerata untuk menggunakan produk smart home system ini kudu diinstalin oleh tukang tertentu yang eksklusif, sehingga rasanya ribet untuk pemula. Keeklusifannya ini lantaran masing-masing merk smart home system cuman bekerja dengan satu platform doang, sehingga kalau mau pakai alat lain yang beda merk, jadinya nggak cocok.

Kebetulan platformnya BARDI ini adalah Tuya, suatu perusahaan asal California yang bikin software artificial intelligence and internet of things. Kliennya Tuya ini udah di ratusan negara lho, dan BARDI adalah salah satu pengguna platformnya.

Dengan platform yang cukup akurat ini, menggunakan alat BARDI jadi lebih menyenangkan karena bisa digabungkan dengan merk sistem teknologi terkenal lainnya, sebut aja Alexa-nya Amazon Echoes atau Siri-nya Apple. (Cortana nggak disebut-sebut.)

Saya sendiri menggabungkan alat-alat BARDI saya di atas dengan Google Assistant. Alhasil, saya kalau lagi sibuk di ruangan lain dan lupa matiin tv saya, saya tinggal nyuruh Google Assistant, maka Google Assistant langsung terhubung ke BARDI Smart IR Remote dan matiin tvnya. (Dan Fidel langsung teriak karena dia lagi nonton Paw Patrol :p).

Pernah juga saya lagi perjalanan pulang, hari mau gelap, dan rumah masih jauh. Saya nyalain Google Assistant, terus bilang di depan HP, “Google, please turn on the light.
Google Assistant langsung nyambung ke BARDI Smart Bulb di rumah saya, dan nyalain lampu. Pas saya tiba di rumah, berasa disambut karena rumahnya udah terang deh..

Menyebarkan smart home system di Indonesia mungkin agak sulit, karena untuk mengoperasikan alatnya, ada dua bahan penting yang mutlak harus ada, yaitu sambungan listrik dan sambungan internet. Kalo mati listrik lantaran kotanya kena pemadaman bergilir aja (dan pemadaman bergilir gini masih banyak di Indonesia), maka alat smart home-nya nggak jalan biarpun sudah dijadwalkan jalan otomatis. Kalo sinyal internetnya lagi jelek pun, maka alat smart home-nya juga nggak main.

Tapi saya rasa, memiliki sebuah alat smart home kudu mulai dibiasakan. Karena memiliki smart home itu bisa bikin kualitas hidup kita lebih baik. Saya sendiri udah merasakan, nggak perlu takut buang-buang listrik karena lupa matiin tv/lampu ketika ketiduran, nggak perlu mempekerjakan satpam karena sudah ada IP Camera, dan manfaat macem-macem lainnya. Saya cuman takut negara lupa bayar biaya pemeliharaan PLN, atau provider wifi saya lupa memelihara jaringannya, hahaha..

BARDI sendiri, nggak cuman jualan lampu, kamera, dan remote doang. Kita juga bisa nemu produk-produk Smart Lights (misalnya lampu yang bisa nyala sendiri kalo pagi), Smart Pet Series (supplier pakan untuk hewan piaraan, yang bisa ngucurin pakan sendiri kalo orangnya lagi nggak di rumah), dan Smart Security System (kayak contohnya aja: sensor pintu) di websitenya BARDI.

Asyik kan ya punya alat-alat smart home BARDI ini? Kalian bisa pesen lho alatnya di marketplace yang jual alatnya BARDI, dan alatnya akan langsung dikirim ke rumah. Nah, apakah kalian sudah pernah pakai alat smart home? Gimana, ada keluhan dengan alat smart home kalian, nggak? 🙂

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

2 comments

  1. Akarui Cha says:

    IP Camera nya kok kece banget sik.

    Ya ampun aku ngakak di bagian, mba ketemu banyak notifikasi di pagi hari, ternyata si IP Camera cuma mau ngasih tau kalau suami mba ngambil makanan di laci pas tengah malam.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *