Balada Bikin Kelas Online

Saya udah bolak-balik menjadi peserta kelas online sepanjang tahun lalu, tetapi saya belum pernah bikin kelas sendiri. Pekan ini saya nekad bikin kelas online untuk para bloggers, dan ternyata bikin kelas itu nggak segampang yang saya sangka.

Berkali-kali dateng ke macam-macam kelas online, saya jadi tahu macam-macam pengajar dan macam-macam kelas. Ada yang ngajarnya enak, ada yang ngajarnya kurang nyaman. Ada yang kelasnya mbayar, ada yang kelasnya harates. Ada yang kelasnya live, ada juga yang kelasnya streaming nyewa.

Saya jadi penasaran, kenapa sih kok ada yang kelasnya nggak nyaman gitu? Kendalanya di mana? Maka saya jadi tertantang buat bikin kelas sendiri.

Tentu saja saya juga minder dikit. Saya bisa ngajarin apa ya? Meskipun saya punya banyak hal buat di-passion-in, tapi minat terbesar saya memang cuma ngeblog. Cuman saya nggak tau sasaran muridnya, pinginnya mereka belajar ngeblog di aspek yang mana?

Dan masih ada urusan lebih ngeri lagi, yaitu urusan teknis. Saya nggak punya lampu yang bisa bikin muka saya mencrang seperti Sophia Latjuba, atau ruang dengan background estetik mengingat sebagian besar common room di rumah sudah dirombak anak saya menjadi kapal pecah. Terus gimana kalau internetnya ngadat, gadgetnya ngehang? Tapi pikir saya, kalo saya ribut mikirin kendala melulu, nanti nggak jadi-jadi kelasya.

Jadi saya mulai sedikit-sedikit. Pertama-tama, saya ngetes sinyal dulu. Waktu Natal, saya pura-pura ngajak sepupu-sepupu saya kumpul bareng di Zoom. Saya yang ngehost. Padahal niat asli saya, saya cuman mau nguji diri sendiri, apakah saya bisa jadi host pertemuan online apa enggak?

Pas Tahun Baru, saya coba bikin kumpul bareng di Zoom lagi. Kali ini sasaran saya adalah temen-temen geng blogger yang sering ngobrol sama saya di WhatsApp Group.

Dari dua kali percobaan ngehost Zoom, saya mutusin saya berani bikin meeting online sendiri. Nggak pake asisten.
Mulailah saya ngekhayal bikin kelas online buat bloggers.

Setelah beberapa minggu, wangsit akhirnya dateng. Pas lagi lihat artikel kerjaannya temen-temen blogger, saya lihat kok beberapa temen itu cara masang keyword-nya kok bobrok. Astagaa.. padahal udah berapa kali seh bolak-balik ada seminar online tentang riset keyword?

Akhirnya saya iseng nulis di Instagram Story, “Siapa yang mau diajarin keyword research pake tool?”
Satu story doang itu ternyata banyak banget balasannya dari followers saya, terutama dari bloggers. Mereka bilang, mereka mau diajarin riset keyword.

Saya langsung merancang acara main sekolah-sekolahan ini. Pertama-tama saya himpun nama-nama orang yang udah bales story saya tadi. Saya lihatin satu per satu blognya, dan segera nemu titik lemah masing-masing orang di pemilihan keyword-nya.

Dari situ, saya rancanglah, nanti materi pelajarannya tentang apa aja. Saya kumpulin bahannya, lalu saya bikin presentasinya. Persis kayak dosen saya dulu mau bikin presentasi buat ngajar fisiologi di kelas.

Saya juga nyebar pengumuman bahwa saya mau bikin kelas riset keyword. Pengumumannya udah lengkap, udah jelas tanggalnya, jamnya, cara mendaftarnya. Saya juga ngumumin di situ, cuman nyediain kuota 10 orang.

Soalnya saya memang cuma sanggup ngajarin sedikit orang aja dalam satu waktu.

Pengumumannya sengaja saya sebar di Instagram Story doang. Soalnya memang orang yang paling responsif sama saya ya di Story. Setelah pengumuman, langsung balesan-balesan berdatangan. Hanya kurun waktu 3 jam, slot 10 orang sudah terpenuhi. 10 orang ini langsung saya kumpulin dalam WAG khusus.

Tentu saja masih banyak yang kirim pesen, kepingin ikut. Saya bilang, cuma bisa masukin mereka ke daftar tunggu.

Persoalan nongol ketika presentasi udah jadi, dan beberapa jam menjelang kelas dimulai, saya gladi resik pakai Zoom. Lucu deh gladi resik ini, “murid”-nya cuman dua orang: suami saya dengan HPnya di ruang setrikaan, dan anak saya dengan laptopnya di living room. Saya sendiri jadi host di kamar.

Dari gladi resik, saya jadi tau bahwa ada jeda waktu yang lama banget ketika mau aktivasi presentasi di Google Slides sambil share screen yang berisi browser Chrome ke Zoom. Mampus mampus. Padahal itu krusial. Solusinya, saya terpaksa mengurungkan niat buat presentasi dengan laptop sendiri, sebagai gantinya saya minjem laptop anak saya aja buat presentasi.

Suami saya waswas, anak kami bakalan ganggu kelas pertama saya. Anak saya emang rada caper, kalo ibunya lagi ikut kelas online, dia kepingin nonton juga di layar. Apalagi sekarang dia denger ibunya mau jadi guru-guruan. Whoaa dia ikut semangat mau ikutan nongol. Akhirnya suami saya langsung mikirin 100 permainan buat jadi pawang anak.

Terjadilah kelas riset keyword itu. Hari Kamis, jam 7 malem. Dua orang yang sebelumnya mendaftar, tumbang mengundurkan diri karena acara keluarga dadakan. Langsung saya panggil 2 orang di waiting list buat jadi peserta pengganti.

Biar nggak gugup, saya sapa pesertanya satu per satu sambil ajak ngobrol. Padahal aslinya saya lagi ngecek suara saya kedengaran jelas apa enggak, terus saya bisa denger suara penonton apa enggak.

Rencana mau mulai jam 7 teng, terpaksa saya molorin. Salah satu peserta, ternyata berasal dari Aceh. Di Aceh itu, jam 7 adalah adzan waktu sholat Magrib..

Saya bahkan baru tau lho kalau di salah satu belahan Indonesia ini, adzan sholat Magrib-nya jam 7.

Setelah semua orang ada di ruangan, baru saya mulai. Sengaja slidenya nggak kayak textbook disulap jadi algoritma 8 kalimat 8 kata, slide saya lebih banyak berisi gambar. Ya foto, ya infografis simpel. Biar penonton terpaksa dengerin saya, bukan sibuk nyatet.

Kadang-kadang saya nodong peserta secara acak. Biar pesertanya alert nggak ketiduran. Lagian saya harus terus-menerus ngetes sinyal. Jangan sampai saya ngomong melulu, tapi nggak sadar sinyalnya hilang dan penontonnya kesasar tanpa petunjuk.

Dan terjadilah apa yang saya takutkan. WiFi di rumah ngadat. Saya mulai sering terlempar-lempar dari meeting. Kadang nggak bisa share screen sejenak karena ternyata sistem Zoom gagal mengenali saya sebagai Host.

Salah satu peserta meringis karena sinyal saya putus-putus setiap 10 menit. Saya yang mau nangis, karena saya takut mood pesertanya jadi sebel. Siapa yang nggak sebel kalau lagi meeting online terus host-nya sebentar nongol sebentar ilang? Apalagi hostnya kayak saya yang tukang nanyain peserta secara random.

Setelah sekitar 100 menit dipelonco sinyal WiFi rumah, saya nyerah. Saya pindah sinyal pake Hotspot suami. Duh, moga-moga HP suami saya nggak jadi panas.

Beberapa peserta bersorak. Katanya saya bisa bertahan di meeting lebih dari 10 menit. Ya ampun, diitung..

Dan saya juga baru ngeh sekarang bahwa account Zoom saya udah nggak bisa ngehost lama-lama lagi. Zoom ternyata sudah kembali ke skenario basic mereka, bahwa tiap orang yang pake account gratisan cuman boleh bikin meeting tiap 40 menit. Maka jadilah kelasnya putus tiap 40 menit, dan saya harus bikin link meeting baru.. hasyeeem ribetnyaaa..

Slide saya yang isinya 60 slide, yang semula saya pikir bisa selesai dalam 20 menit doang, ternyata jadi lebih lama. Selain karena perjuangan sinyal yang putus-nyambung, saya juga sering tanya-jawab di tengah kuliah, dan peserta-pesertanya sering interupsi nanya kalo mereka ngga ngerti (dan memang saya suruh begitu). Alhasil total saya harus bikin link meeting sampai 3 kali.

Dan kendala teknis pun nongol di kalangan peserta. Salah satu peserta, yang berada di Kendal, ternyata daerahnya hujan sehingga sinyal internetnya amburadul. Salah satu peserta lain, yang berada di Jember, gagal masuk ke Zoom sehingga terpaksa login pake account suaminya, dan sinyalnya dia lupa ngasih tahu bahwa dia masuk pakai nama suaminya. Saya yang nggak tahu siapa suaminya, menyangka ada hacker berusaha masuk ke Meeting Room dan menolaknya masuk.

Ketika slide terakhir selesai di menit ke-140, saya hampir nangis terharu. Sumpah, saya nggak ngira saya bakalan ngajar segitu lama. Padahal pas gladi resik, saya cuap-cuap cuman 20 menit deh.

Tapiiii.. peserta-pesertanya nggak mau bubar. Mereka masih nanya lagi, dan nanya lagi. Saya bahkan akhirnya mengetikkan tips-tips tambahan untuk menjawab pertanyaan mereka itu di kolom chat, persis kayak Bu Guru nulis di papan tulis..

Menjelang jam 10 malem, Zoom kirim peringatan bahwa waktu saya habis 6 menit lagi. Langsung saya umumkan cuman boleh 1 pertanyaan lagi, karena mereka harus (ngelonin anak mereka) tidur..

Kelas itu bubar, akhirnya. Saya terduduk lemas di depan laptop, dan lampu sorot saya udah butek warnanya. Ya ampun, jadi gini tho rasanya bikin kelas online sendiri.. :))

Lalu saya buka Instagram saya. Ada notifikasi, teman-teman yang jadi peserta tadi pada nge-share suasana belajar di Instastory sambil ngetag nama saya. Sambil senyum-senyum, saya highlight-in di profil.

Sekarang saya ngerti kenapa banyak kelas online itu berbayar. Pengajarnya kudu nyiapin sinyal internetnya yang bener, mungkin kudu nyiapin account meeting online yang bisa pertemuan lama, mungkin juga bayarin seorang admin yang bertugas ngecek orang-orang yang berusaha masuk. Bukan pekerjaan yang sederhana.

Besok paginya, saya kirim permintaan maaf kepada semua orang di kelas itu, karena saya belum berhasil menyajikan kelas online yang lancar. Saya juga bilang terima kasih karena gara-gara merekalah, saya jadi dapet kesempatan untuk mendirikan kelas online saya yang pertama.

Saya menghubungi salah satu temen saya yang sudah bikin webinar sampai 20 kali dari rumahnya, minta rekomendasi provider internet yang lancar. Saya juga mulai nyusun rencana, supaya kalo saya pergi ngafe, nggak cuman nyatet kafe mana aja yang wifinya lancar, tapi juga nyediain private space. Bukan tidak mungkin, besok-besok saya harus milih, mau memimpin webinar dari sebuah ruang pribadi di kafe, atau dari sebuah working space, atau jangan-jangan saya kudu nyewa sebuah kamar hotel.

Saya nggak kapok bikin kelas online lagi. Besok-besok, saya akan buka kelas lagi. Dengan manajemen teknis yang lebih baik.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

21 comments

  1. Molly says:

    Ngerancang kelas online sekaligus nge-host tanpa moderator memang ribet parah, Mba Vicky. Hahaha. Karena kita koordinasi mulai dari WAG, opening, bawain materi, jawab pertanyaan, sampai closing. Pengalamanku bikin kelas online sendiri ya pake aplikasi Google Meets. Lebih familiar karena fiturnya lebih simple daripada Zoom. Dan ngga ada batas waktu kayak Zoom yang gratis. Nyaman siy, Mba. Oya, pas baca tulisan ini aku salut sama semangat dan perjuangan dirimu walau banyak banget kendala teknis. Bravo!

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Iya nih, kayaknya kudu dicobain pakai Google Meet ya. Moga-moga kelas berikutnya yang mau kubuka itu bisa kujalankan dengan Google Meet. Makasih buat pandangannya, Mbak Pengajar :))

  2. Waaaaawww….perjuangan bu guru Vicky ini sungguh ruarrr biasaaahh hihihi 🙂 Ternyata begitu ya kerempongan pengajar apalagi kalo kudu online. Berarti pantas dong kalau kelas belajar semacam ini berbayar. Banyak amat yang mesti dipersiapkan teruatama seorang diri duuuhh bisa pusing pala berbi. Untuk percobaa baru 10 murid ya. Kapan2 aku join ah. Salut buat mbak Vicky 😀

  3. ya ampun mba Vicky, perjuangan banget ya ternyata bikin kelas online. Hebat banget mba Vicky mau memulai, menantang diri sendiri, sampe gladi bersih dimulai dari bikin zoom untuk keluarga 🙂 Jadi pengalaman berharga, sampe pakai link baru, karena ada durasi kalo zoom gratis, dan internet ngadat :)) pesertanya juga keren banget ini :)) 10 orang terpilih yang komitmen belajar bareng :)) Dan yang pasti suami dan anaknya mba Vicky yang jadi tim super, dibalik layar 🙂

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Hihihi..sebetulnya pesertanya bukan “terpilih” sih ini. Aku ambil peserta yang paling cepet kirim pesan kepadaku bilang bersedia ikutan kelas aja. Begitu jumlah pesertanya udah memenuhi 10 orang, pendaftarannya langsung tutup. Jadi ya, first direct message, first reserve. 🙂

      Tapi beneran, memang pesertanya committed banget buat belajar sampai Zoom-nya selesai. 20% peserta tumbang karena problem teknis di sinyal, tapi mereka tetap bertahan sama aku di WAG. Hebat sekali mereka ini.

  4. Prima says:

    Ternyata ngajar pun perlu riset ya mbak. Surprise waktu mbak Vicky bilang ngecekin blog peminat satu per satu buat nyusun materinya. Ga kebayang aja kaya apa itu, methitilin blog one by one.

    Kalau blognya udah ‘nggenah’ sih oke lah, tapi kalau blognya masih model kaya blog saya gini, ga kebayang deh gimana cemut2nya itu pas nyiapin materi

    Salut buat mbak vicky & keep sharing ya mbak.

  5. Keren banget sih ini mba Vicky, mulai dari riset sendiri, pooling sendiri, sampai ngumpulin orang2nya sendiri, hebaaat kalo kubilang!!! 🙂
    selama ini aku selalu ikut kelas online, tapi gak satupun bisa and berani mengadakan kelas online sendiri, padahal suamiku udah nyuruh aku buka kelas 🙂 tapi entah kenapa ilmuku masih blm cukup aja 🙂

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Ilmuku juga belum cukup, hahahaha.. Kalau aku merasa ilmuku sudah cukup, pasti aku bukan bikin sendiri kelasnya, tapi langsung nodong ke sponsor buat ngorganisir event buatku.

      Sebetulnya sebutan kelas online mungkin masih berlebihan ya. Aku lebih suka menyebutnya diskusi online sih. Tapi diskusi butuh pemantik, dan aku menyediakan diriku menjadi pemantik dulu.

      Mbak Oline sebaiknya coba bikinlah, Mbak. Iseng aja dibikin di level WhatsApp dulu yang nggak kelihatan gestur orang-orangnya. Kalau ternyata sukses, naikin level platformnya ke Zoom yang bisa memperlihatkan gestur pengajarnya. Gitulah..

  6. Makasih banyak ya mba bagi bagi ilmunya di kelas gratis. Memang masalah durasi terbatas ini cukup mengganggu saat mau menyampaikan materi.
    Jadi seperti kejar-kejaran, padahal banyak pertanyaan ngantri.
    Mba Vicky, bisa nyoba Google meet atau skype mungkin kedepannya biar waktunya lebih longgar.
    Aku izin ngeshare secuplik materi kemarin di blog bolehkah mba?

    Jangan kapok bikin kelas lagi ya mbaak

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Iya, ini lagi mikir apa perlu pakai Google Meet buat bikin kelasnya, cuman belum ada pengalaman buat ngehost Google Meet sendiri.

      Bolehlah kau tulis isi materi kelasnya di blog. Kalau kau sampai salah nulisnya, berarti aku delivery message-nya nggak bener, hahahaha..

  7. Zaki says:

    Nice share..
    Luar biasa ini..
    catatannya selalu menarik dan detail..

    hmm pengen banyak nulis tapi nanti dikira sok kenal, padahal Kak Vicky sudah jauh lebih maju…

    sehat selalu ya..

  8. Ajeng Pujianti Lestari says:

    Aku tak bosan dengan kelasnyaaaa!! Bermanfaat bangetts! Enggak ngantuk bok, dan enggak masalah sama sinyalnya yang kayaknya hidup segan, mati tak mauu

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Terima kasih, Ajeng :)) Aku gak akan pakai provider internet yang kupakai malam itu lagi, kapok deh aku, kasihan sama kalian semua yang nungguin aku betulin sinyal :))

      1. Linimasaade says:

        Pengalaman yang sangat luar biasa ya mbak. Tak hentinya saya membaca keseluruhan cerita kelas online mbak Vicky. Sangat menarik. Persiapan membuat kelas online pun membutuhkan usaha yang ekstra ya mbak. Apalagi ada acara ngadat sinyal di pertengahan. Semoga bisa ikut kelas onlinenya juga mbak.

  9. siang mbak vicky, apa kabar, semoga baik baik saja.
    uda lama nggak berkabar dengan mbak. mbak instagram na masih aktif nggak mbak.
    coz adik uda lama nggak lihat mbak aktif di IG, atau adik sering kelewatan ya 🙁

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Kabar baik, Fajar, terima kasih. Masih update Instagram kok, terakhir kali saya posting Feed itu 2 minggu yang lalu, sedangkan posting Story itu kemarin 🙂

Leave a Reply to Syarifani mama twins Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *