Beli Sayur Malem, Besok Pasti Datang (dan Segar!)

Belanja sayur online itu bikin capek ngitungin ongkos kirimnya, bener nggak? Mana nggak banyak tukang sayur yang lengkap pula. 

Soalnya saya kan nggak cuman beli sayur-mayur thok, tapi ya juga beli lauk, bumbu, saos. Jadilah saya seringkali kudu belanja sayuran online ke beberapa aplikasi untuk bisa dapet semua item yang saya mau. Akibatnya boros di ongkir!

Belanja Sayur Online dengan Ongkir Flat

Suatu hari saya nemu suatu iklan di Instagram tentang sebuah toko sayur. Katanya iklan itu, belanja sayur online sebanyak apapun, ongkos kirimnya ke wilayah Surabaya cuman Rp 10 ribu. Wah, beneran nih?

Ketika saya buka website tokonya, saya terhenyak karena isi tokonya hampir kayak pasar serba ada. Segala sayuran ada, bahkan termasuk sayur hidroponik yang organik itu. Lauk juga dijual lho, dari perdagingan sampai seafood, dari yang super fresh sampai yang versi frozen.

Terus mereka juga jual staples kebutuhan dapur, kayak tepung, kecap, saos, margarin, dan lain-lain. Ini sih bukan tukang sayur lagi, tapi udah kayak minimarket versi online ya 🙂

Nama websitenya ternyata Arata Mart (kita sebut aja AM ya, biar singkat). Mungkin dulu mereka semacam minimarket offline, tapi terus jadi tempat belanja sayuran online semenjak pandemi. Dan mereka nganterin sayur-mayur pesenan ke rumah-rumah di Surabaya macem mlijo aja. Biar para buk-ibuk nggak usah lagi nunggu-nungguin mlijo lewat. 

Tapi, tunggu, tunggu, datengnya kapan nih? Jangan-jangan kayak aplikasi sebelah, pesan sekarang, terus datengnya baru 2 hari lagi karena mereka kudu kulakan dulu..?

Belanja Sayur Sekarang, Diantar Besok Pagi

Dan ketika saya belanja sayur online pertama kali di AM, saya beneran terkesan. Saya inget tuh pesennya jam 6 sore ketika lagi leyeh-leyeh, terus klak-klik website itu.

Eeeh..besoknya seorang driver dateng nganterin berkresek-kresek sayuran pesenan saya, kira-kira jam 9.30 gitulah. Macem-macem yang dia bawa: Wortel, selada, cumi, daging ayam, bawang merah, spaghetti La Fonte.

Belanjaan dari Arata Mart yang saya terima pagi ini.
Saya terima ketika saya lagi olahraga di rumah.

Ternyata toko satu itu memang pegang prinsip bahwa semua pesenan pelanggan itu kudu tiba di rumah pelanggan sebelum jam 10 pagi. Saya malah seneng, soalnya memang jadwal masak saya itu jam 12 persis setelah bubaran anak saya sekolah TK online. Kalau sampai jam 12 itu sayuran belom dateng-dateng juga, waduh.. dapurnya nggak ngebul dong..

Di Arata Mart, ongkir Rp 10k itu berlaku untuk pembelanjaan berapapun. Mau saya cuman beli bayam cuman Rp 5k, atau mau saya belanjanya sampai Rp 200k, pokoknya ongkirnya tetep Rp 10k.

Dan ongkir Rp 10k ini nggak cuman buat Surabaya. Tapi ke Sidoarjo juga tetep ongkirnya flat Rp 10k!

Sayur Online Segar, Hijau, dan Rapi

Dan yang saya suka kalau beli sayuran online di AM tuh, semua barangnya seger. Seladanya warna ijo mencrang, mirip banget kayak selada yang biasa saya beli dari kulkasnya Ranch Market, toko sayur terdekat dari rumah saya. Dan seladanya gede-gede pula. Saya tuh kalau beli selada di AM, satu ikatnya bisa buat makan 4 hari untuk 3 orang.

Saya pun jadi bolak-balik pesen lagi, tapi pesen sayur-mayur yang lain. Kayak kemaren saya pesen pakcoy putih hidroponik. Yang dateng adalah pakcoy yang diplastikin dengan merk Kaliandra yang premium itu. Langsung semangat deh saya numisnya dengan bawang. Seru ya, beli sayur di tukang sayur, tapi yang dateng itu sayuran organik!

Cara packaging mereka juga hati-hati banget. Jadi tiap item itu diwadahin satu per satu, supaya nggak sampai rusak atau membasahi yang lain.

Waktu saya pesen sayuran selada, mereka masukin ke plastik, terus mereka segel sehingga daun seladanya nggak mrotol. Saya pesen bawang putih, terus bawangnya diwadahin dalam wadah jaring, lalu baru dimasukin kresek.

Pernah juga saya belanja, lalu besok paginya datenglah kresek yang dilabelin “Awas Fragile!” Saya bingung, emangnya saya pesen apaan ya? Ternyata malam sebelumnya, saya pesen tahu Jombang 3 biji, hahahaha! Dan beneran tahunya utuh, dilapisin 2x, nggak mblenyek lho..

Cara packing belanja sayur online di Arata Mart, tiap barang di-packing satu per satu.

Belanja Sayur Lengkap Segala Ada

Dan belanja sayuran online gini cukup mengubah kebiasaan saya secara signifikan. Saya inget kok, dulu saya tuh beli sayur online itu sebulan 1-2 kali, soalnya ngejar diskon di aplikasi (diskon itu baru signifikan kalau belanjanya di atas Rp 400k). Menjelang mau belanja tuh, tiap item yang mau dibeli itu di-list dulu dengan teliti, biar nggak bayar-bayar ongkir lagi. Jadinya malah pusing, belanjanya berlebihan, dan banyak item yang udah kadung dibeli malah jadi mubazir.

Tapi setelah saya beli sayur-mayur dan lain-lain di Arata Mart, saya jadi nggak pernah lagi puyeng ngejar akumulasi belanja demi dapet diskon. Soalnya jatuhnya tetep aja murah.

Udah belanja di Arata Mart beberapa kali pun, bayarnya sama aja kayak belanja di aplikasi supermarket yang udah pakai kode promo sana-sini. Dan rasanya lebih praktis, karena belanjanya bisa dicicil berdasarkan item apa di rumah yang baru habis. Tau sendiri kan, tiap hari kayaknya ada aja barang di rumah yang baru habi. Mie instant lah, kecap lah, bawang lah..

Bayar Sayur Lebih Higienis

Dan dengan beli sayur online gini, saya juga nggak pegang-pegang uang tunai sama sekali. Nggak ada ceritanya ribut nyediain duit receh untuk mlijo yang belum ngerti apa itu QRIS. Nggak perlu bayar parkir di pasar, pokoknya nggak perlu kuatir kena virus dari tangan orang gegara transaksi duit tunai.

Saya biasa belanja di Arata Mart pakai Ovo. Jadi setelah saya tekan Check Out di website-nya, saya tinggal pilih mau bayar pakai Ovo. Nanti website-nya akan minta nomor Ovo saya, lalu mereka akan kirim tagihan ke Ovo saya. Saya tinggal buka aplikasi Ovo saya, harus bayar Ovo-nya dalam 40 detik, lalu saya tinggal nunggu pesenan saya dateng besok pagi.

Bisa juga bayar belanja di sini pakai Gopay lho. Iya, Gopay yang biasa saya pakai buat bayar Google Play itu.

Hasil masak sayur hidroponikk, setelah belanja sayur online di Arata Mart.

Kalau mau bayar dengan transfer ke rekening bank juga bisa, cuman saya nggak pernah, hihihi. Soalnya takut salah masukin angka di nomer rekeningnya.

Adakah Barang yang Nggak Ada di Arata Mart?

Ada dong. Yang nggak ada tuh ya.. beras, hahahahaha! Dugaan saya sih ya, karena setiap kurirnya itu bisa mengantar pesanan ke berbagai alamat yang berbeda dalam sekali jalan. Kalau sampai ada beras 5 kg aja di motornya, mungkin bisa bikin motornya oleng.. :))

Terus, yang nggak ada juga tuh ya, item yang dari dulu sangat dicari oleh suami saya, yaitu daging kambing. Nggak ngerti kenapa ya, pokoknya susah gitu nemu pedagang daging kambing online di Surabaya.

Satu hal yang agak menarik juga yang nggak ada di sini, adalah daging babi. Saya nggak makan daging babi lho. Cuman menyadari bahwa seluruh pesanan daging itu diproses di markas yang sama, dan bahwa nggak ada daging babi yang disediakan di website satu ini, membuat saya merasa aman untuk beli daging ayam di sini.

Nah, dengan ongkos kirim Arata Mart yang flat Rp 10k untuk Surabaya dan Sidoarjo, saya jadi lebih sering belanja sayur online di sini buat beli sayur-mayur yang masih seger-seger. Mau lebih banyak lagi cerita-cerita saya beli bahan makanan dan memasaknya di rumah? Follow aja ya Instagram saya, di @vickylaurentina 🙂

34 comments

  1. senangnyaaa…..

    auto cari Arata Mart di IG, kali aja ada di Bandung karena tiap hari saya usaahakan makan sayur

    sayang cuma melayani Surabaya dan Sidoarjo ya?

  2. Makasih Mbak Vicky reviewnya. Sebuah hidayah untuk belanja bahan makanan online lagi. Susah cari tempat belanja sayur online gini yang menjangkau Sidoarjo pinggir (Sidoarjo yang masih dekat Surabaya).

  3. ainun says:

    sampe bikin bolak balik belanja lagi disini, berati beneran bikin orang langsung jatuh cinta belanja di AM.
    packingnya juga diperhatiin, waktu pengiriman juga di perhatikan gimana biar nggak siang banget sampe ke konsumen.
    sayurnya masih seger, praktis juga ini
    ongkir flat, jauh deket 10K, tinggal leha-leha dirumah, udah dateng.
    bener bener dimudahkan sama layanan online AM

  4. Akarui Cha says:

    Asik banget sih Arata Mart ini. Mau beli bayam misalnya, ongkirnya flat. Kalau udah beli berbagai macam rupa pun ongkirnya flat. Wah bisa buat stok bahan makanan dua mingguan ini sih buat sekali kirim. Datangnya pun nggak pakai nunggu lama.

    Tapi, dia datangnya pakai kresek bukan kardusan ya, Mba. Tapi karena si sayurnya dibungkus rapi ya, nggak kardusan pun nampaknya nggak apa-apa.

  5. Visya says:

    Wah asik banget ongkirnya flat dan termasuk murah pula wkwk tau aja kak Vicky emak emak kalo belanja sayur sibuk ngitungin ongkir XD btw Mlijo itu apa sih? 😀

  6. Fenni Bungsu says:

    Ongkos kirim yang flat, mungkin bisa dibilang rugi buat yang belinya cuma dikit. Namun jadi membahagiakan saat membelinya bisa buat sekalian beberapa hari ke depan. Apalagi kesegarannya terjaga. Jadi kalau ada acara buat besok, bisa langsung pesan

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Aku kalau belanja buat 3 harian gitulah. Ongkos kirimnya sama kayak pesen sayur via ojek online. Cuman kualitas kesegaran produknya lebih bagus daripada beli via ojek online.

  7. Ternyata beli sayur online semudah itu, saya beberapa kali mengurungkan niat karena takut sayurnya ga fresh semoga nanti Arata Mart ada di semarang hehe

  8. Rach Alida says:

    Arata Mart ya namanya ntar aku spaikan ke adik iparku. Dia kebetulan tinggal di Sidoarjo. Jadi memudahkan juga buat belanja kebutuhan rumah tangga. Ongkir flat pula

  9. Ova Forlendy says:

    Praktis bangetttt, bisa membeli sayuran dengan cara online, jadi kita tak perlu pusing lagi nyari-nyari dipasar, hanya dengan klik-klik saja, esoknya langsung nyampe. Widiiiiih menyenangkan bangetttt.

  10. hamimeha says:

    btw, aku jadi pengen nyoba juga nih belanja di Arata Mart. aku juga suka jika ada tempat belanjaan yang menyediakan semua kebuthanku jadi gak perlu pindah aplikasi atau toko online lainnya. mana flat gini kan ongkirnya.

  11. hamimeha says:

    jadi ini belanja jam 6 sore dianter besok nya sebelum jam 10 , buat persiapan makan siang gitu ya mbak.
    kalo melihat sistem ongkir yang flat kira2 mereka pakai kurir sendiri ya . aku tuh skrag banyak menemui juga mulai banyak semacam club2 yang isinya melayani jasa kurir flat sesurabaya. ini menguntungkan sih menurtku sebab pandemi gini banyak orang butuh kerjaan dg begini flat kan jadi menarik cust juga mengingat pakai ojek online yang express2 itu lumayan ngerogoh kantong kan jadi mikir kalo mau belanja kebutuhan rumah mana aku belanjanya sukanyicil, incrit2 kata orang jawa. sampai dikomentari suami, kemarin kan udahke pasar. aku jawab iya lupa kemrin lupa belum beli ini ..untung pasar deket padahal yg ke pasar juga kadang suami heheh

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Sebenarnya mereka pakai kurir online, Mim. Tapi mereka yang bayarin jasa kurirnya. Pembeli cuman bayarin ongkir yang flat aja 🙂
      Aku kalau belanja juga sering dicicil, karena kebutuhan dietku menuntut sayuran yang segar. Arata Mart bisa memenuhi kebutuhan sayur segar ini dengan ongkir yang terjangkau banget 🙂

  12. Ina Tanaya says:

    Wah belanja di AM begitu praktisnya,s emua barang yang dicari ada kecuali babi. Juga ongkosnya flat Rp.10 ribu, ngga rugi dah. Kalo saya belanja di supermarket , ongkirnya aja pulang pergi sudah 60 ribu. Delivery juga on time, wah ini pasti disukai ibu-ibu dech.

  13. ivonie says:

    Jujur belanja sayur online itu sangat memudahkan dan menghemat waktu, soalnya pengalaman belanja ofline ke mlijo lumayan memakan waktu, harusnya udah mulai masak tapi masih sibuk milih sayuran wkwkwkw

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Ya, aku juga merasa begitu. 😀 Alhamdulillah dengan belanja online, penjualnya sudah menyisihkan produk yang paling bagus buat konsumennya, jadi aku nggak usah milih-milih lagi.

      Kita kalau mau cari sayur yang paling bagus, sampai siang juga nggak akan dapet-dapet karena semua sama ijonya. 😀

  14. Belum ada di Jakarta yaaa. Muraaah sih itu kalo flat 10 RB Vic.

    Nah aku tuh skr udh serba online utk urusan belanja apapun. Mau belanjaan kering atopun basah . Kalo kering gampang, aku udh punya langganan yg bagus . Tapi yg basah, aku sempet drama di mana2 saking nyobain 1-1 aplikasi online yg bisa belanja sayur mayur dan lauk pauk ini.

    Aplikasi pertama inisial TH, katanya lgs dari petani, onkir murah flat juga, banyak diendorse Ama blogger pula. Pas aku coba pake nih, bikin emosi jiwa. Masa pesen tgl berapa baru datang 5 hari kemudian! Trus yaaa mending kalo fresh. Aku cek jam 7 pagi statusnya udh berubah dlm perjalanan, tapi sampe rumahku jam 2 siang. OMG, aku beli bukan cuma sayur looh, tapi juga AYAM. Aku lgs ngomel panjang kali lebar ceramahin CS nya pentingnya ayam ttp beli, dan bakteri apa aja yg nempel selama perjalanan 7 jam itu. Dia mau tanggung jawab kalo aku sekeluarga sakit apa. Lgs blacklist. Ga mau aku pake lagi.

    Panjang lah ceritanya nyobain 1-1 aplikasi belanja pasar ini :p. Dan rata2 dramanya pengantaran lama yg bikin sayuran busuk. Sampe akhirnya skr aku ketemu aplikasi yg bantuin belanja di pasar2 di Jakarta. Kita Titip aja mau belanja di pasar mana, dan barangnya apa. Hrgnya jelas harga pasar, tapi memang onkirnya yg mahal :D. Cuma gpplah, Krn aku kalo belanja seminggu sekali. Dan itu buanyaaaak yg mereka hrs bawa.

    Kasian juga kalo onkir terlalu murah :D.

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Aku rasa Arata Mart cukup berhasil di Surabaya karena rentang antarnya masih sempit. Surabaya itu dari barat ke timur masih bisa ditempuh selambat-lambatnya sejam. Bahkan ke Sidoarjo pun paling parah ya 1,5 jam.

      Mereka memberdayakan kurir borongan untuk mengantarkan pesanan mereka, jadi masih bisa mencakup luas wilayah. Aku tidak yakin kalau mereka menjalankan bisnis ini di Jakarta. Persoalannya, Jakarta itu luas banget, aku penasaran berapa armada kurir yang bersedia mengantarkan pesanan borongan mereka dari ujung ke ujung Jakarta. 😀

      Aku ikut menyesal dengan ayammu yang kelamaan di jalan dari pagi sampai siang. Kuduga yang membuat aplikasi itu belum pernah belanja daging ayam segar, tapi lebih jago menghitung jarak dan waktu. 😀

  15. Prima says:

    Harganya a bit pricy dibandingin kalo beli sendiri ke pasar. Cuma ya memang kalo belanjanya luring jadi rawan terpapar C19 apalagi dengan kondisi penduduk pasar yang ga terlalu aware sama yang namanya prokes (9:10 orang ga pake masker + bal bul bal bul rokoknya).

    Ini bisa jadi alternatif kalo pas udah pindah balik Surabaya nih. Ya walaupun qty-nya udah ngikut pack dari tokonya sih. Jadi mungkin manajemen menunya perlu disesuaikan.

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Oh yaa jelas. Memang harga murahnya pasar itu nggak ada tandingan. Tapi saya memang ngitungnya berdasarkan risiko kalau ketularan penyakit ketika berjejalan dengan para warga di pasar sih..

Tinggalkan komentar