Kuteks Itu Urusan #2

Dalam setiap operasi, hampir semua pasien sebetulnya menghadapi risiko mati di atas meja, oleh karena obat-obatan anestesi yang harusnya digunakan.

Untuk mencegah kematian itu, sebetulnya kita bisa mengenali tanda-tanda yang menuju ke arah sana tanpa harus menunggu jantung berhenti berdetak.

Cukup dengan memeriksa kuku jari pasien. Pencet kukunya, maka kuku akan tampak pucat sebentar, lalu kembali berwarna pink hanya dalam kurun dua detik.

Tetapi jika lebih dari dua detik kuku tidak kembali berwarna pink, maka itu pertanda pasiennya telah kehabisan oksigen dan sebentar lagi bisa meninggal. Dokter akan perlu bergerak cepat dalam hitungan detik untuk memberikan obat-obatan penahan nyawa.

Siyalnya, pasien kadang-kadang suka sok modis.

Bukan, bukan monyet disko.

Seringkali pasien mengecat kukunya dengan beragam warna. Mulai dari warna ungu, warna biru, dan yang di foto saya ini, warna item. Sepanjang operasi yang sedang saya kawal ini, saya berdoa semoga si pasien nggak sampek kenapa-napa di atas meja operasi. Kalau dia kehabisan oksigen, dokter anestesinya nggak akan cepat tahu karena kukunya si pasien ketutupan kuteks!

Mosok rumah sakit harus memberlakukan ketentuan dilarang operasi kalau pasiennya masih pakai kuteks? Nanti pasiennya ngambek karena merasa nggak diobati dan kita disangka mempersulit..

Mbok ya sadar dirilah. Rumah sakit yang terpaksa menyediakan aseton hanya demi membersihkan kuku pasien yang mau dioperasi, cuman nambah-nambah kerjaan yang nggak efisien aja.

Yang penting pasien itu selamat nyawanya. Bukan cantik kukunya.

http://laurentina.wordpress.com

www.georgetterox.blogspot.com

43 pemikiran pada “Kuteks Itu Urusan #2”

  1. wah inget2 deh.. nanti klo masuk RS lagi kudu bersihin kutek di kuku ^^ *tapi siapa yah yg mau sering2 masuk RS*. Tapi itu hanya untuk kuku tangan aja kan ?! klo kuku kaki ada kutek na gpp kan ?! ^^

    Balas
    • *ketawa ngebayangin Pitshu nawar aturan anti kuteks*

      Suster: "Mbak Pitshu, kuteksnya dihapus dulu ya. Kan mau operasi.."
      Pitshu: "Ngg..kuteks tangan aja kan, Sus?"
      Suster: "Lho, kenapa emangnya, Mbak Pitshu?"
      Pitshu: "Err..nggak pa-pa deh tangan saya nggak pake kuteks dulu. Tapi kuku kaki saya tetep pake kuteks nggak pa-pa ya?" (Sambil kedip-kedip kayak orang centil)

      Balas
    • krn g inget kejadian pas masuk RS waktu itu, emang ga sampe operasi sih! cuma g sendiri aja merasa aneh gitu yah! g sakit, sampe ga mandi muka udah pasti kusut, tapi begitu memandangi kaki g yang kutek na masih cakep kok geli sendiri yah! wakakaka… kesannya sakit kok masih sempet na gitu yah kutek! padahal mah kuteknya udah dari sebelum masuk RS ^^

      Balas
  2. hahaha mungkin dibikin peraturan khusus yang mau operasi harus dihapus dulu aja kuteksnya… 😀

    tapi kalo operasinya emergency (misalnya kecelakaan) gimana ya… mungkin perlu ada consent, kalo dokternya boleh ngapus kuteks pasiennya? hahaha

    Balas
    • Sekarang sih aturan gitu sudah jarang yang peduli, Man. Kalo emergency, mau pasiennya pake kuteks atau enggak, operasi tetep aja jalan. Perawatnya udah nggak peduli pasiennya masih pake kuteks. Kalo pasiennya sampek kenapa-napa dan nggak terdeteksi karena kukunya ketutupan kuteks, ya itu bisa dianggap musibah..

      Balas
    • Nggak bisa jawab, nggak ada pengalaman. Kamu putihin aja dulu kukumu, nanti kamu ta' liatin sediaan oksigennya. Kalo ternyata kamu kekurangan oksigen langsung ta' CPR di tempat. Mau? :p

      Balas
  3. iya ya, padahal kalo dari sisi estetika, bukannya jaman minimalis sekarang ini, lebih cakep yang tampil lugas dan apa adanya ya. menurut saya kuteks udah nggak up to date. ditambah lagi potensi masalah kayak di atas. maka mendingan nggak pake kuteks deh

    Balas
    • Justru karena ini jaman minimalis, makanya make kuteksnya cuman di ujung-ujungnya doang 😀

      Well, beberapa perempuan masih senang menghias kukunya dengan kuteks, Mas Zachroni. Apalagi sekarang banyak menjamur nail salon di mal-mal, yang mana salon itu tidak kasih service lain selain mengecat kuku dengan lukisan warna-warni 😀

      Balas
    • Ya, biasanya kalo operasinya direncanakan sebelumnya, pasien bisa dipesankan sebelumnya supaya dia membersihkan kuteksnya sendiri. Yang repot kalo pasien-pasien operasi darurat itu, kan kita nggak menduga sebelumnya kalo dia kudu dioperasi..

      Balas
  4. kalau kuteks bisa dhapus pakai aseton. kalau pakainya 'pacar arab' itu repot Vic. soalnya meresap dan ikut kuku yang tumbuh.
    yang itu kayanya pacar arab deh. kaya punyaku *lirik kuku sendiri*

    besok2 aku ndak mau pake pacar kuku lagi deh. promise.

    Balas
    • Ya, aku juga baru dibisikin kemaren kalo pacar arab itu nggak bisa dibersihkan dan hanya bisa ditunggu sampek hilang sendiri. Well, ini adalah kesulitan operasi yang harus ditanggung oleh si pemakai kuteks, tentu saja 😀

      Balas
  5. Aku termasuk org yg dulunya ga tau kenapa mau operasi aja kudu ribet sampe apus kutek segala. Tapi emang aku sih jarang banget pake kutek jadi pas operasi jg ga pernah sampe dicerewetin kudu begini begitu. Ternyata maksudnya begitu toh 😀 Klo pakenya GEL Nail, bisa syusah banget kli ya ngilanginnya hahaha. tebel soalnya.

    Balas
  6. untung waktu aku c-sect (dan selama hamil) gak pake kuteks jadi gak nyusahin dokter2nya… wkwkwk, tapi itu ibu kuteksnya serem ah…kayak acessories film horor! *kok malah nyudutin ibu itu*…hehehe

    Balas
  7. sy baru tau ttg kuteks ini.. wkt sy caesar dokter gak ksh info kyk gini.. Untungnya sy emang gak suka pk kuteks.. Tp emang hrs di kasih tau juga ya info kyk gini ke pasien.. Kalopun pasiennya tetep bandel ya berarti emang itu resikonya pasien *kejam.com :p

    Balas

Tinggalkan komentar