Menyelamatkan Ayam Geprek dari Tuduhan Bikin Penyakit

“Tiati lho, Vic! Bahaya lho makan ayam geprek tuh, nantik ususmu rusak!”

Begitulah kata temen-temen saya tiap kali saya cerita sambil lalu bahwa saya habis jajan ayam geprek.

Saya sering sebel tuh kalo sok dinasehatin gitu. Itu yang ngomong pada nggak pernah ngincipin ayam geprek ya? Padahal kan enak!

Terus, saya debat langsung dong, kenapa kok mereka nge-judge bahwa ayam geprek itu bikin usus rusak.


Khasnya ayam geprek itu adalah penyajian ayam geprek yang selalu dilumurin sambel yang super banyak.
Sehingga dikuatirkan bahwa sambel yang masif nanti bisa bikin usus jadi bolong, alhasil jadi bocor.

Saya garuk-garuk kepala. Sepertinya ada salah kaprah yang menghubungkan sambel dengan perforasi usus a.k usus jadi bocor. Benarkah sambelnya si ayam harus jadi tersangka untuk itu?

Baca Selengkapnya

BTS Konten Makanan di Instagram Saya

Orang-orang pikir untuk bisa bikin konten makanan yang menarik di Instagram itu, yang terpenting adalah merk (lensa) kameranya. Tapi saya rasa, bukan kamera yang paling penting. Karena membuat konten dengan membuat foto adalah dua hal yang sangat berbeda.

Kali ini saya kepingin cerita-cerita tentang behind-the-scene konten memasak yang saya bikin di Instagram. Menyajikan konten memasak itu menantang, soalnya saya kudu bisa menjelaskan tentang bagaimana suatu makanan itu dibikin, dari saat masih sebagai bahan mentah sampai menjadi bentuk yang siap di-mukbang.

Baca Selengkapnya