Jadi Pembicara yang Niat

Soalnya sudah terbiasa lihat saya yang kalo jadi pembicara itu hebohnya dari berhari-hari sebelumnya. Jadi ketika suatu hari suami saya lihat pembicara webinar yang tampil terlalu apa adanya, dia jadi bengong.

Suami saya malam ini menghadiri webinar fotografi. Topiknya tentang foto produk.

Pembicaranya ngoceh tentang gears yang dia pake kalo lagi moto produk. Pakai lampu sorot ini, payung itu. Background ini, blower itu.

Tapi suami saya bingung. Soalnya, sang pembicara itu sendiri, waktu lagi ngoceh di layar Zoom, nggak pakai lampu.

Suami saya terus cerita ke saya. Inget nggak, awal-awal saya jadi pembicara online, persiapannya heboh nian.

Pertama, beli lampu (karena di rumah cuma punya ringlight yang dijepit di handphone). Karena lampu sorot terlalu mahal, maka beli lampu belajar.

Ternyata lampu belajar itu, kalo nggak pake kabel, cuma tahan terang 30 menit. Padahal ternyata saya nyap-nyap di depan kamera itu bisa sampai 1 jam lebih.

Terus jadi beli kabel olor.. demi ngidupin lampu sampai 2 jam. (Di sini saya belajar ngajar kelas online dengan efisien dalam 2 jam aja. Soalnya setelah 2 jam, lampunya jadi redup euy..)

Pandemi terus berlangsung, dan webinar makin sering di mana-mana. Demand akan lampu sorot jadi tinggi, lama-lama nongol lampu sorot yang harganya Rp 100 ribuan doang. Saya beli dong, buat jadi lampu sampingan selain lampu belajar. Dan tetep kelemahannya itu, kabelnya pendek!

Jadi kalo mau jadi pembicara webinar tuh, saya heboh setting lampu-lampu dan kabel olor..

Belom lagi urusan bahwa saya kan berbicara dari rumah, bukan dari studio tv. Rumah saya itu nggak estetik-estetik blas, soalnya di mana-mana banyak mainan anak saya yang udah susah dilokalisasi (baca: diberesin). Belum lagi interior tataan mertua saya yang nggak matching sama style webinar saya.

Makanya saya sampai belain beli green screen. Green screen itu bukan dari PVC ya, soalnya PVC itu kan mesti pakai stand minimal 2 biji biar stabil. Kalo beli stand 2 biji, itu bisa buat bayar SPP TK anak saya sampai 3 bulan.

Jadi saya akalin pakai green screen dari kain. Beli di toko kain di Pucang. Kata mbak yang jual tokonya, “Ooh ini kain buat background Zoom..”

Tapi ya biar gitu, saya selalu bersikeras tampil paripurna kalo jadi pembicara webinar. Minimal ada lampu sorot, dan background webinar saya bukanlah anak saya yang lagi buka kulkas ngambil persediaan coklat..

Jadi ketika suami saya menyimak fotografer produk lagi ngoceh tentang lampu-lampu canggih yang dipake oleh si fotografer, suami saya malah mengerutkan kening. Soalnya, di layar si fotografer di Zoom, lighting-nya sendiri brightness-nya kurang, background-nya adalah interior rumahnya yang nggak cocok masuk majalah arsitektur. Apakah lampu-lampu canggih itu nggak dipake buat mark up pembicaranya selama webinar?

Saya cuman cengar-cengir. “Yaa.. mungkin lampunya lagi dipake anaknya buat sekolah online..” padahal webinarnya jam 8 malem.

Pokoknya yah, kalo mau kelihatan profesional, tip ampuhnya satu ini..

..selalu konsisten dengan apa yang kau ajarkan. Termasuk konsisten dalam pembawaanmu selama mengajar.

Vicky Laurentina X klinik kecantikan Zap Premiere Tunjungan Plaza

Vicky Laurentina adalah food blogger, sekaligus dokter dan ibu dari seorang anak.
Follow Vicky di Instagram/Twitter @vickylaurentina.

Share yuk ke orang lain!

Tinggalkan komentar